Baca dalam 3 menit

Duta Besar Tiongkok Dipanggil Untuk Menjelaskan Mengenai Diskriminasi yang Terjadi Terhadap Warga Negara Afrika di Guangzhou (TERLALU NEGATIF)

Waktu Publish : 13 Apr 2020, 21:35 WIB
SHARE ARTIKEL

Duta Besar Tiongkok Dipanggil Untuk Menjelaskan Mengenai Diskriminasi yang Terjadi Terhadap Warga Negara Afrika di Guangzhou (TERLALU NEGATIF)

Warga Negara Afrika di Guangzhou - Image from : gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Di tengah laporan orang-orang Afrika di Guangzhou diusir dari apartemen mereka dan ditolak untuk mendapatkan layanan McDonald, para diplomat Tiongkok harus memberikan beberapa penjelasan. Sejumlah negara Afrika telah memanggil duta besar Tiongkok di negara mereka untuk memberikan penjelasan setelah kisah mengejutkan dari Guangzhou yang menyebar ini, di mana ketakutan akan virus COVID 19 menyebabkan penduduk Afrika di Tiongkok menderita.

Selama seminggu terakhir, orang-orang Afrika di kota tersebut dilaporkan dipaksa tidur di jalan setelah diusir dari rumah dan kamar hotel mereka. Lainnya melaporkan bahwa mereka dipaksa untuk mengambil tes COVID 19 meskipun tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini, ditolak oleh beberapa layanan, dilecehkan oleh pekerja karantina, dan paspor mereka disita.

Kisah-kisah yang dibagikan di media sosial telah memicu kemarahan di Afrika di mana negara-negara seperti Nigeria, Ghana, Uganda, Sierra Leone, dan Kenya telah mencari jaminan tatap muka langsung dari duta besar Tiongkok. Pejabat Tiongkok telah berulang kali mengklaim bahwa tidak ada diskriminasi sistemik yang dilakukan dan bahwa semua warga negara diperlakukan sama.

Sementara itu, duta besar Afrika di Beijing, sangat khawatir akan hal ini. Pada hari Jumat, 10 April, mereka mengirim surat bersama kepada Kementerian Luar Negeri Tiongkok yang menuntut "penghentian pengujian paksa, karantina dan perlakuan tidak manusiawi lainnya yang dijatuhkan kepada orang Afrika." Para duta besar menyatakan bahwa tindakan ini tidak memiliki "dasar ilmiah atau logis".

Pada hari Minggu, 12 April, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian berusaha untuk memadamkan kemarahan, bersumpah bahwa Tiongkok akan mengatasi kekhawatiran dari negara-negara Afrika, juga mengajukan permohonan kepada ikatan persahabatan Tiongkok-Afrika. Orang-orang Tiongkok dan orang-orang Afrika adalah "rekan dan saudara dalam suka maupun duka," kata Zhao.

Terkait

news

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Corona, Bag...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 20 Mar 2020

news

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan Wisata Se...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

technology

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Corona 

  • Dian Aprilia
  • 20 Mar 2020

technology

Teknologi Hebat Tiongkok yang Digunakan di Indonesia 

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020

news

Kisah-kisah Warga Indonesia di China Selama Corona

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

news

Tips Sukses Nanjing, Tiongkok Turunkan Kasus Covid-19 Hingga...

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong