Baca dalam 9 menit

Mengapa Tiongkok Mendirikan Bursa Efek Utama Ketiga di Beijing?

Waktu Publish : 08 Sep 2021, 17:50 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

China dirikan Bursa Efek Beijing - Image from Bloomberg

Bolong.id – Kamis (2/9/2021) lalu, Presiden Xi Jinping mengumumkan rencana untuk mendirikan bursa saham baru di Beijing yang melayani usaha kecil dan menengah.

"Kami akan terus mendukung pengembangan inovatif usaha kecil dan menengah, memperdalam transformasi Dewan Ketiga Baru, membangun bursa saham Beijing, dan memperkuat posisi para pengusaha ini," kata Xi saat berpidato di Pameran Internasional untuk Perdagangan Jasa di ibukota Tiongkok.

Bursa baru ini akan menjadi bursa saham utama ketiga di daratan Tiongkok — dan yang pertama dibuka sejak 1990-an, ketika Tiongkok mendirikan bursa pertamanya di Shanghai dan Shenzhen. Tetapi mengapa Tiongkok membutuhkan pasar saham baru di Beijing, dan mengapa sekarang?

Mengapa Tiongkok mendirikan bursa saham baru?

Dilansir dari Sixth Tone pada Selasa (7/9/2021), tujuan utama didirikannya Beijing Stock Exchange (BSE) adalah untuk meringankan masalah yang sudah berlangsung lama dalam perekonomian Tiongkok: kesulitan yang dihadapi oleh banyak usaha kecil dan menengah (UKM) dalam mengakses pembiayaan.

Meskipun UKM mewakili tulang punggung ekonomi Tiongkok — menyumbang 99,8% bisnis di negara itu dan menyumbang 50% dari pendapatan pajak pemerintah — banyak yang merasa sulit dan mahal untuk mendapatkan dukungan keuangan, kata Zhou Jianhua, seorang analis di Central China Securities, menunjuk laporan penelitian awal tahun ini.

Bursa Efek Beijing tidak akan dapat menyelesaikan masalah penggalangan dana UKM sendiri, tetapi mungkin dapat menguranginya, menurut Yvonne Yu, seorang analis riset senior di firma riset Rhodium Group.

“Ada 40 juta UKM di Tiongkok dan (pertukaran baru) bisa menampung ratusan, atau paling banter ribuan. Itu membantu, tetapi itu hanya setetes air di lautan, ” katanya kepada Sixth Tone. “Namun, penting untuk mengidentifikasi dan membantu yang terbaik dari UKM ini.”

Kenapa sekarang?

Pengumuman itu muncul di tengah meningkatnya kekhawatiran atas potensi pemecahan pasar keuangan Tiongkok dan AS, dengan pemerintah di kedua sisi Pasifik menerapkan kebijakan yang akan mempersulit perusahaan Tiongkok untuk go public di pasar Amerika.

Pada bulan Maret, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengadopsi Holding Foreign Companies Accountable Act – undang-undang yang disahkan oleh pemerintah Trump yang akan memaksa perusahaan Tiongkok yang terdaftar di bursa Amerika untuk menjalani audit oleh pengawas AS.

Kebijakan baru ini berpotensi memaksa semua perusahaan Tiongkok yang berdagang di bursa AS untuk dihapus dari daftar — termasuk raksasa teknologi seperti Alibaba, Tencent, dan Pinduoduo — karena peraturan Tiongkok melarang perusahaan memberikan akses kepada regulator asing ke catatan akuntansi mereka tanpa persetujuan pemerintah.

Sementara itu, Tiongkok mendorong perusahaan untuk mendaftar di dalam negeri, karena regulator khawatir perusahaan Tiongkok yang mentransfer data ke luar negeri dapat menciptakan risiko keamanan siber dan keamanan nasional. Pada awal Juli, Cyberspace Administration of China (CAC) mengumumkan bahwa setiap perusahaan dengan lebih dari 1 juta pengguna harus menjalani tinjauan keamanan sebelum mencatatkan sahamnya di luar negeri.

Dengan Beijing Stock Exchange akan fokus melayani UKM yang tumbuh cepat, para ahli mengatakan langkah itu mungkin menjadi bagian dari upaya Tiongkok untuk mendorong perusahaan rintisan untuk mendaftar di dalam negeri.

“Teknologi adalah medan perang utama bagi negara-negara besar. Sekarang, saham teknologi Tiongkok menghadapi ancaman di AS, dan Tiongkok perlu menyediakan pasar modal yang inovatif untuk mendorong mereka kembali,” Liu Ying, seorang peneliti di Institut Chongyang untuk Studi Keuangan dari Universitas Renmin, mengatakan kepada Zheng Bang Think Tank. “Pengembangan Bursa Efek Beijing dapat membantu mendukung pembiayaan bagi UKM dan mendorong pertumbuhan mereka.”

Yu dari Rhodium Group mengatakan bahwa meskipun BSE “tidak dibentuk untuk menyerap perusahaan yang dihapus dari daftar dari AS, pemisahan keuangan dengan AS memang mempercepat proses pendiriannya.” Kemungkinan banyak perusahaan Tiongkok yang terdaftar di AS akan berusaha untuk dicatatkan kembali di bursa saham lain seperti Bursa Efek Hong Kong mengingat mereka sudah mapan, tambahnya.

Mengapa Beijing?

Mendirikan bursa baru di Beijing tampaknya telah menjadi rencana jangka panjang dari pemerintah Tiongkok. Menempatkannya di ibu kota memiliki keuntungan praktis dan kebijakan, kata para ahli.

Pada tingkat kebijakan, bursa baru dapat membantu menyeimbangkan kembali pasar keuangan Tiongkok. Beijing adalah rumah bagi regulator keuangan tingkat tertinggi Tiongkok dan 87 startup unicorn dengan nilai lebih dari $ 1 miliar (Sekitar Rp 14,3 T) - lebih dari kota Tiongkok lainnya. Namun kedua pasar saham utama negara itu berbasis di Tiongkok selatan.

“Dari perspektif pembangunan ekonomi, perbedaan antara Tiongkok utara dan selatan telah melebar – utara tertinggal,” Zhao Xijun, wakil dekan School of Finance di Renmin University of Tiongkok, mengatakan kepada media domestik Time Weekly. “Jadi salah satu faktor di balik keputusan itu adalah ketidakseimbangan sumber daya modal.”

Secara praktis, Beijing telah meletakkan dasar untuk bursa saham yang melayani UKM melalui National Equities Exchange and Quotations (NEEQ) — bursa ekuitas over-the-counter yang lebih dikenal sebagai Dewan Ketiga Baru.
Dewan Ketiga Baru, didirikan pada tahun 2013, berbagi misi BSE untuk menyalurkan dana ke UKM yang inovatif dan berkembang pesat. Tapi tidak seperti bursa saham, saham di papan hanya tersedia untuk investor institusional; investor ritel sebagian besar dikecualikan.

Bursa saham baru tampaknya dibangun langsung di atas fondasi yang diletakkan oleh Dewan Ketiga Baru. Pada hari Minggu (5/9/2021), Bursa Efek Beijing merilis aturannya untuk pencatatan dan perdagangan di pasar baru untuk pengawasan publik - dan persyaratan pencatatan identik dengan yang digunakan oleh Dewan Ketiga Baru untuk tingkat pilihan.

Apa yang istimewa dari tingkat pilihan?

7.299 perusahaan yang terdaftar di Dewan Ketiga Bari dibagi menjadi tiga tingkatan yang berbeda: dasar, inovasi, dan pilihan. Tingkat pilihan adalah yang paling eksklusif dan memiliki persyaratan paling ketat untuk perusahaan yang ingin disertakan.

Perusahaan yang ingin bergabung dengan tingkatan terpilih harus memenuhi salah satu dari empat kriteria berdasarkan kinerja keuangan dan metrik mereka seperti investasi dalam penelitian dan pengembangan, dengan persyaratan khusus yang bervariasi berdasarkan penilaian perusahaan. Sebuah perusahaan senilai 200 juta yuan (sekitar Rp441,6), misalnya, seharusnya telah mencapai laba bersih minimal 15 juta yuan (sekitar Rp 33,1 M) dalam dua tahun terakhir atau pengembalian ekuitas minimal 10%.

Sejauh ini hanya 66 perusahaan di Badan Ketiga Baru yang memenuhi syarat untuk tingkat terpilih, termasuk Linton Technologies — penyedia peralatan fotovoltaik dan semikonduktor — dan produsen monitor video Well Trans. Karena persyaratan pencatatan untuk tingkat terpilih identik dengan yang digunakan untuk Bursa Efek Beijing yang baru, perusahaan-perusahaan ini juga akan memenuhi syarat untuk bergabung dengan bursa baru.

"Tingkat pilihan telah ada selama lebih dari satu tahun sekarang ... Ini telah membentuk infrastruktur yang solid untuk mendirikan bursa saham dari perspektif perusahaan, pasar, dan peraturan," Komisi Regulasi Sekuritas Tiongkok, regulator pasar, mengatakan dalam sebuah catatan yang dikeluarkan tak lama setelah pengumuman Presiden Xi Jinping. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong