Baca dalam 3 menit

Lonjakan COVID-19 Prancis, Tak Semua Sekolah Dibuka

SHARE ARTIKEL

anak-anak sekolah mengangkat jari untuk menjawab guru mereka, Sandrine Albiez, yang mengenakan masker, di sebuah sekolah di Strasbourg, Prancis Timur (14/5/20) - Image from AP

Anak-anak sekolah mengantre untuk kembali ke ruang kelas mereka di SD Sainte Aurelie di Strasbourg, Prancis Timur (14/5/20) - Image from AP

Paris, Bolong.id - Dilansir dari AP News, Minggu (30/8/2020) tidak semua sekolah di Prancis dibuka kembali pada Selasa (1/9/20), menteri pendidikan negara menyatakan pada Minggu (30/8/20), karena peningkatan infeksi virus Corona yang terus-menerus membahayakan dorongan pemerintah untuk mengembalikan 12,9 juta anak sekolah Prancis ke kelas di minggu ini.

Seperti banyak pemerintah di seluruh dunia, Prancis dan Inggris ingin membuka kembali sekolah mulai Selasa (1/9/20) untuk mengurangi kesenjangan pembelajaran antara siswa kaya dan miskin yang diperburuk oleh karantina wilayah virus musim semi ini, dan untuk membuat orang tua kembali bekerja serta menghidupkan kembali ekonomi yang sakit.

Dengan beberapa ribu infeksi baru yang sekarang dilaporkan di Prancis setiap hari, Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer mengatakan kepada surat kabar Journal du Dimanche bahwa beberapa kelas akan tetap ditutup ketika pembukaan kembali nasional dimulai Selasa (1/9/20), tetapi "sesedikit mungkin."

Dengan kurang dari 48 jam sebelum bel sekolah Prancis pertama berbunyi, dia mengatakan pembukaan dan penutupan "diputuskan oleh analisis hari demi hari berdasarkan situasi kesehatan di setiap wilayah."

Para dokter di Prancis menerbitkan seruan pada Sabtu (29/8/20) yang mengatakan, tindakan anti-virus pemerintah untuk sekolah tidak cukup ketat. Mereka mendesak masker untuk anak-anak berusia enam tahun dan campuran untuk sekolah daring dan tatap muka.

Saat ini sekolah Prancis diatur untuk melanjutkan sebagian besar seperti biasa, tetapi dengan masker yang diperlukan sepanjang hari untuk semua orang berusia 11 tahun ke atas dan beberapa pembatasan pada pergerakan dan pertemuan. Sebaliknya, negara-negara Eropa lainnya seperti Denmark dan banyak distrik sekolah di AS sedang menjalani perombakan hari sekolah penuh yang mencakup kelas yang lebih kecil, lebih banyak guru, lebih banyak pemisahan antara siswa dan kelas, serta perpaduan pembelajaran di dalam kelas dan secara daring.

Sebuah cerita bernama "COCO the virus" dan masker wajah tergeletak di atas meja di ruang kelas di SD Sainte Aurelie di Strasbourg, Prancis Timur (14/5/20) - Image from AP

Guru Cécile Cluchier bersiap menghadapi tantangan di prasekolahnya di pinggiran kota Paris, Antony.

"Jangan membodohi diri sendiri," katanya. "Kami tahu bahwa dengan 25 murid, kami tidak akan selalu dapat mengawasi masing-masing," dan memastikan bahwa setiap anak-anak selalu mencuci tangan dan menjaga jarak yang tepat dari orang lain.

Dia juga bertanya-tanya bagaimana ia bisa mengajarkan keterampilan bahasa awal dan meredakan ketegangan dengan wajah tersembunyi di balik masker.

“Di prasekolah dan di daerah tertinggal ini, menyambut anak dengan baik sangatlah penting,” katanya. “Tapi sekarang, mereka tidak bisa melihat senyumku.”

Orang-orang memakai masker berjalan-jalan di alun-alun Trocadero dekat Menara Eiffel, di Paris, Sabtu (29/8/20)- Image from AP

Prancis melaporkan 5.453 infeksi harian baru pada Sabtu (29/8/20), dibandingkan dengan beberapa ratus sehari di bulan Mei dan Juni 2020. Layanan kesehatan nasional mengatakan pertumbuhan kasus COVID-19 sekarang eksponensial, dan negara-negara tetangga telah memberlakukan persyaratan karantina atau pengujian untuk orang-orang yang datang dari Prancis.

Infeksi juga mengancam Tour de France, yang dimulai Sabtu (29/8/20) di tengah pembatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kekhawatiran bahwa acara bersepeda utama dunia tidak akan mencapai garis finis di Paris dalam tiga minggu jika virus terus menyebar begitu cepat.

Alexander Kristoff dari Norwegia mengenakan jersey kuning tiba untuk tahap kedua balapan sepeda Tour de France 186 kilometer dengan start dan finish di Nice, Prancis Selatan, Minggu (30/8/20)- Image from AP

Di Inggris, para pejabat meminta hari Minggu (30/8/20) untuk meyakinkan orang tua bahwa sekolah dapat dibuka kembali dengan aman. Dalam surat terbuka, Sekretaris Pendidikan Gavin Williamson menekankan pentingnya mengembalikan semua anak ke ruang kelas untuk tahun ajaran baru.

“Jika seorang anak tidak bersekolah, mereka akan kehilangan lebih dari sekedar pembelajaran beberapa bulan. Itu bisa sangat merusak peluang hidup mereka di masa depan,” katanya.

Sementara itu, University and College Union, yang mewakili staf akademik di Inggris, pada Minggu (30/8/20) memperingatkan, pergerakan dari 1 juta mahasiswa yang diharapkan kembali ke universitas dalam beberapa minggu mendatang dapat memicu "krisis kesehatan masyarakat."

Kumpulan pesepeda selama tahap kedua balap sepeda Tour de France (30/8/20) - Image from AP

Sekretaris jenderal serikat pekerja Jo Grady mengatakan kepada BBC, puluhan ribu siswa akan tiba di kota-kota seperti Manchester, Birmingham, dan Leicester - kota-kota yang baru-baru ini mengalami peningkatan pembatasan karena lonjakan kasus virus Corona.

“Orang-orang yang semakin terinfeksi oleh virus ini didorong dalam jumlah massal untuk bergerak ke seluruh negeri dan berkumpul dan hidup bersama,” katanya.

Serikat pekerja ingin mahasiswa menghindari kampus dan pengajaran tatap muka sampai setidaknya Natal, kecuali ada rencana pengujian yang kuat.

Pemerintah Konservatif Inggris telah dikritik tajam karena penanganan virusnya, yang telah membuat negara dengan jumlah korban virus terkonfirmasi tertinggi di Eropa itu hampir 41.600 orang tewas. Prancis memiliki jumlah kematian tertinggi ketiga di benua itu dengan lebih dari 30.600. Para ahli mengatakan semua angka yang dikonfirmasi mengecilkan jumlah sebenarnya dari pandemi karena pengujian terbatas dan faktor lainnya.

Di Jerman, North Rhine-Westphalia, satu-satunya negara bagian yang mewajibkan siswa di sekolah menengah untuk memakai masker wajah selama pelajaran, akan mengakhiri latihan itu pada Selasa (1/9/20). Siswa tetap harus memakai masker di sekolah di luar kelas. (*)

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson bereaksi dengan anak-anak selama kunjungan ke sekolah (26/8/20) - Image from AP

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson duduk di ruang kelas 11, selama kunjungan ke sekolah Castle Rock pada hari pertama para siswa kembali (26/8/20) - Image from AP









Terkait

international

Menarik, Ternyata Ada Paris di Tiongkok!

  • Yohana Intan
  • 27 Aug 2020

international

Lonjakan COVID-19 Prancis, Tak Semua Sekolah Dibuka

  • Isna Fauziah
  • 31 Aug 2020

technology

Huawei Buka Pusat Penelitian di Paris

  • Aisyah Hidayatullah
  • 11 Oct 2020

News

China Komit Emisi Baru dan Energi Bersih Lingkungan

  • Isna Fauziah
  • 17 Dec 2020
Logo follow bolong