Pameran Kota Terlarang, Warisan Kebijakan Kuno yang Abadi

logo clock 3 Menit logo clock 24-09-2020, 11:55



The Forbiden City, Beijing. - Image from AFP


Beijing, Bolong.id - Kota Terlarang 紫禁城 di Beijing, Tiongkok, merupakan saksi kejayaan Tiongkok masa lalu, yang menginspirasi kemajuan Tiongkok masa kini. Kota Terlarang dibangun 6 abad lalu, kini dibuka sebagai pameran hingga 15 November 2020.

Dikutip dari China Daily, sejak ribuan tahun lalu Tiongkok membangun dan merenovasi istana. Itu dipandang sebagai sebuah epik. Dan, Kota Terlarang Beijing adalah babak terakhir yang menakjubkan.

Di lokasi itu meninggalkan aneka kisah sejarah luar biasa yang berfungsi sebagai teka-teki arkeologi. Dan, masih disatukan para ahli hingga kini.

Kota Terlarang di jantung kota Beijing itu berdiri kompleks istana seluas 720.000 meter persegi. Terbuat dari kayu dan batu bata, spesimen terbesar yang masih ada di dunia hingga sekarang.

Dan kompleks ini, yang berfungsi sebagai istana kekaisaran dari 1420 hingga 1911, tempat tinggal 24 kaisar, merayakan ulang tahun ke 600 penyelesaiannya tahun ini.

Untuk momen spesial ini, Galeri Gerbang Meridian di dekat pintu masuk museum telah menjadi "lobi" untuk menerima pengunjung pameran yang sedang berlangsung, Kemegahan Abadi: Enam Abad di Kota Terlarang, yang akan berlangsung hingga 15 November 2020.

"Ada begitu banyak hal untuk dibicarakan dalam 600 tahun," kata Zhao Peng, direktur departemen warisan arsitektur museum, yang juga kurator utama pameran.

"Lebih baik fokus pada 'kota' - yaitu, arsitekturnya - untuk melihat bagaimana tempat ini terbentuk dan berkembang… Ini adalah kristal kebijaksanaan dan bakat dari Tiongkok kuno."

Namun, tidak mudah untuk memilih hanya 450 item, termasuk komponen konstruksi dan peninggalan kaisar, untuk menampilkan gambar panorama glamor arsitektur.

Delapan belas tahun bersejarah selama enam abad sejarah telah dipilih untuk menyoroti pameran dalam urutan kronologis untuk menunjukkan bagaimana senyawa itu lahir, tumbuh, dan dewasa.

"Dari potongan waktu ini, kita bisa melihat gambaran sejarah yang lebih besar," kata Zhao.

Pada 1406, Zhu Di, kaisar ketiga Dinasti Ming (1368-1644), mengusulkan pemindahan ibu kota nasional dari Nanjing, ibu kota provinsi Jiangsu saat ini, ke Beijing, di mana ia pernah tinggal sebagai pangeran dan dapat lebih baik menjaga perbatasan utara. (*)

Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo Bakal Digelar di China Selatan

 

logo clock 28-10-2020, 13:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Universitas China Terima Lebih Banyak Siswa Penyandang Disabilitas

 

logo clock 28-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Lestarikan Warisan Audiovisual di Hari Warisan Audiovisual Sedunia

 

logo clock 28-10-2020, 12:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Program Baca Bahasa Mandarin Pertama untuk Anak-Anak Diluncurkan

 

logo clock 28-10-2020, 12:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kursus Online Tampilkan Pesona Wayang Kulit China

 

logo clock 28-10-2020, 12:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral