Baca dalam 3 menit

Pengendalian Wabah di Jilin, Kasus COVID-19 di Heilongjiang Terus Meningkat

Waktu Publish : 26 Jan 2021, 14:23 WIB
SHARE ARTIKEL

Anggota staf memproses pesanan obat online di apotek di Tonghua, Provinsi Jilin - Image from Xinhua

Jilin, Bolong.id - Sebuah fasilitas baru sedang dibangun di kota Tonghua, provinsi Jilin yang berfungsi sebagai pusat karantina terpusat, dengan 1.186 kamar akan tersedia setelah selesai menurut pusat pencegahan dan pengendalian epidemi kota.

Dengan luas 48.000 meter persegi, fasilitas tersebut mulai dibangun pada 21 Jan di Tonghua Bonded Logistics Center dan diharapkan selesai pada Rabu (27/1). Menara sinyal sementara juga telah didirikan untuk memastikan jangkauan penuh.

Infeksi COVID-19 telah terjadi di Tonghua sejak 12 Januari lalu. Hingga Minggu (24/1), kota itu telah melaporkan 196 kasus yang dikonfirmasi dan 50 pembawa tanpa gejala.

Jilin melaporkan 67 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi yang ditularkan secara lokal dan lima pembawa asimtomatik pada hari Minggu, kata komisi kesehatan provinsi pada hari Senin.

Di antara mereka, 56 kasus dikonfirmasi dan empat kasus asimtomatik terdeteksi di Tonghua.

Hingga Minggu, provinsi tersebut telah melaporkan 273 kasus yang dikonfirmasi dan 60 pembawa asimtomatik dalam wabah baru-baru ini yang dimulai ketika pembawa asimtomatik tiba dari provinsi tetangga Heilongjiang.

Sebuah pusat karantina dengan 500 tempat tidur telah digunakan di kota Gongzhuling Jilin pada hari Minggu, Radio Nasional China melaporkan.

Pusat tersebut diubah dari pabrik - pabrik di kotapraja Fanjiatun.

Delapan pejabat tinggi dari Gongzhuling, sebuah kota tingkat kabupaten di bawah pemerintahan Changchun, menerima hukuman karena gagal mencegah dan mengendalikan wabah COVID-19, menurut pernyataan dari pengawas disipliner Changchun pada hari Senin.

Mereka diberi berbagai hukuman, termasuk pencopotan dari pos publik dan peringatan intra-Partai.

Provinsi Heilongjiang melaporkan 35 kasus lokal baru dan 20 pembawa tanpa gejala pada hari Minggu, kata komisi kesehatan provinsi pada hari Senin.

Di antara kasus tersebut, 18 dikonfirmasi dan 18 pembawa asimtomatik terdeteksi di ibu kota Harbin. Sebagian besar terhubung dengan perusahaan makanan lokal.

Setelah menerima laporan bahwa seorang pekerja di Heilongjiang Charoen Pokphand Co Ltd dinyatakan positif mengidap virus corona baru pada 19 Januari, pemerintah setempat segera menutup pabrik dan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap anggota staf dan produknya.

"Pada Senin, kami telah mengeluarkan lebih dari 1.400 metrik ton produk mereka dari pasar dan melakukan pengujian asam nukleat dengan kerja sama komisi kesehatan dan pusat pencegahan dan pengendalian penyakit," Li Jinsong, wakil direktur pemerintah provinsi untuk regulasi pasar, kata pada konferensi pers pada hari Senin. "Tes yang dilakukan pada lebih dari 91.000 sampel telah selesai dan sembilan dari paket luar ternyata positif." Dilansir dari China Daily, Senin(25/01/2021).

"Sebanyak 2.434 kilogram produk terlibat dalam produksi yang di tanggal yang sama telah pergi ke pasar di kota provinsi Heihe, Suihua, Qiqihar dan Daqing, "katanya." Kami telah menyegel dengan aman semua produk di Heihe, Suihua dan Qiqihar, dan pekerjaan penelusuran untuk 240 kilogram produk di Daqing sedang berlangsung.

Pada hari Minggu, Heilongjiang telah melaporkan 412 kasus yang dikonfirmasi dan 512 pembawa tanpa gejala secara kumulatif sejak 10 Januari.

Heilongjiang melaporkan pada hari Sabtu tujuh pasien virus korona telah keluar dari rumah sakit pada hari Sabtu, gelombang pertama infeksi baru-baru ini. Lima lainnya dipulangkan pada hari Minggu. (*)

[Alifa Asnia/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]







Terkait

health

Penjualan iPhone di Tiongkok bulan Februari Turun 60% !

  • Bryant
  • 12 Mar 2020

health

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakarta Remeh...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 19 Mar 2020

health

Menguji Khasiat Jamu Jokowi dan Jamu Herbal Tiongkok Pencega...

  • Taufik Firmansah
  • 20 Mar 2020

news

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hingga Ramai...

  • Dian Aprilia
  • 19 Mar 2020

news

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

news

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indonesia Mala...

  • Taufik Firmansah
  • 20 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong