Baca dalam 3 menit

Harga Rumah di Tiongkok Terus Naik, Ekonomi Pulih

Waktu Publish : 14 Sep 2020, 10:52 WIB
SHARE ARTIKEL

Gedung-Gedung di Tiongkok - Image from Pixabay

Beijing, Bolong.id - Harga rumah di Tiongkok terus naik setiap bulan. Permintaan juga naik. Diduga, ekonomi mulai pulih dari krisis akibat pandemi virus Corona.

Rata-rata harga rumah baru di 70 kota besar naik 0,6% pada Agustus 2020 dari bulan sebelumnya, lebih tinggi dari kenaikan 0,5% pada Juli 2020, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional Tiongkok pada Senin (14/9/20).

Pada skala tahunan, harga rumah naik 4,8% di Agustus 2020, menyamai kecepatan Juli 2020.

Pasar properti telah menjadi pendorong utama dalam pemulihan ekonomi Tiongkok, dengan penjualan rumah dan investasi tumbuh dengan kecepatan tinggi dalam beberapa bulan terakhir setelah lockdown dicabut.

Namun pembuat kebijakan tetap waspada tentang risiko overheating, yang merupakan salah satu tindakan penyeimbangan utama bagi pihak berwenang saat mereka mencoba mendukung sektor ekonomi yang penting tanpa menimbulkan spekulasi yang berlebihan.

Sejak Juli 2020, banyak kota besar memberlakukan pembatasan baru pada transaksi properti untuk menahan kenaikan harga yang tajam. Ibu kota provinsi besar Hangzhou dan Shenyang juga memperkuat pembatasan pembelian rumah bulan ini.

Sebagian besar dari 70 kota yang disurvei oleh NBS melaporkan kenaikan harga bulanan untuk rumah baru, dengan jumlah tidak berubah dari 59 di bulan Juli 2020.

Kota-kota Tier-3 melaporkan kenaikan bulanan terkuat. Huizhou, sebuah kota kecil di Provinsi Guangdong Selatan Tiongkok yang dekat dengan Shenzhen, adalah yang terbaik di bulan Agustus 2020, mencatat kenaikan harga bulanan sebesar 1,9%.

Regulator mengatakan bulan lalu mereka akan menerapkan aturan baru untuk mengontrol likuiditas di pasar real estate dan berusaha untuk menahan tingkat hutang pengembang properti untuk mengurangi risiko pada sistem keuangan. (*)

Banner Kanan
Logo follow bolong