Baca dalam 3 menit

Mo Yan Terbitkan Buku Pertama Setelah Menangkan Nobel Sastra

SHARE ARTIKEL

Mo Yan, peraih Nobel Sastra asal Tiongkok - Image from China Daily

Tiongkok, Bolong.id - Penulis Tiongkok Mo Yan (管谟业) pada Jumat (31/7/20), menerbitkan buku baru pertamanya delapan tahun setelah ia memenangkan Hadiah Nobel dalam bidang sastra pada Oktober 2012.

"A Late Bloomer" adalah kumpulan 12 novellas, yang menyajikan 12 kisah realistis atau absurd yang berakar di desa-desa Tiongkok mulai dari abad terakhir hingga saat ini.

Setelah 10 tahun akumulasi sejak karya terakhirnya "Frog," Mo tetap fokus pada orang-orang biasa, dari siapa saja ia berusaha menyajikan perubahan dalam suatu masa.

Berbeda dari karya-karyanya sebelumnya, Mo, untuk pertama kalinya, menggambarkan seorang lelaki masa kini, yang tahu betul aturan-aturan tentang bagaimana internet beroperasi dan bergantung pada penjualan desas-desus untuk menghasilkan banyak uang. 

"Dalam kehidupan nyata, 10.000 orang mungkin tidak menghasilkan apa-apa, tetapi di internet, hanya 100 orang yang cukup untuk membuat gelombang," tulis Mo dalam buku itu.

A Late Bloomer, Buku karya Mo Yan peraih Nobel Sastra - Image from China Daily

Mo juga menulis "dirinya" ke dalam buku dengan menggunakan perspektif narasi orang pertama dan mengungkapkan kehidupan-"nya" setelah memenangkan Hadiah Nobel.

Pemenang hadiah "Mo Yan (管谟业)" dalam buku itu mendapati kota kelahirannya menjadi tempat yang indah karena ketenarannya yang mendadak dan sebuah studio film yang dinamai sesuai bukunya "Red Sorghum" didirikan. Banyak orang baik di dalam maupun luar negeri datang berkunjung ke rumahnya.

Cerita ini melanggar batas dunia nyata dan dunia fiksi, persis seperti yang diinginkan penulis. "'Mo Yan' (管谟业) dalam buku itu adalah aku yang lain," jelasnya. 

"Ia melakukan apa yang aku perintahkan dan ia tidak bisa membuat keputusan sendiri. Aku mengamati dan merekam proses bagaimana 'Mo' berinteraksi dengan orang-orang."

Memenangkan Hadiah Nobel telah mengubah Mo menjadi sorotan dengan banyak tugas mengalir padanya dan menyela tulisannya. Menurut statistik yang tidak lengkap, dari Oktober 2012 hingga 2016, Mo telah mengunjungi setidaknya 34 kota di seluruh dunia, menghadiri 26 konferensi, memberikan 18 kuliah, memberikan ribuan prasasti dan puluhan ribu tanda tangan. Ia terlalu sibuk di 2013 sehingga bahkan dia tidak membaca satu buku pun.

Tetapi ia masih terus memenuhi misinya sebagai penulis, mengamati orang-orang dan hal-hal di sekitarnya dan merekamnya dengan kata-kata. "Sebagai seorang penulis, semua yang Anda lakukan dapat menjadi bahan atau inspirasi untuk menulis," katanya. "Saya telah menulis atau bersiap untuk menulis dalam delapan tahun terakhir." (*)


Terkait

culture

Mo Yan Terbitkan Buku Pertama Setelah Menangkan Nobel Sastra

  • Isna Fauziah
  • 01 Aug 2020

culture

Terjemahan Tingkatkan Akses Arab ke Literatur Tiongkok

  • Isna Fauziah
  • 30 Aug 2020
Logo follow bolong