Baca dalam 6 menit

251 Atlet China Siap Bertarung di Paralimpade Tokyo 2021

Waktu Publish : 24 Aug 2021, 12:26 WIB
SHARE ARTIKEL

Beberapa perwakilan delegasi paralimpiade - Image from China News

Beijing, Bolong.id - Mulai hari ini Selasa (24/8), lebih dari 4.000 atlet dari seluruh dunia akan bertanding di 22 event besar dan 539 event kecil di Olimpiade Tokyo 2020. Pada Selasa (17/8), delegasi Paralimpiade Tiongkok dibentuk di Beijing, di bawah kepemimpinan Zhang Haidi, ketua Federasi Penyandang Disabilitas Tiongkok, dan para atlet tiba di Tokyo secara berkelompok.

Dilaporkan, jumlah total delegasi Tiongkok berjumlah 437 orang, termasuk 251 atlet. Para atlet ini berasal dari 24 provinsi, daerah otonom dan kotamadya di seluruh negeri, termasuk 8 kelompok etnis termasuk Han, Mongolia, dan Miao. Rata-rata usia atlet adalah 27,5 tahun, usia tertua 56 tahun, dan termuda 16 tahun.

Mereka akan mengikuti 20 event besar dan 341 event kecil. Ini juga merupakan acara terpenting bagi delegasi olahraga Tiongkok untuk berpartisipasi dalam Paralimpiade di luar negeri.

Dilansir dari 中国新闻网 pada Selasa (24/8/2021), patut disebutkan bahwa para atlet ini adalah amatir, dan pekerjaan mereka meliputi pekerja, petani, pelajar, pegawai negeri, karyawan, dan pekerja lepas.

Setelah delegasi Tiongkok tiba di Tokyo, mereka mulai berlatih di tempat kompetisi. Untuk menghindari bahaya tersembunyi yang mungkin disebabkan oleh pandemi, beberapa tim memilih untuk berlatih di pagi hari, dan beberapa tim melakukan latihan fisik di dalam ruangan.

Secara umum, pelatihan pra-pertandingan masing-masing tim terutama adalah pelatihan restoratif, tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan para pemain beradaptasi dengan cepat dengan iklim lokal dan lingkungan kompetisi.

Panitia Penyelenggara Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo mengumumkan bahwa, kecuali untuk beberapa pertandingan di mana siswa diizinkan memasuki stadion, sebagian besar pertandingan akan diadakan tanpa penonton.

Bagi para atlet, tanpa sorak-sorai penonton, mereka juga harus belajar beradaptasi untuk membangkitkan emosi mereka dalam pertandingan di stadion yang sepi.

Selain kompetisi, para atlet Paralimpiade juga menghadapi tes pencegahan pandemi yang ketat. Menurut laporan pada tanggal 23 Agustus 2021, personel terkait Paralimpiade Tokyo menambahkan 13 kasus baru yang dikonfirmasi.

Mengingat situasi pandemi di Jepang tidak optimis, Komite Penyelenggara Paralimpiade Tokyo juga akan memperkuat langkah-langkah anti-pandemi yang relevan.

Langkah-langkah khusus termasuk meningkatkan frekuensi pengujian virus untuk personel terkait acara, dan untuk personel terkait acara yang bepergian ke Jepang dari luar negeri, tindakan mereka masih akan dibatasi setelah 14 hari isolasi independen.

Sejak Paralimpiade Games Athena 2004, delegasi Tiongkok telah menduduki posisi teratas dalam daftar medali emas di semua Paralimpiade Games sebelumnya. Pada Paralimpiade Rio 2016 lalu, delegasi Tiongkok meraih total 107 emas, 81 perak, dan 51 perunggu, dengan total 239 medali. Kali ini, Paralimpiade berharap dapat memperbaharui kejayaan mereka di Tokyo.

Sehari sebelum upacara pembukaan, delegasi olahraga Tiongkok mengumumkan bahwa Zhou Jiamin, atlet panahan kursi roda wanita, dan Wang Hao, atlet lintasan dan lapangan pria cacat, akan menjadi pembawa bendera delegasi olahraga Tiongkok pada upacara pembukaan Paralimpiade Tokyo.

Zhou Jiamin memenangkan kompetisi individu terbuka Paralimpiade Rio 2016 dan kejuaraan ganda campuran. Pada Paralimpiade ini, ia akan mengikuti kompetisi panahan putri.

Wang Hao memenangkan medali emas lompat jauh Kejuaraan Dunia Lintasan dan Lapangan Paralimpiade Dunia 2017 dan 2019. Pada Paralimpiade ini, ia akan mengikuti lari 100 meter T46 putra, lompat jauh, dan estafet campuran 4x100 meter putra dan putri.

Paralimpiade Tokyo 2020 akan dibuka hari ini, Selasa, 24 Agustus 2021. Indonesia menyertakan 23 atlet ke ajang ini, yang seluruhnya sudah hadir di Jepang.

Delegasi Indonesia di Olimpiade Tokyo

Di sisi lain rombongan terakhir Indonesia tiba Senin, 23 Agustus. Rombongan tersebut berjumlah 11 orang, termasuk dua atlet para-menembak, yaitu Bolo Triyanto dan Hanik Puji Astuti, serta satu atlet para-atletik Setiyo Budihartanto.

Ke-23 atlet Indonesia akan bersaing pada tujuh cabang olahraga, yaitu badminton, atletik, renang, tenis meja, menembak, powerlifting, dan balap sepeda.

Jumlah atlet yang berlaga pada paralimpiade kali ini melonjak jauh dari edisi sebelumnya di Rio ketika Merah Putih hanya memberangkatkan sembilan atlet dari empat cabang olahraga.

Di Paralimpiade Rio, Indonesia meraih 1 medali perunggu dan menduduki peringkat ke-76. Kini, di Tokyo, target yang dibebankan pada para atlet adalah meraih satu medali emas dan memperbaiki peringkat klasemen medali dengan menempati posisi 60 besar dunia.

Menurut NPC Indonesia, peluang meraih medali Indonesia akan datang dari cabang olahraga para bulu tangkis, powerlifting, atletik, dan tenis meja.

Ini merupakan kali ke-11 Indonesia berpartisipasi di Paralimpiade. Merah Putih tidak pernah absen sejak debut di Montreal 1976, kecuali pada Paralimpiade Barcelona/Madrid 1992.(*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Selamat! Leani/Khalimatus Berhasil Bawa Pulang Medali Emas U...

  • Lupita
  • 05 Sep 2021

lifestyle

Dheva dan Suryo Tambah Perolehan Medali Indonesia di Paralim...

  • Lupita
  • 05 Sep 2021

lifestyle

Fredy Setiawan Menang Kedua di Paralimpiade Tokyo

  • Djono W. Oesman
  • 03 Sep 2021

lifestyle

Tim Tenis Meja China Menang Emas 4 Kali Berturut-turut di Pa...

  • Visco Joostensz
  • 03 Sep 2021

lifestyle

Tim Tenis Meja Ganda Putra China Menangkan Emas Ke-70 di Par...

  • Esy Gracia
  • 03 Sep 2021

lifestyle

Perenang Putra China Dominasi Paralimpiade Tokyo

  • Djono W. Oesman
  • 02 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong