Baca dalam 3 menit

Warga AS Protes Atas Larangan Gunakan TikTok dan Wechat

SHARE ARTIKEL

Pengguna AS Menentang Tindakan Keras - Image from WSJ

Los Angeles, Bolong.id - Dilansir dari Xinhua, Kamis (27/8/2020) larangan pemerintah AS penggunaan WeChat dan Tiktok di sana, menuai protes pebisnis dan pengguna aplikasi tersebut di Amerika.

"Itu menyebabkan kesulitan bagi banyak orang Amerika dan bisnis yang berbasis di Amerika, bukan hanya bisnis Tiongkok," ujar sejarawan, penulis Kenneth Kubernick, Selasa (25/8/20).

"Pembalasannya terhadap WeChat dan Tiktok membahayakan seluruh industri di AS, terutama di tempat-tempat seperti Lembah San Gabriel di California Selatan, tempat mereka mengandalkan akses ke aplikasi tersebut untuk menjalankan bisnis," kata Kubernick.

Awal bulan ini, Trump mengutip Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat (IEEPA) dan mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang transaksi AS apa pun dengan TikTok dan WeChat, mulai dalam 45 hari.

TikTok, sebuah perusahaan teknologi yang berbasis di Los Angeles mengajukan gugatan atas perintah eksekutif pada Senin (24/8/20), dengan alasan bahwa perintah eksekutif tersebut adalah penyalahgunaan IEEPA, mengizinkan pelarangan kegiatan yang belum ditemukan sebagai "ancaman yang tidak biasa dan luar biasa" di kasus ini.

TikTok mengatakan dalam dakwaannya bahwa mantan presiden menggunakan kekuasaan yang disahkan oleh IEEPA untuk melindungi negara dari ancaman dari luar negeri, termasuk terorisme dan proliferasi senjata pemusnah massal, tetapi perintah Trump berupaya menggunakan IEEPA untuk melawan perusahaan AS dengan ratusan karyawan di seluruh negeri dan menghancurkan komunitas daring yang membagikan konten video oleh jutaan orang Amerika.

TikTok, dengan sekitar 100 juta pengguna Amerika, adalah layanan berbagi video, musik, dan jejaring sosial yang dimiliki oleh platform raksasa Tiongkok Bytedance yang mengkhususkan diri pada video buatan pengguna berdurasi tiga hingga 60 detik.

Trump dan beberapa politisi AS telah berulang kali berspekulasi bahwa TikTok merupakan ancaman keamanan nasional karena dimiliki oleh perusahaan Tiongkok, meskipun tidak dapat memberikan bukti apa pun untuk mendukung tuduhan mereka.

"Kami tidak menganggap enteng tuntutan pemerintah; namun, kami merasa kami tidak punya pilihan selain mengambil tindakan untuk melindungi hak-hak kami, dan hak komunitas dan karyawan kami," kata perusahaan dalam gugatannya.

"Lebih dari 1.500 karyawan kami di seluruh AS mencurahkan isi hati mereka untuk membangun platform ini setiap hari," kata perusahaan itu, mengungkapkan bahwa mereka bermaksud untuk mempekerjakan lebih dari 10.000 pekerja AS lagi dalam beberapa tahun ke depan.

Seorang kepala perusahaan produksi Hollywood terkemuka, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan larangan terhadap TikTok merupakan balas dendam. Dia "masih kesal atas remaja TikTok Amerika yang efektif dalam torpedo reli Tulsa, Oklahoma pada bulan Juni," kata individu itu. "Dia tidak ingin itu terjadi lagi selama kampanye presiden, jadi dia secara ilegal mencoba menggunakan aparat kantor sebagai presiden untuk memblokir pembangkang."

Pada Juni 2020, beberapa orang Amerika mulai menyebarkan di TikTok gagasan untuk mendaftarkan tiket gratis tanpa niat untuk pergi, yang menyebabkan kampanye Trump membanggakan sekitar lebih dari satu juta orang yang mencari tiket untuk reli sementara hanya sekitar 6.200 yang hadir, meninggalkan presiden yang berbicara di stadion yang kosong.

"Dengan menyerang platform TikTok yang sangat sukses, Trump ingin membunuh dua burung dengan satu batu," katanya. "Hilangkan kemungkinan serangan pada kampanye-kampanyenya dan bermainlah ke markasnya dengan menyerang platform media sosial Tiongkok yang sukses."

Karyawan Amerika juga terlibat karena Patrick Ryan, seorang insinyur yang dulu bekerja untuk Google dan bergabung dengan TikTok Maret 2020 ini, juga mengajukan gugatan terhadap administrasi Trump pada Senin (24/8/20). Dia mengatakan bahasa Trump terlalu luas, menempatkan semua karyawan TikTok AS dalam risiko.

Larangan itu "berarti bahwa setelah 20 September, saya dan 1.500 rekan kerja saya tidak akan dapat menerima gaji, karena merupakan tindakan ilegal bagi perusahaan untuk membayar kami. Ini adalah langkah yang terlalu jauh," pengacara Ryan Alexander Urbelis dinyatakan dalam video TikTok yang diposting ke kampanye GoFundMe yang dibuat untuk mendanai gugatan tersebut.

"Ini adalah gugatan (yaitu) tentang melindungi gaji dan gaji karyawan AS yang biasa menyediakan makanan dan menyediakan tempat berlindung bagi keluarga mereka."

Dalam dakwaan setebal 23 halaman yang diperoleh Xinhua, Ryan menuduh Trump secara tidak konstitusional mengancam properti pribadi dan gaji karyawan TikTok, yang sebagian besar adalah warga negara AS, dengan melarang "transaksi apa pun" dengan Bytedance sambil dengan sengaja mengabaikan definisi yang jelas untuk "transaksi."

Penggugat menyebut perintah itu sebagai "konspirasi," mengatakannya "menciptakan dasar baru dan tidak diketahui untuk 'konspirasi' yang saat ini tidak tersedia di bawah hukum federal."

Seperti TikTok, WeChat juga dimiliki oleh perusahaan teknologi besar Tiongkok - Tencent, dan saat ini diakui sebagai salah satu aplikasi paling kuat dan serbaguna di planet ini, digunakan untuk segala hal mulai dari pengiriman pesan sederhana, penanganan dokumen, panggilan video, hingga pengamanan. pembelian dan transaksi perbankan.

Ancaman Trump terhadap aplikasi tersebut mengirimkan gelombang kejut ke seluruh komunitas AS, banyak di antaranya mengandalkan WeChat untuk bisnis dan komunikasi pribadi dengan perusahaan dan kerabat Tiongkok dan menggunakan layanan tersebut alih-alih ponsel atau email untuk bertransaksi bisnis.

Robert Sun, seorang pengusaha Tionghoa Amerika di Los Angeles, berkata: "Ini sangat mengejutkan. WeChat lebih dari sekadar alat komunikasi. Kami menggunakannya setiap hari untuk terhubung dengan keluarga, teman, kolega, dan rekan bisnis kami."

Bagi banyak perusahaan AS yang memiliki hubungan bisnis dengan Tiongkok, terutama perusahaan film dan game, WeChat adalah saluran penting untuk komunikasi, pemasaran, dan transaksi. Perusahaan-perusahaan besar AS juga berbicara menentang langkah tersebut, dengan The Wall Street Journal melaporkan bahwa Disney dan Apple berbicara langsung dengan pejabat Gedung Putih untuk menyuarakan keprihatinan mereka.

"Melarang mereka akan semakin melumpuhkan kedua ekonomi," kata Sun.

Seperti pegawai TikTok, sebuah kelompok nirlaba bernama WeChat Users Alliance mengajukan gugatan Jumat lalu (21/8/20) di pengadilan federal San Francisco untuk meminta perintah untuk menghentikan berlakunya larangan Trump, dengan alasan bahwa hal itu melanggar Amandemen Pertama Konstitusi AS dan lainnya.

"Menyerang platform media sosial Tiongkok yang mendapatkan dukungan luas di AS sama sekali tidak produktif untuk hubungan perdagangan dengan Tiongkok dan berbahaya bagi orang Amerika," kata presiden dan CEO dari perusahaan produksi Hollywood yang meminta namanya tidak disebutkan.

"Meskipun mungkin ada masalah yang sah untuk dibahas dengan Tiongkok mengenai peningkatan defisit perdagangan AS, menindas perusahaan Tiongkok seperti TikTok dan WeChat bukanlah cara yang produktif atau diplomatik untuk mencapai perbaikan dalam hubungan AS-Tiongkok dan mengatasi masalah perdagangan," katanya, menambahkan bahwa langkah itu adalah satu lagi dalam garis panjang "balas dendam pribadi" untuk Trump, tidak lebih.

"Donald menjalankan kepresidenannya terutama menggunakan aksi kehumasan, karena hanya itu yang dia tahu bagaimana melakukannya," kata Kubernick kepada Xinhua. "Dan pelarangan TikTok hanyalah aksi lain, tetapi tindakan yang memiliki konsekuensi ekonomi yang sangat nyata dengan memecat ribuan karyawan AS, yang sangat tidak mampu kami bayar." (*)

Terkait

teknologi

Tawarkan Hadiah Uang Tunai, Ini Dia Si Penantang Baru TikTok...

  • Bolong team
  • 29 May 2020

international

Semakin Sengit Aja, India Kini Blokir Aplikasi Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Jun 2020

international

TikTok dan WeChat Dilarang India, Pengguna Nelangsa

  • Aisyah Hidayatullah
  • 03 Jul 2020

international

ASTAGA, TikTok Akan Keluar dari Hong Kong

  • Aisyah Hidayatullah
  • 07 Jul 2020

international

Pompeo: AS Berusaha Larang Media Sosial Tiongkok, Termasuk T...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 08 Jul 2020

technology

TikTok Hapus 49 Juta Video Tak Pantas di Semester II 2019

  • Yohana Intan
  • 13 Jul 2020
Logo follow bolong