Pameran Kaligrafi Karya Legendaris Tiongkok Su Shi Dibuka di Museum Istana

logo clock 5 Menit logo clock 01-09-2020, 12:46

Pameran Peristiwa Penting Tiongkok Digelar di Museum Istana - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Beijing, Bolong.id - Pameran yang lama dinantikan masyarakat Tiongkok, mengenang penyair dan penulis kaligrafi legendaris Tiongkok, dibuka Selasa (1/9/20) di Museum Istana Beijing, Istana Kekaisaran Tiongkok.

Man of Infinite Refinement: Pameran Khusus tentang Lukisan dan Kaligrafi Su Shi di Koleksi Museum Istana akan berlangsung hingga 30 Oktober 2020 di Hall of Literary Brilliance.

Ini akan menjadi pameran pertama di Museum Istana, juga dikenal sebagai Kota Terlarang, sejak dimulainya pandemi COVID-19.

Su Shi (苏轼) (1037-1101), juga dikenal sebagai Su Dongpo (苏东坡), yang hidup selama Dinasti Song (960-1279), adalah seorang ahli kaligrafi Tiongkok, gastronom, pelukis, farmakolog, penyair , politikus, dan penulis.

Ke-78 karya yang dipamerkan adalah karya Su, gurunya, dan teman-teman dekatnya, atau diciptakan di masa kemudian oleh para kaligrafer dan pelukis untuk memberi penghormatan kepada Su.

Menurut Yu Wentao, peneliti kaligrafi dan lukisan di Museum Istana, kualitas dan keragaman karya yang berkaitan dengan Su di pameran ini tak ada bandingannya.

"Sangat jarang untuk memamerkan sebagian besar koleksi kami pada Su Shi (苏轼) pada satu waktu," ujar Yu dalam konferensi pers pada Senin (31/8/20) tentang pameran tersebut. "Dan banyak dari mereka belum ditampilkan untuk umum sejak berdirinya Tiongkok Baru pada 1949."

Su sering dianggap sebagai ikon budaya karena keserbagunaannya dan kariernya yang produktif sebagai seorang polymath. Dia dihormati sebagai salah satu dari delapan penulis esai paling menonjol dari Dinasti Tang (618-907) dan Song. Ia juga dianggap sebagai salah satu dari empat ahli kaligrafi terkemuka Dinasti Song, dan terkenal atas kontribusinya pada teori seni rupa, gastronomi, hortikultura, dan farmakologi.

"Sebagai ahli kaligrafi, dia sangat mampu belajar dari pendahulunya, tapi dia juga kreatif dan tidak meniru gaya mereka secara dogmatis," ujar Yu kepada China Daily.

"Dia mewakili semangat intelektual Tiongkok pada zamannya," katanya. "Melalui pameran, Anda bisa melihat hidupnya melalui gaya artistik yang berkembang."

Beberapa yang dipamerkan adalah surat yang ditulis oleh Su dan teman-temannya seperti Huang Tingjian (黄庭坚), yang juga seorang penulis terkemuka pada masa itu.

"Dalam hal budaya, zaman Su Shi (苏轼) penuh dengan bintang-bintang yang bersinar," kata Ren Wanping, Wakil Direktur Museum Istana dan kurator pameran. "Selera elegan mereka memiliki pengaruh luas pada estetika Tiongkok."

Karena signifikansi budayanya, karya-karya ini dipilih untuk dipamerkan dalam pameran khusus yang memperingati 600 tahun Kota Terlarang dan ulang tahun ke-95 Museum Istana.

Menurut Ren, tampilan awalnya direncanakan untuk memasukkan artefak utama pada Su dari museum besar lainnya, tetapi pandemi COVID-19 menghambat segalanya. Terlepas dari dua pameran yang dipinjam dari Museum Tianjin, sisanya adalah koleksi Museum Istana.

Untuk mengisi kekosongan tersebut, kurator menggeledah gudang Museum Istana untuk menemukan barang-barang milik beberapa kaisar yang memberikan penghormatan kepada Su.

Ini termasuk batu tinta dan item giok yang diukir dengan paragraf dari Bekas Ode di Tebing Merah, tulisan Su yang paling terkenal, yang menggambarkan perjalanan di Sungai Yangtze.

Pada Desember 2019, Museum Istana mengungkapkan daftar panjang pameran yang direncanakan untuk memperingati hari jadinya. Misalnya, lukisan abad ke-10 Night Revels of Han Xizai, sebuah tonggak sejarah seni rupa Tiongkok, telah dijadwalkan untuk ditampilkan di depan umum.

Namun, Wang Yuegong, Wakil Direktur lain dari Museum Istana, mengatakan pada konferensi pers Senin (31/8/20) bahwa itu tidak akan dipamerkan tahun ini karena pengaruh pandemi pada penyelenggaraan acara tersebut.

“Kami akan menunggu kesempatan yang tepat pada 2021 atau 2022,” ujarnya. "Penampilannya akan tertunda, tapi janji kami tidak bisa dibatalkan." (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Serial Suspense-Thriler Online China Ini Populer di Seluruh Asia

 

logo clock 24-10-2020, 23:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Teater Battle of Triangle Hill Tampilkan Kehidupan Nyata ke Panggung

 

logo clock 24-10-2020, 12:52
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Film Sacrifice Raih Rp219 Miliar di Pertunjukan Perdana

 

logo clock 24-10-2020, 12:47
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Wolfgang's Steakhouse Amerika Buka Cabang di Beijing

 

logo clock 24-10-2020, 12:39
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Inilah Arsitektur Five Great Avenue di Tianjin

 

logo clock 24-10-2020, 12:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Viral