Langkah Ketat dan Dukungan Masyarakat China dalam Melawan COVID-19

logo clock 4 Menit logo clock 24-09-2020, 10:17

Seorang pengunjung di pameran tentang pencegahan dan pengendalian COVID-19 di Shanghai (5/9/20) - Image from CGTN

Durham, Bolong.id - Tiongkok telah mencapai hasil yang luar biasa dalam perang melawan COVID19, dilihat dari industri yang kembali bekerja dan berproduksi, dan sekolah yang telah dibuka kembali. Penahanan sukses negara itu terletak pada langkah-langkah anti-epidemi yang ketat dari pemerintah Tiongkok dan dukungan dari rakyatnya, seperti yang dilaporkan media asing.

Pemerintah Tiongkok mengambil "langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya" untuk menghentikan penularan virus Corona baru, termasuk lockdown, membangun rumah sakit sementara dalam beberapa hari, melakukan pengujian besar-besaran dan pelacakan kontak, Newsweek melaporkan pada Sabtu (19/9/20).

"Pemerintah Tiongkok telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mengendalikan pandemi sejak akhir Januari," ujar Tang Shenglan, Wakil Direktur Duke Global Health Institute seperti dikutip oleh Newsweek.

Dalam studi berjudul "Investigasi langkah-langkah pengendalian penularan selama 50 hari pertama epidemi COVID-19 di Tiongkok" yang diterbitkan dalam jurnal akademis terkemuka dunia, Science pada awal Mei 2020, para peneliti menunjukkan tindakan pencegahan epidemi yang ketat di negara itu pada 50 hari pertama "telah menunda pertumbuhan dan membatasi ukuran epidemi COVID-19 di Tiongkok, mencegah ratusan ribu kasus hingga 19 Februari 2020."

Christopher Dye, rekan penulis penelitian dan peneliti senior di Departemen Zoologi di Universitas Oxford, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "langkah-langkah pengendalian Tiongkok tampaknya telah berhasil dengan berhasil memutus rantai penularan - mencegah kontak antara orang-orang yang menularkan dan yang rentan terinfeksi."

Wuhan, yang pernah menjadi tempat paling parah terkena dampak di Tiongkok, mengadakan pesta biliar bulan lalu. Gambar-gambar tersebut menunjukkan orang-orang menikmati pesta pora dengan perahu, yang menurut Newsweek, "merasakan dunia yang jauh dari apa yang negara-negara lain, termasuk AS, India, dan Brasil, hadapi ketika mereka berusaha mengendalikan wabah mereka."

Tiongkok Daratan melaporkan 10 kasus COVID-19 baru pada Selasa (22/9/20), semuanya dari luar negeri, menandai hari ke-38 berturut-turut tanpa penularan domestik, menurut Komisi Kesehatan Nasional pada Rabu (23/9/20).

Faktor lain yang dianggap Tang sukses adalah kepercayaan masyarakat pada pemerintah. Dia mengatakan kepada Newsweek, "orang Tiongkok memiliki kepercayaan yang kuat pada pemerintah [mereka] dan bersedia bekerja sama dengan apa yang direkomendasikan oleh pemerintah dan para ahli."

Kesimpulan Newsweek bergema dengan "tiga pilar utama", yang mendukung pertempuran COVID-19 Tiongkok yang di-list oleh Bangkok Post Thailand.

Pilar pertama adalah kepemimpinan yang kuat, yang "memastikan arah dan strategi yang benar," lapor Bangkok Post pada Sabtu (19/9/20). Ia juga mengkritik pemerintahan Trump, karena hampir "tidak ada kepemimpinan tentang bagaimana memerangi epidemi."

Kedua adalah mekanisme yang komprehensif. Di bawah Mekanisme Pencegahan dan Pengendalian Bersama Tiongkok, seluruh masyarakat dimobilisasi dan membentuk tanggapan sistematis untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat yang begitu serius, yang juga memicu masalah ekonomi, sosial, dan politik.

Ketiga, dukungan luas sangat diperlukan. Bangkok Post menunjukkan bahwa pertempuran "harus menjadi 'perang rakyat' di mana setiap orang berperan." Tiongkok mampu menerapkan "langkah-langkah pencegahan dan pengendalian yang paling komprehensif" dengan dukungan dari 1,4 miliar orang Tiongok, sementara banyak negara Barat gagal melakukannya.

"Tiongkok telah menunjukkan ketahanan, kemampuan beradaptasi, akal, dan kemandiriannya yang luar biasa" dalam serangan balik melawan pandemi, memuji Bangkok Post. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Mengharukan, Putri Pahlawan Perang Ini Akhirnya Temukan Makam Sang Ayah

 

logo clock 23-10-2020, 16:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pakistan Beri Penghargaan kepada Pejabat China

 

logo clock 23-10-2020, 16:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Modernisasi Militer Kunci Peremajaan Nasional

 

logo clock 23-10-2020, 16:24
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Terungkap, Kesepakatan Baik China - Vatikan, Terkait Penunjukan Uskup

 

logo clock 23-10-2020, 15:14
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Perang Harus Dilancarkan Melawan Penjajah

 

logo clock 23-10-2020, 14:34
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral