Baca dalam 5 menit

Insiden Alat Suntik Vaksin COVID-19 Kosong di Meksiko Diduga Malpraktek

Waktu Publish : 30 Apr 2021, 10:44 WIB
SHARE ARTIKEL

Vaksinasi di Meksiko - Image from Mexico News Daily

Bolong.id - Dalam sebuah insiden yang difilmkan oleh rekannya dan kemudian diposting ke media sosial, Óscar Sánchez disuntik dengan jarum suntik kosong di pusat vaksinasi di wilayah utara Gustavo A. Madero, Jumat lalu.

Dilansir dari Mexico News Daily pada (06/04/2021), dalam video yang diedarkan oleh media berita dan media sosial, mahasiswa perawat yang tidak disebutkan namanya itu terlihat memasukkan jarum suntik ke lengan Sánchez, tetapi dia tidak menekan suntikannya, hanya mencabut jarum dari lengannya setelah beberapa saat.

Kesalahan yang jelas terjadi setelah insiden serupa terjadi di Ciudad Obregón , Sonora, pada 27 Maret.

Berbicara pada konferensi pers regulernya pada hari Senin, López Obrador mengatakan penyelidikan diperlukan untuk menentukan apakah insiden itu dilakukan dengan sengaja.

“Mereka mampu melakukan segalanya,” kata López Obrador juga, mengacu pada media, yang sering dia kritik. “Saya kenal seorang jurnalis dan saluran televisi yang ahli dalam memutar balikan fakta. Jadi saya tidak mempercayainya [media]. ”

Presiden mengatakan bahwa sekitar 1,2 juta dosis vaksin telah diberikan di Mexico City dan mempertanyakan mengapa satu kasus di mana seorang lansia disuntik dengan jarum suntik kosong menjadi berita nasional.

“Itu muncul di semua media,” kata López Obrador. “Ini berita besar? Tidakkah menurutmu itu berlebihan? "

Presiden mencatat bahwa Sánchez divaksinasi setelah para pejabat mengetahui bahwa dia telah disuntik dengan jarum suntik kosong. Tapi media tidak memberitakannya, tegasnya.

Wakil Menteri Kesehatan Hugo López-Gatell, juru bicara virus korona pemerintah, mengatakan Senin malam bahwa tidak ada hipotesis tentang apa yang terjadi di pusat vaksinasi Gustavo A. Madero yang dapat dikesampingkan. Kesalahan manusia dan penyiapan atau aksi adalah di antara kemungkinan-kemungkinannya, katanya pada konferensi pers virus korona Kementerian Kesehatan.

López-Gatell mengatakan orang yang menyuntik Sánchez, serta "orang-orang di luar operasi," bisa jadi terlibat dalam rencana untuk tidak sengaja mengisi jarum suntik.

Yang terakhir bisa saja menekan atau membayar suap kepada yang pertama, katanya, menambahkan bahwa pihak berwenang dapat mengajukan tuntutan pidana jika mereka menemukan bukti kesalahan yang direncanakan.

Wakil menteri mengatakan penyelidikan akan dilakukan secepat mungkin, menambahkan bahwa orang yang menyuntik Sánchez dengan jarum suntik kosong telah diidentifikasi.

Mexican Social Security Institute (IMSS), Zoé Robledo, mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa orang yang dimaksud, seorang wanita muda, adalah seorang mahasiswa perawat di Institut Politeknik Nasional. Robledo mengatakan pihak berwenang sedang menyelidiki bagaimana dia direkrut dan pelatihan apa yang dia selesaikan sebelum mulai bekerja sebagai sukarelawan di pusat vaksinasi.

Kepala IMSS menambahkan bahwa pengawas di pusat tersebut mengatakan wanita itu merasa tidak nyaman dan tertekan karena dia difilmkan saat bekerja.

“Bagi kami, yang terpenting adalah membereskan semuanya,” kata Robledo.

Senior yang disuntik dengan jarum suntik kosong mengatakan dalam sebuah wawancara media bahwa dia yakin insiden itu disengaja.

“Saya merasa itu dilakukan dengan sengaja; itu bukan kesalahan manusia. Wanita muda itu tahu persis apa yang dia lakukan, ”Sánchez memberi tahu Grupo Multimedios tanpa mengatakan apa motivasinya.

Dia menggambarkan insiden itu sebagai "serangan terhadap kesehatan," menambahkan bahwa itu tidak boleh dibiarkan begitu saja karena impunitas dapat menyebabkan orang lain kehilangan kepercayaan pada program vaksinasi pemerintah.

Sánchez meminta pihak berwenang untuk meningkatkan pengawasan proses vaksinasi dan memperingatkan lansia lainnya untuk waspada saat mendapatkan suntikan. Senior, yang mendapat suntikan dengan vaksin yang diisi setelah dia memberi tahu para pejabat tentang apa yang terjadi, mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk mengambil tindakan hukum dan saat ini menerima nasihat dari para ahli.

Sementara itu, jumlah dosis vaksin yang diberikan di Meksiko meningkat menjadi hanya di bawah 9,3 juta pada hari Senin, menurut data Kementerian Kesehatan. Sekitar 6,85 juta lansia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, meningkat lebih dari 800.000 dibandingkan Rabu lalu.

Artinya, masih ada kurang dari 9 juta orang berusia 60 ke atas yang belum divaksinasi. Pemerintah federal bertujuan untuk menyuntik semua manula dengan setidaknya satu suntikan pada akhir April.(*)



Terkait

news

Beijing Vaksinasi Lebih dari 950 ribu Dosis untuk Anak-anak

  • Lupita
  • 20 Nov 2021

news

Lebih dari 84 Juta Anak-anak Tiongkok Telah Suntik Vaksin CO...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

news

Target Vaksinasi Indonesia 300 juta Dosis di 2021

  • Djono W. Oesman
  • 10 Nov 2021

news

Indonesia Datangkan Vaksin Lagi, Optimis Target Tercapai

  • Esy Gracia
  • 06 Nov 2021

news

Lebih dari 1 Miliar Warga China Telah Divaksin Tahap-2

  • Lupita
  • 25 Oct 2021

news

MUI Nyatakan Vaksin Zifivax Halal

  • Lupita
  • 10 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong