Gamer India Lemas, Pemerintah Akan Blokir Game PUBG

logo clock 3 Menit logo clock 04-09-2020, 10:55

PUBG Resmi Diblokir di India - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

New Delhi, Bolong.id - Bagi puluhan juta gamer India, video game Player Unknown's Battlegrounds (PUBG) produk Tencent adalah hiburan yang disambut baik semenjak pandemi COVID-19. Kini pemerintah India mengatakan akan mencabut izin PUBG.

“Ketika semua melakukan karantina wilayah (lockdown), fitur interaktif PUBG memberi saya kemiripan dengan interaksi sosial dunia nyata. Itu adalah penghilang stres bagi saya," ujar Mustafa Scentwala, 26, yang tinggal di pusat keuangan India, Mumbai, dan bermain PUBG dengan sembilan teman selama berjam-jam setiap hari.

PUBG, bagian dari genre "battle royale" di mana sekelompok pemain bertarung satu sama lain sampai hanya satu pejuang yang tersisa, menjadi korban geopolitik pada Rabu (2/9/20) ketika pemerintah India mengatakan melarangnya, bersama dengan lebih dari seratus aplikasi Tiongkok lain, karena ketegangan dengan Beijing meningkat.

Kementerian Teknologi India mengatakan aplikasi tersebut merupakan ancaman bagi kedaulatan dan keamanan India.

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis (3/9/20), Tencent mengatakan aplikasinya mematuhi undang-undang perlindungan data India dan akan terlibat dengan otoritas lokal untuk mengklarifikasi kebijakannya. [P8N2FX01L]

Larangan itu adalah langkah terbaru terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok di India di tengah kebuntuan selama berbulan-bulan atas sengketa perbatasan, tetapi waktu dan targetnya sangat sulit bagi kaum muda. Mereka telah menggunakan game untuk tetap berhubungan dengan teman-teman sementara sekolah dan perguruan tinggi ditutup untuk menghentikan penyebaran virus Corona.

Fitur interaktif PUBG memungkinkan gamer untuk berkomunikasi satu sama lain menggunakan teks dan suara, dan pengguna mengatakan ini menjadikannya game seluler unik di negara di mana jutaan gamer tidak mampu membeli konsol game yang mahal dan koneksi broadband.

“Satu-satunya hal yang tidak bisa di-lockdown oleh Corona adalah PUBG,” kata Veera Raghavan, seorang gamer yang berasal dari kota selatan Chennai.

Tencent telah meluncurkan versi game yang lebih ringan, yang mengonsumsi lebih sedikit data seluler dan berjalan lancar di ponsel yang lebih murah, dalam upaya untuk merayu lebih banyak pemain India yang berpotensi membelanjakan aplikasi di masa depan.

Beberapa pemain PUBG di India telah menghabiskan ribuan rupee untuk membeli apa yang disebut Royal Passes, cara untuk mendapatkan hadiah dengan cepat dan memiliki akses ke misi khusus dalam game. Beberapa terjun ke Twitter untuk mengajukan banding atas larangan membuat #PUBG menjadi tren teratas di seluruh India minggu ini.

India adalah pasar terbesar PUBG berdasarkan pengguna, dan menurut firma analitik SensorTower, menyumbang 29% dari total unduhan aplikasi. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Politisasi Vaksin: Brasil Dapat Rusak Hubungan dengan Beijing

 

logo clock 27-10-2020, 05:06
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ini Dia Top 5 Universitas Terbaik di China Tahun 2020

 

logo clock 26-10-2020, 18:03
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Xi Jinping Beri Surat Kepada Siswa dan Guru Seni, Masalah Apa?

 

logo clock 26-10-2020, 18:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Ekonomi China Tetap Tangguh Meski Dilanda Risiko Eksternal

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

9 Hari Terakhir, Taiwan Laporkan Pesawat China Masuki Wilayahnya 46 Kali

 

logo clock 26-10-2020, 13:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral