Ekspatriat Amerika Ukir Banyak Pengikut di TikTok Versi Tiongkok

logo clock 5 Menit logo clock 12-09-2020, 11:05

Kenton L Van Dunk, Bintang TikTok versi Tiongkok - Image from YT

Tiongkok, Bolong.id - Ketika politisi AS ingin melarang aplikasi video Tiongkok TikTok atas nama keamanan nasional, beberapa ekspatriat Amerika yang tinggal di Tiongkok membuat impian mereka menjadi kenyataan melalui aplikasi versi Tiongkok.

Selama empat tahun terakhir, Kenton L. Van Dunk, 32, telah mengubah dirinya menjadi influencer di Douyin (TikTok) dengan lebih dari lima juta penggemar. Tiga akun yang dia dan timnya buat adalah tentang pembelajaran bahasa Inggris, budaya makanan, dan pemikiran.

Jurusan sosiologi, yang datang ke Tiongkok pada 2013, juga berakting di lusinan drama dan film TV Tiongkok, termasuk epik perang blockbuster, "The Eight Hundred".

Pendiri "This is your life", sebuah startup produksi video yang berbasis di Zhengzhou, Ibu Kota Provinsi Henan, Tiongkok Tengah, tidak mengharapkan semua ini ketika dia merencanakan perjalanan dunianya setelah lulus.

"Sejak saya masih kecil, impian saya adalah membuat dunia menjadi lebih baik," ujar Kenton, seraya menambahkan bahwa dia tidak tahu bagaimana membuatnya lebih baik sampai pidato pembukaan mengatakan kepadanya, "jika Anda ingin dunia yang lebih baik, biarkan dunia mengubah Anda sehingga Anda bisa mengubahnya."

Ayahnya menasihatinya untuk pergi ke Tiongkok. Tapi dia tidak tahu apa-apa tentang negara itu kecuali kesan dia pulang: bahwa negara itu komunis dan tidak punya kebebasan.

Kenton bersikeras meskipun kebanyakan orang mengira dia "gila".

"Teman-teman saya di rumah akan membenci saya, tetapi saya akan mengatakan seratus persen, Tiongkok lebih bebas dan lebih terbuka daripada tempat mana pun yang pernah saya kunjungi di dunia," tegasnya. Bertahun-tahun setelah tinggal di Tiongkok, dia bersikeras itu bukan karena dia menghasilkan uang di sini, atau memiliki "kesuksesan".

"Teman-teman Tiongkok saya adalah orang yang paling ramah," tambahnya. "Manusia hanyalah manusia."

Kenton dibesarkan di pusat kota Milwaukee, Wisconsin di mana dia berkata bahwa dia sering menjadi satu-satunya pria kulit putih dan mayoritas di sana adalah orang Afrika-Amerika.

"Banyak orang kulit putih akan mengatakan kepada saya tempat ini sangat berbahaya, dan banyak orang kulit hitam akan mengatakan kepada saya bahwa orang kulit putih bukanlah orang baik," katanya. "Kamu harus percaya pada dirimu sendiri."

Yang menarik dari agenda perjalanannya adalah Kenton tidak pergi ke kota-kota besar seperti Beijing dan Shanghai. Dia membawa sedikit uang dan mentalitasnya yang terbuka membawanya ke sebuah desa kecil di Kabupaten Zhecheng di Henan. Dan itulah tempat yang dia yakini lebih seperti Tiongkok yang sebenarnya.

Tentu saja, dia menemukan dirinya benar-benar "orang asing" pada awalnya, tidak tahu bahasa Mandarin, bagaimana menggunakan sumpit, atau menggunakan kamar mandi seperti yang dilakukan penduduk setempat. Dia bahkan bukan penggemar berat makanan Tiongkok. Sampai akhirnya dia menyusun ide dengan beberapa anak di Tiongkok yang memiliki hasrat bermain basket. Dia mulai melatih tim setiap minggu sambil belajar bahasa Mandarin dari mereka, membawanya lebih dekat dengan negara dan rakyatnya. 

"Saya pikir hal utama yang mengubah saya adalah orang berubah dari orang asing menjadi orang nyata," ujar Kenton. "Bagi saya, orang Tiongkok menjadi manusia."

Dia belajar berbicara sedikit dengan mereka, makan dengan mereka dan menyukai mereka. "Mereka bukan lagi alien," lanjutnya. "Mereka adalah teman-temanku, keluargaku."

Kenton membantu memberikan sepatu dan seragam baru kepada anak-anak di acara amal dan juga menjadi sukarelawan untuk mengajar bahasa Inggris anak-anak di sekolah desa.

Untuk terus memberdayakan lebih banyak orang agar mengikuti impian mereka, dia juga mulai membuat video motivasi. Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang untuk teman-temannya di AS yang juga melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan di Tiongkok.

Pemerintahan Trump memberlakukan larangan pada beberapa aplikasi Tiongkok termasuk versi AS dari aplikasi video yang dia bintangi - sebuah langkah yang menurut Kenton adalah tentang memanipulasi ketakutan orang dan memecahnya.

"Saya pikir apa yang terjadi di kampung halaman sekarang ini mengerikan, dan sangat memilukan bagi saya karena alasan politik" orang kehilangan kesempatan untuk berbagi ide dan kreativitas mereka dengan dunia, katanya.

Namun di Tiongkok, dengan timnya yang terus berkembang, dia akan terus membantu orang-orang membuka pikiran mereka, mengurangi rasa takut dan menginspirasi mereka. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral