Baca dalam 3 menit

Di Kota Ini Tempat Lahirnya 'Red Army' pada Abad-20

Waktu Publish : 24 Feb 2021, 09:20 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL

Jiangxi Grand Hotel berfungsi sebagai pusat komando untuk Pemberontakan Nanchang yang monumental pada 1 Agustus 1927. - Image from China Daily

Jiangxi, Bolong.id - Provinsi Jiangxi telah menjadi tuan rumah kota dan pemukiman pedesaan yang penting untuk operasi Partai dan Tentara Merah di awal abad ke-20. Disana adalah rumah bagi banyak situs bersejarah dan lembaga pendidikan tempat kisah para pemimpin dan martir dahulu kala.

Kota-kota utamanya, termasuk ibukotanya Nanchang dan kota-kota setingkat kabupaten Jinggangshan dan Ruijin, tetap menjadi tujuan wisata yang ikonik, menarik pengunjung dari seluruh negeri dan dunia untuk belajar tentang revolusi dan semangat awal abad ke-20. Berikut ini adalah ulasannya:

Nanchang

Para siswa mengunjungi area pemandangan Jalan Xiaoping di Nanchang, tempat pemimpin Tiongkok Deng Xiaoping tinggal dan bekerja selama beberapa tahun. [Foto disediakan untuk China Daily]- Image from China Daily

Nanchang, sebuah kota dengan sejarah lebih dari 2.000 tahun, menjadi tuan rumah berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat dengan Pemberontakan Nanchang yang monumental pada 1 Agustus 1927.

CPC telah mengalami pembersihan politik Kuomintang awal tahun itu, dan memutuskan untuk terlibat dalam perlawanan bersenjata.

Sebuah kekuatan revolusioner yang dipimpin oleh He Long tiba di Nanchang pada akhir Juli 1927.

Jiangxi Grand Hotel diubah menjadi pusat komando, dan komite garis depan BPK yang dipimpin oleh pemimpin Partai Zhou Enlai.

Di bawah kepemimpinan ahli strategi militer, termasuk Zhou, He, Ye Ting, Zhu De dan Liu Bocheng, pemberontakan dimulai pada pukul 2 pagi pada 1 Agustus.

Ribuan dari pihak lawan dikalahkan setelah lebih dari empat jam pertempuran.

Pemberontakan menandai awal dari BPK yang secara independen memimpin revolusi bersenjata dan mendirikan pasukannya sendiri.

Dalam rangka memperingati, tanggal tersebut ditetapkan sebagai Hari Tentara nasional, dan karakter Tionghoa untuk 1 Agustus dicetak pada bendera militer.

Kota ini memiliki lebih dari 30 tujuan wisata merah, kata Xu Kai, perwakilan dari biro budaya Nanchang.

"Kota kami telah menciptakan sejumlah merek tujuan wisata merah yang terkenal," kata Xu.

"Aula Peringatan 1 Agustus Nanchang dan Aula Pameran Angkatan Darat Keempat Baru Nanchang adalah area pemandangan tingkat nasional 4A. Dan area pemandangan Jalan Xiaoping diberi peringkat 3A dan, setelah renovasi, mengajukan status 4A."

Banyak investasi telah dilakukan untuk melestarikan peninggalan sejarah dan meningkatkan pengalaman pengunjung.

Pemerintah daerah telah menginvestasikan hampir 50 juta yuan ($ 7,72 juta) untuk memulihkan situs-situs yang terkait dengan Pemberontakan Nanchang dan meningkatkan keamanan mereka, serta fasilitas proteksi kebakaran dan petir.

Museum telah mengadopsi teknologi seperti virtual reality dan augmented reality untuk memberikan pengalaman mendalam bagi pemirsa dari berbagai kelompok usia dan latar belakang budaya.

Jinggangsha

Situs Warisan Revolusi Yeping - Image from China Daily

Kota pegunungan Jinggangshan yang indah di perbatasan barat daya Jiangxi dikenal sebagai tempat lahir revolusi dan landasan berdirinya Tiongkok.

Pada bulan Oktober 1927, Mao Zedong memimpin pasukan revolusioner ke daerah Jinggangshan, melancarkan perang gerilya dan mendirikan organisasi-organisasi BPK.

partai pertama berbasis revolusioner pedesaan, Pangkalan Revolusi Jinggangshan, pada dasarnya didirikan pada akhir Januari 1928. Di situlah strategi mengepung kota-kota dari pedesaan diusulkan sebagai adaptasi prinsip-prinsip Marxis yang disesuaikan dengan kondisi Tiongkok.

Strateginya kemudian diuraikan dalam surat terkenal Mao, berjudul A Single Spark Can Start a Prairie Fire. Ungkapan tersebut menunjukkan bahwa, meskipun Tentara Merah mungkin tampak sepele, ia memiliki potensi besar untuk mengobarkan transformasi yang cepat.

"Semangat Jinggangshan", yang menghargai keyakinan, ketekunan, akal budi dan orang-orang, telah diturunkan hingga zaman kontemporer.

Kota ini telah mendirikan sejumlah basis pendidikan, termasuk Akademi Kepemimpinan Eksekutif Tiongkok Jinggangshan, Akademi Kepemimpinan Eksekutif Jiangxi, dan basis pendidikan revolusioner untuk remaja.

Jumlah orang yang mengunjungi Jinggangshan untuk program pendidikan mempelajari sejarah BPK terus meningkat selama lima tahun hingga tahun 2019, dimana 435.700 orang berpartisipasi.

Peserta pelatihan berasal dari 31 provinsi, kotamadya dan daerah otonom di daratan Tiongkok, serta Hong Kong, Makau, dan Taiwan.

Mantan wakil inspektur Kantor Penelitian Sejarah BPK Xing Jiping mengatakan Jinggangshan telah mengembangkan sistem pendidikan merah interaktif yang menggabungkan ceramah, drama, AR dan permainan peran untuk memungkinkan peserta mengalami kehidupan sehari-hari tentara Tentara Merah.

Akademi Kepemimpinan Eksekutif Tiongkok Jinggangshan, misalnya, terkenal karena metode pengajarannya yang inovatif dalam membawa ceramahnya keluar dari ruang kelas dan ke situs bersejarah. Para peserta pelatihan melakukan kunjungan lapangan untuk memberi penghormatan kepada para martir revolusioner dan menelusuri kembali jalur sulit Tentara Merah.

"Pendekatan ini telah menghidupkan budaya merah yang mendalam dan meningkatkan empati peserta pelatihan," kata Xing.

"Model manajemen yang diatur, disempurnakan dan distandarisasi untuk pendidikan merah telah ditetapkan, yang dapat disalin, dipromosikan,

Ruijin

Wisatawan mengunjungi auditorium untuk pemerintahan pusat sementara Republik Soviet Tiongkok di Ruijin. - Image from China Daily

Menyusul keberhasilan Pangkalan Revolusi Jinggangshan dan serangkaian serangan gerilya, Mao, Zhu De dan para pemimpin Tentara Merah lainnya mendirikan Pangkalan Revolusi Pusat dan Republik Soviet Tiongkok.

Pemerintah pusat sementara Republik Soviet Tiongkok didirikan di Jiangxi pada 7 Desember 1931, dengan Ruijin sebagai ibukotanya. Mao menjadi ketua.

red army atau tentara merah, yang sebagian besar terdiri dari pekerja dan petani, menjadi angkatan bersenjata resmi Partai.

Serangan Kuomintang memaksa Tentara Merah untuk mengevakuasi Pangkalan Revolusi Pusat pada bulan Oktober 1934 dan memulai Long March.

Tetapi rezim memberikan referensi berharga untuk pembangunan pangkalan revolusioner selama Perang Perlawanan Melawan Agresi Jepang (1931-45) dan Perang Pembebasan (1946-49), serta pembentukan sistem administrasi Tiongkok.

Pengembangan pariwisata Ruijin telah melampaui memanfaatkan sumber daya sejarahnya untuk juga fokus pada keberlanjutan, dengan harapan mengembangkan perjalanan merah dan hijau. Ini berusaha menjadi kota tanpa limbah, kata Zhong Yanlin, direktur pusat penelitian tujuan revolusioner Ruijin.

Contohnya adalah tempat berpemandangan indah Yuxue Ruijing yang dibangun di tambang terbengkalai, setelah lebih dari empat dekade penambangan merusak vegetasi dan lingkungan sekitarnya.

"Tempat berpemandangan indah itu dibuat pada 2019 dan dibuka untuk umum pada Januari 2020, mengubah pegunungan menjadi panggung megah untuk pertunjukan yang imersif dengan lebih dari 200 pemain dan teknologi pencahayaan canggih," kata Zhong.

"Ini membawa penonton kembali ke era itu sehingga mereka dapat mengamati dari dekat pembentukan Republik Soviet Tiongkok dan kepergian Tentara Merah di sepanjang Long March."

Sejak 2018, kota ini telah mengubah pabrik dan sekolah yang tidak beroperasi menjadi basis pendidikan merah. Misalnya, basis pelatihan Hongyuan di pabrik yang telah direnovasi menjadi ruang kuliah, kantin, dan asrama yang dapat menampung lebih dari 600 siswa.

Kota ini juga telah melestarikan situs sejarahnya dengan tindakan berkelanjutan dan mempromosikan tanpa sampah kepada masyarakat umum.(*)

Terkait

news

Pertunjukan ‘Red Vault’, Tampilkan Revolusi Beijing

  • Lupita
  • 14 Jun 2021

culture

SEJARAH : 1930 PKT Usulan PKT Merevolusi China akan Picu Rev...

  • Lupita
  • 22 May 2021

lifestyle

Pemutaran Film Panorama Bertema Revolusi Rayakan 100 Tahun C...

  • Esy Gracia
  • 20 May 2021

news

Yan'an Bersiap Menjadi Museum Revolusi

  • Visco Joostensz
  • 01 Apr 2021

news

Hubei Umumkan Daftar Peninggalan Budaya Revolusioner Gelomba...

  • Lupita
  • 31 Mar 2021

Culture

Sejarah, Sun Yat-Sen Rilis Buku "Sun Wenxue" 1918

  • Lupita
  • 30 Dec 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong