Baca dalam 3 menit

Apakah Media Memilih Berpihak dalam Drama TikTok Trump?

SHARE ARTIKEL

Apakah Media Memilih Berpihak dalam Drama TikTok Trump? - Image from FB

Amerika Serikat, Bolong.id - TikTok, bisa dibilang merupakan aplikasi media sosial terpanas saat ini. Digemari jutaan pengguna di seluruh dunia - bahkan lebih dari 100 juta orang di AS. Menyediakan jalan keluar untuk kreativitas dan hiburan, terutama di antara Generasi-Z, aplikasi tersebut memiliki makna baru karena virus corona memicu lockdown di seluruh dunia sehingga banyak orang membutuhkan cara baru untuk tetap terhubung di masa sulit.

Tetapi sekarang aplikasi tersebut telah terjerat dalam jaringan beracun politik, keuntungan, dan kekuasaan - korban terbaru dari kampanye kotor Trump di Tiongkok.

Dilansir dari CGTN, Presiden AS Donald Trump pada Kamis (6/8/20) mengeluarkan perintah eksekutif yang akan melarang aplikasi media sosial TikTok beroperasi di AS dalam 45 hari jika tidak dijual oleh perusahaan induknya, ByteDance yang berbasis di Beijing. Pemerintahannya mengatakan aplikasi video musik tersebut menimbulkan ancaman keamanan nasional, tuduhan yang secara konsisten dibantah oleh perusahaan.

Mudahnya, sebuah perusahaan Amerika - Microsoft - menyatakan bersedia untuk masuk dan menyelamatkan bisnis Amerika TikTok yang menguntungkan. Trump telah memberikan restu kepada Microsoft untuk membuat kesepakatan dan juga mengatakan pemerintah AS harus mendapatkan uang dari penjualan tersebut. Bagaimana sebenarnya transaksi seperti itu akan berhasil, dia tidak menjelaskan lebih lanjut. Senator Republik AS Lindsay Graham menyebut situasi ini "sama-sama menguntungkan". Apakah maksudnya kemenangan untuk Microsoft dan kemenangan untuk Trump?

ByteDance, perusahaan induk aplikasi yang berbasis di Beijing, melihat berbagai hal secara berbeda.

Pendiri dan CEO perusahaan Zhang Yiming (张一鸣) mengatakan dalam surat internal, "Kami tidak setuju dengan keputusan tersebut karena kami selalu berpegang pada perlindungan data pengguna dan menjaga netralitas serta transparansi platform." Perusahaan tersebut mengatakan menyimpan data pada pengguna Amerika di server di AS dan Singapura. Tetapi tidak peduli apa yang dikatakan perusahaan dan meskipun tidak memiliki bukti, pengkritik tidak akan mendengarkan.

Dibeli atau dilarang - ultimatum Trump.

Kisah ini berkembang setiap hari. Pengguna TikTok di Amerika sangat geram dan prospeknya tidak terlalu bersahabat untuk perusahaan Tiongkok yang berani sukses di AS.

Lantas bagaimana media meliput berita tersebut? Apakah mereka mengajukan pertanyaan paling penting atau terlibat dalam upaya pemerintahan Trump untuk mencoreng aplikasi?

Sebuah headline Washington Post pada 3 Agustus 2020 mengatakan: "Bukan hanya Amerika Serikat: Pemerintah ini melihat TikTok sebagai masalah yang berkembang."

Artikel tersebut mengatakan kritik di AS menjadi "semakin mengkhawatirkan aplikasi yang dimiliki oleh perusahaan teknologi internet yang berbasis di Beijing, ByteDance, dapat memberi pemerintah Tiongkok akses ke berbagai data pengguna." Ia menambahkan, "Tetapi Amerika Serikat tidak sendiri. Berikut adalah beberapa tempat yang telah meningkatkan kewaspadaan terhadap TikTok," yang selanjutnya me-list delapan negara.

Rupanya negara-negara yang terdaftar memiliki jenis keprihatinan yang sangat berbeda atas aplikasi tersebut, meskipun tajuk utama tampaknya menyarankan sebaliknya - kesetaraan yang salah.

India melarang aplikasi tersebut awal musim panas ini, katanya, itu benar. Tapi itu terjadi setelah pertempuran di perbatasan dengan pasukan Tiongkok di Himalaya. Selain TikTok, 50 aplikasi Tiongkok lainnya dilarang - ini lebih tentang politik daripada masalah keamanan nasional.

Pakistan dan Indonesia juga termasuk dalam daftar, tetapi kekhawatiran mereka terkait konten, bukan pengumpulan data, dan dalam kasus Indonesia, masalah tersebut diselesaikan dua tahun lalu.

Artikel tersebut juga mencantumkan Uni Eropa tetapi kemudian mengatakan Uni Eropa "belum mengeluarkan peringatan resmi atau larangan apa pun pada TikTok, tetapi aplikasi tersebut telah diawasi oleh pengawas perlindungan data blok tersebut yang meluncurkan penyelidikan atas kebijakan privasinya di pertengahan Juli 2020."

Namun jangan lupa bahwa perusahaan teknologi Amerika, seperti Twitter dan Facebook juga terlibat dalam kontroversi di bawah peraturan Eropa, yang secara konsisten menantang perusahaan teknologi atas keamanan data.

Semua aplikasi baru ini menimbulkan pertanyaan penting yang harus dieksplorasi. Namun, Anda tidak dapat menyarankan semua masalah itu sama atau khusus TikTok. Artikel tersebut menciptakan kesan yang salah saat melewatkan seluruh gambar.

Mungkin salah satu kutipan terbaik tentang masalah ini datang dari pembawa acara American Late Night Jimmy Fallon, yang mengatakan: "Dengan coronavirus yang melonjak dan ekonomi yang terpuruk, Presiden Trump mengalihkan perhatiannya pada apa yang benar-benar penting, melarang TikTok. Rupanya, ini adalah ancaman keamanan nasional yang sangat nyata, pemerintah Tiongkok mengetahui orang Amerika mana yang bisa dan tidak bisa menari." (*)

Terkait

teknologi

Tawarkan Hadiah Uang Tunai, Ini Dia Si Penantang Baru TikTok...

  • Bolong team
  • 29 May 2020

international

Semakin Sengit Aja, India Kini Blokir Aplikasi Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Jun 2020

international

TikTok dan WeChat Dilarang India, Pengguna Nelangsa

  • Aisyah Hidayatullah
  • 03 Jul 2020

international

ASTAGA, TikTok Akan Keluar dari Hong Kong

  • Aisyah Hidayatullah
  • 07 Jul 2020

international

Pompeo: AS Berusaha Larang Media Sosial Tiongkok, Termasuk T...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 08 Jul 2020

technology

TikTok Hapus 49 Juta Video Tak Pantas di Semester II 2019

  • Yohana Intan
  • 13 Jul 2020
Logo follow bolong