Baca dalam 3 menit

Trump Merasa Hubungannya dengan Tiongkok Berubah Semenjak COVID-19

SHARE ARTIKEL

Presiden AS bertemu dengan Presiden Tiongkok di awal pertemuan bilateral pada KTT para pemimpin G20, Juni 2019- Image from Reuters

Washingtong, Bolong.id - Dilansir dari Reuters, Presiden AS Donald Trump pada Selasa (11/8/20) mengatakan hubungannya dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping telah memburuk setelah pandemi COVID-19 dan bahwa dia sudah lama tidak berbicara dengan mitranya dari Tiongkok.

“Saya dulu memiliki hubungan yang sangat baik dengannya,” kata Trump kepada Fox Sports Radio dalam sebuah wawancara, mengutip kesepakatan perdagangan Fase Satu mereka yang dibuat tahun lalu dan ditandatangani awal 2020. “Saya memiliki hubungan yang baik dengan Presiden Xi. Aku menyukainya, tapi aku tidak merasakan hal yang sama sekarang."

Trump mengatakan perasaannya berubah di tengah COVID-19.

“Saya pasti merasa berbeda. Saya memiliki hubungan yang sangat, sangat baik, dan saya sudah lama tidak berbicara dengannya. "

Trump, yang berusaha terpilih kembali dalam pemilihan umum 3 November di AS, menjadikan tantangan Tiongkok sebagai bagian penting dari kampanye kepresidenan 2016 dan memuji hubungan persahabatannya dengan Xi selama sebagian besar masa jabatan pertamanya saat dia berusaha untuk memperbaiki keadaan janji kesepakatan perdagangan.

Tetapi dia mengatakan pada Selasa (11/8/20), dampak dari wabah itu lebih buruk daripada konflik perdagangan. “Ini adalah seribu kali kesepakatan perdagangan yang terjadi dengan semua kematian dan dunia harus ditutup. Itu memalukan," katanya pada Fox.

Laporan pertama virus muncul dari Tiongkok pada akhir 2019 dan sekarang telah menginfeksi lebih dari 20 juta orang dan menewaskan setidaknya 735.369 di seluruh dunia, termasuk setidaknya 5,1 juta kasus dan setidaknya 163.160 kematian di Amerika Serikat.

Hubungan AS-Tiongkok juga tegang karena tindakan keras Beijing di Hong Kong dan Laut Tiongkok Selatan yang disengketakan, di antara masalah lainnya.

Disinggung tentang penangkapan pendukung pro-demokrasi di Hong Kong berdasarkan undang-undang keamanan baru Tiongkok, serta masalah Taiwan, Trump menunjuk pada langkah-langkah pemerintahannya untuk mengakhiri status perdagangan khusus Hong Kong. Dia tidak membahas penangkapan pemilik Apple Daily Hong Kong Jimmy Lai, salah satu aktivis kota yang paling terkemuka.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan penasihat keamanan nasional Gedung Putih Robert O'Brien pada Senin (10/8/20) mengatakan Amerika Serikat bermasalah dengan penangkapan Lai. (*)


Terkait

berita

Presiden Xi Jinping Teleponan Dengan Presiden AS Donald Trum...

  • Bolong team
  • 28 Mar 2020

berita

Ada-ada Saja, Trump Sarankan Suntik Disinfektan Untuk Lawan ...

  • Bolong team
  • 29 Apr 2020

berita

Sempat Ingin Menghukum Tiongkok, Sekarang Trump Malah Enggan...

  • Bolong team
  • 09 May 2020

teknologi

Amerika Serikat Mengaku Sudah Kalah Pada Huawei

  • Bolong team
  • 09 May 2020

berita

Terkesan Bimbang, Trump Sedang Mempertimbangkan Untuk Mengem...

  • Bolong team
  • 17 May 2020

berita

Trump: "Ketidakmampuan" Tiongkok yang Harus Disalahkan atas ...

  • Bolong team
  • 21 May 2020
Logo follow bolong