Baca dalam 3 menit

Terjemahan Tingkatkan Akses Arab ke Literatur Tiongkok

SHARE ARTIKEL

Salah satu literatur Tiongkok karya Mo Yan - Image from Sohu

Cairo, Bolong.id - Penerjemahan membantu meningkatkan penerimaan sastra Tiongkok di dunia Arab, Fahmy Hassanien, profesor bahasa Tiongkok di Universitas Ain Shams, mengatakan.

"Penerimaan sastra Tiongkok di dunia Arab jelas meningkat sejak 1990-an, dengan meningkatnya jumlah lulusan universitas spesialis di bidang penerjemahan sastra komparatif internasional," kata Hassanien dalam simposium konferensi video yang diadakan di Pusat Kebudayaan Tiongkok. di Kairo pada Jumat (28/8/20) dengan tema Penerjemahan dan Pertukaran Sastra Arab-Tiongkok.

Menerjemahkan sastra Tiongkok telah dipromosikan pada dekade kedua abad ke-21, ujar Hassanien, menyoroti banyak pusat terjemahan dan publikasi nasional serta pameran buku di negara-negara Arab telah ditunjuk untuk sastra terjemahan Tiongkok.

"Berkat pusat-pusat dan pameran ini, pembaca literatur Mandarin terjemahan meningkat pesat setiap hari," tambahnya, menjelaskan bahwa orang-orang Arab juga ingin belajar lebih banyak tentang sejarah dan budaya Tiongkok.

Hassanien, penerjemah "Red Sorghum Clan (红高粱家族)" untuk pemenang hadiah Nobel Tiongkok, Mo Yan (管谟业), mengatakan dalam sepuluh tahun terakhir, Kementerian Kebudayaan Mesir telah menerbitkan 50 karya sastra, filosofis, teater, dan puisi Tiongkok.

Dia menambahkan, seiring dengan peningkatan pertukaran budaya antara Tiongkok dan negara-negara Arab, lebih banyak jurusan bahasa Mandarin telah dibuka di universitas-universitas Arab.

Sementara itu, Fu Zhiming, Dekan Sekolah Bahasa Asing Universitas Peking, mengatakan penerjemahan antara bahasa Tiongkok dan bahasa Arab benar-benar dimulai pada paruh kedua abad yang lalu.

Fu, yang juga Guru Besar di Departemen Bahasa dan Kebudayaan Arab, mengatakan bahwa penerjemahan dari bahasa Arab ke bahasa Mandarin dimulai dari upaya individu beberapa penerjemah bahasa Mandarin yang menerjemahkan Alquran dan buku-buku bahasa Arab lainnya.

Belakangan, terjemahan telah beralih ke pekerjaan institusional dari banyak departemen studi bahasa Arab yang didirikan di beberapa universitas Tiongkok, kata Fu.

Yahya Mokhtar, seorang penerjemah bahasa Mandarin, mengatakan bahwa "pertukaran buku terjemahan Arab-Mandarin menyaksikan momentum besar."

Dia menambahkan, pemerintah Tiongkok sangat mendukung gerakan penerjemahan, dengan mencatat bahwa "Tiongkok meskipun memiliki kemajuan besar di semua wilayah, masih percaya bahwa dia perlu belajar dari dan mendapatkan keuntungan dari pengalaman orang lain." (*)


Terkait

berita

Tiongkok Kirim Tim medis ke Ethiopia, Burkina Faso, dan Arab...

  • Bolong team
  • 16 Apr 2020

teknologi

Inovasi Terbaru dari Amazfit, Ciptakan Masker Wajah den...

  • Bolong team
  • 28 May 2020

national

Perjalanan Ibadah Haji 2020 Dibatasi, Bagaimana Dengan Tiong...

  • Della Shafira Putri
  • 27 Jun 2020

international

Beijing Tekankan Pentingnya Kemitraan Tiongkok-Arab

  • Yohana Intan
  • 04 Jul 2020

international

Raja Salman Dirawat di Rumah Sakit, Ada Apa?

  • Isna Fauziah
  • 21 Jul 2020

international

30 Tahun Hubungan Diplomatik, Xi Jinping dan Raja Salman Sal...

  • Della Shafira Putri
  • 23 Jul 2020
Logo follow bolong