Baca dalam 3 menit

COVID-19 Berhasil Mempercepat Perkembangan Industri AI di Tiongkok

Waktu Publish : 22 Apr 2020, 19:36 WIB
SHARE ARTIKEL

COVID-19 Berhasil Mempercepat Perkembangan Industri AI di Tiongkok

Artificial Intelligence - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Pandemi COVID-19 yang berlangsung selama beberapa bulan terakhir telah berhasil membuat pengembangan AI di Tiongkok semakin hebat. Serangkaian produk dan aplikasi AI telah menarik perhatian dan telah menjadi senjata ampuh dalam memerangi pandemi. Menurut data, lebih dari 20 sistem AI telah digunakan untuk melawan pandemi dan melayani ratusan ribu kasus yang diduga dan dikonfirmasi di Wuhan dan ratusan rumah sakit di seluruh Tiongkok.

Beijing Qianfang Technology (北京千方科技股份有限公司), sebuah perusahaan penyedia data besar merilis sistem pemantauan komputasi awan untuk pencegahan pandemi. Teknologi ini telah diterapkan pada perusahaan, transportasi dan tempat-tempat lain di Beijing, Hebei, Hunan, dan Jiangsu. "Pasien yang dicurigai", dan "pasien yang didiagnosis" akan secara efektif dikenali oleh sistem. Salah satu staf Beijing Qianfang Technology mengatakan "Selama pandemi, sistem pemantauan inframerah kami dan sistem pemantauan komputasi awan telah meningkatkan kemampuan pencegahan dan pengendalian secara aktif di banyak lokasi. Setelah pandemi mereda, sistem akan digunakan dalam bisnis smart city untuk membantu membangun kota yang cerdas dan aman." Serangkaian perusahaan, seperti Baidu, Xiaomi, JD.com, Megvii, dan Unisound, telah merilis teknologi AI untuk membantu diagnosis pasien, deteksi demam, dan pengumpulan informasi.

Pada tahun 2019, jumlah perusahaan di bidang AI di Beijing saja mencapai 1084. Xie Shaofeng ( 谢少锋 ), Kepala Departemen Pengembangan Teknologi Informasi Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi ( 工业和信息化部信息技术发展司 ), mengatakan bahwa selama wabah, teknologi AI telah secara efektif digunakan dan memainkan peran penting dalam pengawasan pandemi, diagnosis penyakit, serta penelitian dan pengembangan obat.

Big data dan teknologi AI tidak hanya memainkan peran penting dalam pencegahan dan pengendalian pandemi dalam negeri, tetapi juga dalam kerja sama Tiongkok dan Asing. Pada 27 Maret 2020, versi internasional dari modul pencegahan COVID-19 Tencent Health secara resmi dirilis untuk pengembang di seluruh dunia. Selain itu, Baidu juga telah merilis LinearFold untuk semua lembaga pengujian genetik, pusat pencegahan pandemi dan pusat penelitian ilmiah di seluruh dunia. Menurut ilmuwan Baidu Research Institute, algoritma LinearFold dapat mempersingkat prediksi struktur sekunder genome dari virus COVID-19 dari 55 menit menjadi 27 detik saja. "Teknologi Yushi" Ribuan Grup membantu negara-negara di dunia dalam memerangi pandemi dengan menyediakan berbagai produk pengukuran suhu dan dapat secara akurat mengukur suhu di perkantoran, rumah sakit, sekolah, transportasi umum dan tempat umum lainnya. Saat ini, kerja sama telah dilakukan di Jepang, Korea Selatan, Thailand, Indonesia, Amerika Latin dan beberapa negara Eropa.

Terkait

health

3 Manfaat Minum Segelas Air Hangat Tiap Pagi

  • Esy Gracia
  • 25 Apr 2021

news

Penerbangan Jakarta - Wuhan Sudah Dibuka

  • Lupita
  • 21 Apr 2021

health

Merasa Pusing Saat Berdiri, Mungkin Ini Penyebabnya!

  • Lupita
  • 18 Apr 2021

health

Kenali 4 Manfaat Minum Air Putih Untuk Kesehatan

  • Lupita
  • 18 Apr 2021

health

Berapa Takaran dan Cara Minum Air?

  • Djono W. Oesman
  • 08 Apr 2021

health

Berapa Lama Buang Air Kecil Setelah Minum Air, Yang Menandak...

  • Visco Joostensz
  • 04 Apr 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong