Baca dalam 3 menit

China Minta UE Stop Kirim Pesan yang Salah Tentang Kedaulatan Negaranya

Waktu Publish : 17 Sep 2021, 14:24 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Bendera RRT dan Uni Eropa - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Brussels, Bolong.id - Tiongkok pada Rabu meminta Uni Eropa (UE) untuk berhenti mengirim pesan yang salah tentang isu-isu mengenai kedaulatan Tiongkok, setelah Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa menuduh Beijing atas tindakannya termasuk "mengusir" duta besar Lituania.

Pada 10 Agustus lalu, Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengumumkan keputusan untuk menarik duta besarnya untuk Lituania dan menuntut pemerintah Lituania menarik duta besarnya untuk Tiongkok, sebagai reaksi atas keputusan pemerintah Lituania yang mengizinkan pihak berwenang Taiwan untuk membuka "kantor perwakilan" dengan nama dari "Taiwan".

Menurut laporan media, Jansa, yang negaranya memegang jabatan presiden bergilir Dewan Uni Eropa, mengirim surat kepada para pemimpin negara anggota Uni Eropa lainnya pada 13 September lalu, mengklaim bahwa tindakan Tiongkok termasuk "mengusir" duta besar Lituania dari Tiongkok akan berdampak buruk pada keseluruhan hubungan UE-Tiongkok, dan menyerukan negara-negara anggota untuk menunjukkan solidaritas dengan Lituania untuk tidak membiarkan Tiongkok "mengancam" salah satu dari mereka.

Dilansir dari China News pada Kamis (16/09/2021), Jansa juga mengatakan langkah-langkah konkret akan dibahas selama makan malam para pemimpin informal pada 5 Oktober.

"Saya telah mencatat laporan yang relevan dan menyatakan keprihatinan saya yang besar," kata juru bicara Misi Tiongkok untuk UE.

Juru bicara itu menunjukkan bahwa inti dari masalah ini adalah pelanggaran pemerintah Lithuania terhadap prinsip satu-Tiongkok dan provokasi yang merusak kedaulatan dan integritas teritorial Tiongkok.

"Tanggapan Tiongkok terhadap tindakan salah Lithuania dibenarkan dan sah," kata juru bicara itu. "Semuanya jelas. Ini tidak ada hubungannya dengan ukuran negara."

Prinsip satu-Tiongkok, kata utusan itu, adalah norma yang diakui secara universal dalam hubungan internasional dan konsensus internasional. Ini adalah dasar politik bagi Tiongkok untuk mengembangkan hubungan dengan negara dan organisasi, termasuk UE dan negara-negara anggotanya, tambah juru bicara itu.

Sementara berulang kali menekankan komitmennya pada kebijakan satu-Tiongkok, UE harus mendesak negara-negara anggota untuk memperbaiki kesalahan mereka dan berhenti mengirim pesan yang salah tentang isu-isu mengenai kedaulatan dan integritas teritorial Tiongkok, kata juru bicara itu.

"Tiongkok tidak akan mengancam siapa pun, kami juga tidak akan menerima ancaman siapa pun atau membiarkan siapa pun merusak kepentingan inti Tiongkok sesuka hati," tegas utusan Tiongkok itu.


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Hong Kong Perketat Sensor Film

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 27 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Tambang Emas Skala Besar Ditemukan di Henan

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Disain Medali Olimpiade Beijing 2022 Diluncurkan

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Indonesia Terima Batch ke-100 Vaksin dari China

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

culture

SEJARAH: 1997 Dam Raksasa Xiaolangdi Sungai Kuning Usai Diba...

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong