Baca dalam 4 menit

Aturan Baru Pada Guru Asing Tiongkok

Waktu Publish : 23 Jul 2020, 09:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Guru - Image from 367edu

Tiongkok, Bolong.id - Tiongkok mengeluarkan rancangan peraturan pada Selasa (21/7/20) mengenai perekrutan dan pengelolaan guru asing serta meminta opini publik hingga 21 Agustus. Peraturan tersebut mencantumkan beberapa keadaan di mana guru asing akan dikenakan pemutusan hubungan kerja.

Keadaan termasuk: kata-kata dan perbuatan yang merusak kedaulatan nasional Tiongkok, keamanan, kehormatan, atau kepentingan publik; dianggap bertanggung jawab secara pidana; menghambat pelaksanaan kebijakan pendidikan; melanggar manajemen keamanan publik seperti menggunakan narkoba. Penganiayaan seksual atau pelecehan terhadap anak di bawah umur, pelecehan seksual terhadap siswa atau kejahatan serius lainnya dan pelanggaran moral publik dan etika profesi guru Tiongkok dan kode etik, terlibat dalam pendidikan agama ilegal atau berkhotbah secara ilegal dan terlibat dalam kegiatan kultus juga menyebabkan penghentian kontrak.

Peraturan tersebut mengharuskan guru asing untuk mendapatkan izin kerja yang valid, dan izin tinggal. Lembaga pendidikan harus mempublikasikan nama, kewarganegaraan, posisi, dan izin kerja guru asing di situs web mereka. Lembaga pendidikan harus mendaftar dan mengajukan kepada pihak berwenang ketika mereka bermaksud untuk mempekerjakan staf asing.

Dilansir dari Global Times, Menurut Xiong Bingqi (熊丙奇), Wakil Direktur Institut Penelitian Pendidikan Abad 21 yang berpusat di Shanghai, sangat penting bagi departemen regulasi untuk memperkuat pengawasan dalam proses rekrutmen dan pengajuan rekrutmen, yang juga harus mencakup verifikasi kualifikasi dan pengalaman dalam negara asal guru asing, untuk mencegah beberapa lembaga memaafkan staf asing yang tidak memenuhi syarat mereka. Xiong juga menyarankan agar orang tua Tiongkok memperkuat kesadaran mereka tentang perlindungan hak, misalnya, untuk meminta guru yang mereka pekerjakan untuk menunjukkan sertifikat yang valid.

Menurut statistik yang dirilis oleh administrasi Negara Urusan Ahli Asing pada 2019, ada 1 juta orang asing mengajar di Tiongkok sementara hanya 10 persen dari mereka memegang sertifikat yang valid.

Juliet Li, pendiri perusahaan headhunting pencari kerja untuk orang asing di Tiongkok mengatakan, dalam praktiknya sudah jelas bahwa guru dengan pelanggaran seperti itu tidak akan dipekerjakan, karena beberapa pelanggaran ini akan tercermin dalam Sertifikasi Tidak Ada Catatan Pidana mereka. , yang merupakan dokumen wajib ketika mereka mengajukan permohonan sertifikat seperti visa kerja.

Peraturan tersebut juga mengatakan bahwa lembaga pendidikan harus menyelenggarakan pelatihan tidak kurang dari 20 jam untuk guru asing yang direkrut untuk pertama kalinya. Isi pelatihan harus mencakup peraturan dan undang-undang Tiongkok, kondisi negara saat ini, etika guru, kebijakan pendidikan, dan kemampuan mengajar. Selain itu, ini mendorong lembaga pendidikan untuk menjamin dan mendukung guru asing untuk melakukan penelitian pengajaran dan pertukaran akademis, dan berpartisipasi dalam manajemen yang demokratis dengan cara yang tepat. (*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong