Baca dalam 3 menit

Uji Coba Vaksin COVID-19 Fase II Sedang Berlangsung di Wuhan

Waktu Publish : 13 Apr 2020, 19:06 WIB
SHARE ARTIKEL

Uji Coba Vaksin COVID-19 Fase II Sedang Berlangsung di Wuhan

Ilustrasi Vaksin - Image from gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Kemajuan dalam perang melawan COVID-19 telah memasuki tahap baru yang menjanjikan. Lebih dari 100 relawan sedang memulai uji klinis vaksin Fase II. Kali ini tidak memerlukan karantina 14 hari untuk observasi, karena tenaga medis akan mengunjungi relawan untuk memberikan konsultasi. Para relawan disuntikkan vaksin tanpa mengetahui jumlah dosis mereka, sesuai prosedur percobaan double-blind.

Huang Shiyue, seorang siswa berusia 18 tahun dan salah satu sukarelawan termuda, menjalani pemeriksaan fisik yang meliputi tes asam nukleat, tes HIV, dan tes darah dan urin. Ia mengatakan "Ada persyaratan ketat untuk tinggi dan berat badan, dan indeks massa tubuh Anda (BMI) harus berkisar antara 18 dan 30. Suhu ketiak tidak boleh di atas 37 ° C. Saya merasa beruntung dan senang dapat terpilih dari lebih dari 50.000 pelamar.” Huang tetap di bawah pengawasan setelah dia mulai merasa pusing, dan detak jantungnya meningkat, dan mengalami diare. Para ahli medis mengatakan dia akan mengalami demam selama 24 jam ke depan sebagai efek samping.

Pada uji coba fase I ditemukan bahwa vaksin menyebabkan demam, nyeri, kemerahan, dan pembengkakan. Kelompok dosis yang lebih tinggi, tubuhnya lebih rentan demam, tetapi sebagian besar dari mereka kembali ke kondisi normal dalam waktu 24 jam. Fase II akan melibatkan 500 relawan, masing-masing dibagi menjadi; kelompok dosis menengah (250 orang), kelompok dosis rendah (125), dan kelompok plasebo (125 orang). Para relawan uji coba Fase II harus memastikan bahwa mereka bersedia untuk melakukan tes lebih lanjut selama enam bulan.

“Tiga pekerja medis menghampiri saya ketika efek sampingnya mulai muncul. Mereka memantau detak jantung saya secara berkala,” kata Huang, sambil menjelaskan bahwa para peneliti dan relawan menggunakan WeChat untuk bertukar informasi mengenai suhu tubuh mereka dan untuk berkonsultasi jika terdapat efek samping. Tim peneliti juga telah menyediakan asuransi untuk para sukarelawan. Para peneliti akan mengamati para relawan, dan mengunjungi mereka pada hari ke-14, hari ke-28, sampai bulan keenam, sebagai periode akhir. Para relawan akan menerima 500 yuan (sekitar 1,1 jt rupiah) sebagai kompensasi untuk setiap tes darah.

Terkait

health

Sinopharm Uji Coba Vaksin Pada Karyawannya Tanpa Izin

  • Yohana Intan
  • 18 Jul 2020

health

Kerja Sama Uji Coba Vaksin COVID-19 Fase III CanSinoBIO, Sep...

  • Yohana Intan
  • 17 Jul 2020

technology

Shanghai Menetapkan Jalan Terbuka Perkotaan Untuk Pengujian ...

  • Dwi
  • 14 Jul 2020

health

Vaksin COVID-19 Buatan Tiongkok Segera Diuji di Bandung

  • Della Shafira Putri
  • 10 Jul 2020

health

Pfizer dan BioNTech Umumkan Hasil Vaksin COVID-19

  • Della Shafira Putri
  • 04 Jul 2020

technology

Keren! Prototipe Maglev Shanghai Lakukan Uji Coba Pertama

  • Vio
  • 24 Jun 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong