Baca dalam 3 menit

Asupan Oksigen Berlebihan Justru Dapat Sebabkan Kerusakan Paru-paru!

Waktu Publish : 20 Apr 2020, 19:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Asupan Oksigen Berlebihan Justru Dapat Sebabkan Kerusakan Paru-paru!

Alat inhalasi oksigen - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Oksigen adalah unsur terpenting kehidupan di bumi. Setiap mahluk pastinya membutuhkan suplai oksigen terus menerus setiap saat. Namun, ternyata asupan oksigen yang berlebihan pada orang normal akan menyebabkan keracunan oksigen dan juga masalah lainnya "Cukup bagi orang normal untuk menghirup udara saja. Udara mengandung 21% oksigen dan tidak membutuhkan oksigen tambahan." Profesor Mou Xiangdong (牟向东), Kepala Departemen Pernafasan dan Pengobatan Kritis rumah sakit Changgeng, Universitas Tsinghua, Beijing (北京清华长庚医院呼吸与危重症医学科), mengatakan bahwa oksigen diperlukan ketika tubuh manusia kekurangan oksigen, menghirup oksigen tambahan ketika tidak kekurangan oksigen berbahaya bagi kesehatan. "Ketika menghirup udara, saturasi oksigen darah adalah 97 - 99%, menunjukkan bahwa kandungan oksigen dalam tubuh manusia adalah normal dan dapat memenuhi kebutuhan fisiologis tubuh manusia seperti oksidasi dan metabolisme."

Pada kenyataannya, banyak orang berpikir bahwa menghirup oksigen tambahan adalah cara menjaga kesehatan yang baru. "Asupan oksigen yang berlebihan pada orang normal dapat menyebabkan masalah seperti keracunan oksigen." Mou menjelaskan bahwa terlalu banyak oksigen akan menyebabkan serangkaian reaksi oksidasi yang kuat dalam tubuh. Oksigen yang masuk ke tubuh juga akan menghasilkan radikal bebas oksigen. Jika radikal bebas oksigen banyak dan mengalir ke seluruh tubuh, mereka akan menyerang dan membunuh berbagai sel yang menyebabkan metabolisme dan disfungsi sel ataupun organ.

"Yang pertama adalah sistem pernapasan. Asupan oksigen yang berlebihan mudah menyebabkan kerusakan paru-paru, kemudian menyebabkan keracunan oksigen di semua sistem tubuh." Mou Xiangdong mengatakan bahwa terutama pada bayi baru lahir, sistem antioksidannya belum matang dan sulit untuk menghilangkan radikal bebas, hidrogen peroksida dan produk lainnya dalam tubuh setelah oksidasi, yang mengakibatkan keracunan oksidatif sel, retinopati, cedera paru-paru dan sebagainya. Ia menambahkan, tidak baik untuk menghirup oksigen berlebihan karena kelelahan saja, tetapi jika ada penyakit yang perlu menghirup oksigen, baru boleh. Penghirupan oksigen sangat membantu memulihkan kekuatan fisik, pada kondisi hipoksia atau kekurangan oksigen, saturasi oksigen tubuh manusia adalah 70 - 80%, menghirup oksigen dapat dengan cepat meringankan gejalanya. Pasien dengan penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular termasuk kelompok orang yang butuh tambahan oksigen.

“COVID-19 merusak paru-paru dan ciri utama gejalanya adalah hipoksia." Mou Xiangdong mengatakan bahwa inhalasi oksigen sangat penting bagi pasien seperti ini. Tanpa oksigen, semua organ tubuh akan rusak karena kekurangan oksigen dan menyebabkan rusaknya banyak organ bahkan kematian. Selain itu, ia juga tidak direkomendasikan untuk menghirup oksigen di luar rumah sakit. Orang seperti ini yang membutuhkan tambahan oksigen. Menjual mesin oksigen kepada orang biasa sebenarnya melanggar aturan medis dasar. "Berbahaya bagi orang normal untuk menghirup oksigen tambahan." Mou Xiangdong mengatakan bahwa akan ada flow meter di rumah sakit untuk mengukur saturasi oksigen, tekanan parsial oksigen arteri dan tekanan parsial karbon dioksida, serta memberikan metode inhalasi oksigen yang sesuai dengan kondisi pasien.

Terkait

news

China Bantu 21.569 Generator Oksigen untuk India

  • Lupita
  • 30 Apr 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong