Baca dalam 5 menit

Peran Besar E-Commerce Selama COVID-19

Waktu Publish : 24 Jul 2020, 14:33 WIB
SHARE ARTIKEL

Salah satu perusahaan e-commerce Tiongkok, Pinduoduo. - Image from TechNode

Tiongkok, Bolong.id - Ekonomi digital jadi pembangunan ekonomi dan sosial Tiongkok. Sebagai kekuatan baru dalam ekonomi digital, e-commerce sosial menggunakan jejaring internet untuk mempromosikan barang atau jasa, memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan konsumsi, mempromosikan pekerjaan sosial, terutama pekerjaan yang fleksibel.

Biaya lalu lintas e-commerce sosial relatif rendah, dan lebih ditekankan dari mulut ke mulut yang memberi peluang usaha kecil, menengah dan mikro lebih besar untuk menonjol dengan berbagai keuntungan dan peluang pengembangan baru.

Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional, Kantor Pusat Informasi Jaringan, Kementerian Industri dan Teknologi Informasi, serta 13 departemen lainnya baru-baru ini secara bersamaan mengeluarkan

"Pendapat Mendukung Pengembangan Bentuk Bisnis Baru dan Model Baru yang Sehat, Mengaktifkan Pasar Konsumen dan Mendorong Ekspansi Kerja".

Pendapat tersebut menunjukkan, kita harus mendukung pekerjaan independen yang beragam dan pembagian waktu seperti wechat e-commerce dan webcast; mendukung pengembangan teratur jejaring sosial yang terdiversifikasi secara daring dan platform video pendek; memandu perkembangan "ekonomi perumahan" yang masuk akal dan mempromosikan pengembangan mode layanan baru yang terstandarisasi dan sehat seperti siaran langsung secara daring.

Dalam perang melawan epidemi COVID-19, ekonomi digital telah memainkan peran positif yang tak tergantikan di Tiongkok. Data menunjukkan bahwa pasar e-commerce sosial menyumbang hampir 30% dari ritel daring.

Buku putih (白皮书) e-commerce yang dirilis oleh Provinsi Zhejiang menunjukkan saat ini e-commerce sosial domestik telah menjadi "tiang/kutub ketiga" setelah start up e-commerce dan platform e-commerce. Tahun ini, jumlah konsumen e-commerce sosial di Tiongkok akan mencapai 773 juta, dan ukuran pasar ini akan mencapai CNY 3 triliun (Rp6,2ribu triliun). Pinduoduo (拼多多) dan platform e-commerce sosial lainnya telah menjadi kekuatan penting dalam inovasi e-commerce.

Selama epidemi, ekonomi riil mengalami banyak dampak. Keuntungan dari distribusi yang akurat dan pembagian yang efisien dari perusahaan e-commerce sosial membantu perusahaan tradisional memecahkan masalah penjualan.

Banyak perusahaan manufaktur tradisional mengandalkan e-commerce sosial untuk membuka dua saluran daring dan luring utama, memperoleh pelanggan baru, membuka bisnis baru, dan bahkan meningkatkan pengaruh merek mereka. Bu Fen (卜纷), perusahaan yang berbasis di Guangzhou yang mulanya berfokus pada pemrosesan agen dan penjualan secara luring, melalui kerja sama dengan platform e-commerce sosial "Peanut Diary (花生日记)" dan metode lainnya, selama periode epidemi, kini masuk dalam daftar 10 besar pebisnis di Tmall.

Menanggapi Strategi Revitalisasi Pedesaan Nasional dan Kebijakan Penanggulangan Kemiskinan, e-commerce sosial juga memiliki keunggulan unik dalam hal kelompok pengguna, penentuan posisi pasar, dan model bisnis. Misalnya, dalam menghadapi dampak epidemi, bibit bawang putih (蒜苗) Guizhou Weng'an menghadapi kesulitan dalam penjualan. Sebuah perusahaan e-commerce sosial, mengambil keuntungan melalui internet dalam satu hari telah menjual 15.000 kg bibit bawang putih segar yang dipetik langsung dari tanah pertanian.

Ketenagakerjaan menempati urutan pertama dalam "enam stabilitas" dan "enam jaminan". Mengandalkan perangkat internet, e-commerce sosial menyediakan dukungan bagi pengguna untuk memanfaatkan pengaruh sosial mereka sendiri dan berbagi lalu lintas konsumsi, sangat mengurangi ambang batas bagi setiap pengguna untuk berpartisipasi dalam berbagi.

Menurut laporan Asosiasi Internet Tiongkok, jumlah karyawan e-commerce sosial pada tahun lalu adalah sekitar 48 juta, dengan tingkat pertumbuhan tahunan lebih dari 50%. Pada platform e-commerce sosial, ada sejumlah besar freelancer dan ibu penuh waktu yang aktif, banyak di antaranya berasal dari pedesaan yang terpencil.

Perusahaan e-commerce sosial juga menyediakan pelatihan yang relevan sehingga pemula dapat dengan cepat menguasai keterampilan memainkan e-commerce sosial, pelatihan, copywriting, desain, operasi, dsb. Kemudian dengan cepat dan fleksibel menemukan pekerjaan.

Selama epidemi, hal ini sangat berharga untuk melepaskan tenaga kerja yang menganggur. Dalam pandangan ini, pendapat yang dikeluarkan oleh 13 departemen termasuk Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional menunjukkan perlunya mematuhi pengawasan inklusif dan bijaksana dari format bisnis baru, mengeksplorasi model regulasi yang inovatif, dan secara aktif mendorong inovasi. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong