Baca dalam 3 menit

Dapatkah COVID-19 Bertahan di Dalam Tubuh Selama Bertahun-tahun?

Waktu Publish : 04 Apr 2020, 14:21 WIB
SHARE ARTIKEL

Dapatkah COVID-19 Bertahan di Dalam Tubuh Selama Bertahun-tahun?

Ilustrasi virus COVID 19 - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Sebuah rumor mengklaim bahwa COVID-19 dapat tetap berada dalam tubuh orang yang terinfeksi selama bertahun-tahun dan karenanya, memerlukan pengobatan seumur hidup, seperti halnya infeksi hepatitis B, di mana seorang pasien merupakan pembawa virus kronis. Kesalahpahaman itu dibantah oleh Hou Jinlin, seorang dokter penyakit menular Rumah Sakit Nanfang di Guangzhou. 

Hou mengatakan, COVID-19, penyakit menular akut, sama sekali berbeda dari hepatitis B, yang merupakan penyakit kronis. Untuk pasien hepatitis B, antibodi secara konstan dihasilkan untuk menetralkan virus. Jika antibodi tidak dapat dideteksi, itu karena virus terus-menerus bereplikasi dan antibodi dihasilkan untuk menetralisirnya.  

Bagi kebanyakan orang, perawatan obat tidak dapat menyembuhkan hepatitis B kronis, hanya menekan replikasi virus. Karena itu, sebagian besar orang yang memulai perawatan, harus meneruskannya seumur hidup. COVID-19 adalah penyakit pernapasan akut, dan virus itu tidak akan tetap tersembunyi seumur hidup di tubuh seseorang setelah penyakitnya sembuh, kata Hou. Virus corona baru biasanya akan hilang dalam waktu 14 hari jika pasien memiliki sistem kekebalan tubuh yang kuat, dan kemudian antibodi akan diproduksi di tubuh mereka. 

Hou menambahkan, bagaimanapun, sejumlah kecil virus masih dapat bereplikasi setelah antibodi telah diproduksi dalam tubuh seseorang, yang berarti pasien masih bisa menularkan virus ke orang lain. Oleh karena itu, produksi antibodi tidak boleh dianggap sebagai standar bagi pasien untuk keluar dari rumah sakit. Pasien di Tiongkok baru dapat dipulangkan setelah tes asam nukleat negatif dua kali berturut-turut, diambil setidaknya 24 jam terpisah, dan dengan menunjukkan indikasi pemulihan klinis, termasuk pengecekan suhu tubuh, gejala pernapasan dan scan paru-paru, menurut versi terbaru dari pedoman diagnostik yang dirilis oleh Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok.

Terkait

news

Nantang Maut, TNI Siap Arungi Udara Jemput Obat COVID-19

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

health

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

health

Jangan Cuma Pakai Masker, Beberes Rumah Juga, Dong.

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020

news

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong