Baca dalam 3 menit

British Museum Berikan Izin Cetakan Definisi Tinggi dari Media Lukisan Tiongkok Kuno

SHARE ARTIKEL

Gambar buku Foto: Atas kebaikan Rumah Penerbitan Seni Rupa Rakyat Zhejiang- Image from GT

Beijing, Bolong.id - Penerbit Tiongkok telah mendapat izin dari British Museum untuk menerbitkan publikasi definisi tinggi termasuk salinan gambar yang dilukis oleh seorang kaisar Tiongkok dari Dinasti Song (960-1279). Publikasi tersebut dipandang berpotensi menutupi beberapa penyesalan karena tidak dapat melihat karya seni asli di Tiongkok.

Rumah Penerbitan Seni Rupa Rakyat Zhejiang menghabiskan lebih dari empat bulan untuk mendapatkan izin dari British Museum dan membuat gambar definisi tinggi dari lukisan itu, seorang karyawan mengatakan kepada Global Times pada Senin (2/11/20).

Lukisan itu diberi nama "Handscroll; painting by Emperor Huizong," di situs resmi British Museum dan disumbangkan oleh pengawas museum, Beatrice Bateson, pada 1926.

Lukisan tersebut dilukis dengan tinta pada sutra dan menggambarkan burung, leci, dan bunga di rantingnya. Tanda tangan dan cap kaisar ada di paling kiri. Hanya satu bagian dari lukisan yang ditampilkan di situs web museum.

"Kami menemukan lukisan itu di koleksi British Museum 10 tahun lalu, tetapi hanya ada sebagian kecil gambar di situs resminya," ujar Wakil Direktur Departemen Seni Profesional dari penerbit yang bermarga Fu itu kepada Global Times.

Salah satu bagian dari lukisan Kaisar Huizong Foto: Courtesy of Rumah Penerbitan Seni Rupa Rakyat Zhejiang - Image from GT

Pada 2020, museum mengungkap lukisan lengkapnya, memicu diskusi tentang apakah itu karya asli Kaisar Huizong. "Kami juga menerbitkan buku definisi tinggi agar peneliti lukisan Dinasti Song di Tiongkok dapat melihat dan mendiskusikan lukisan itu," kata Fu.

Editor di rumah penerbitan menyadari betapa berharganya lukisan itu segera setelah museum mempresentasikan lukisan secara lengkap dan mereka kemudian menghubungi departemen hak cipta gambar di British Museum.

Penerbit pertama kali bertanya kepada museum mengenai teknologi yang mereka miliki untuk menangkap gambar dapat memenuhi kebutuhan menerbitkan buku definisi tinggi dalam ukuran aslinya dan kemudian mengajukan izin penerbitan dari pihak berwenang di Tiongkok Daratan. Setelah membayar biaya hak cipta, gambar lukisan diizinkan untuk dipublikasikan di Tiongkok.

“Beruntung lukisan itu masih terlindungi dan tidak hilang, tapi sayang bagi penggemar seni Tiongkok karena letaknya sangat jauh di museum. Buku itu memberi kesempatan bagi para pencinta lukisan tinta tradisional untuk melihat mahakaryanya secara detail,” komentar seorang netizen.

Buku tersebut akan diluncurkan secara online pada Kamis (5/11/20).

Pelukis, Kaisar Huizong dari Dinasti Song, adalah pemimpin berbudaya yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengagumi seni. Dia adalah seorang kolektor lukisan, kaligrafi dan barang antik dari dinasti sebelumnya. Kaisar mungkin lebih baik dalam seni daripada mengatur negara, dan dia meninggalkan karya seni yang sangat indah untuk diapresiasi generasi selanjutnya.

Kaisar lebih menyukai bunga dan burung dan tidak menyukai pemandangan alam. Di antara lebih dari 20 lukisan yang dianggap sebagai mahakaryanya, sebagian besar adalah lukisan bunga dan burung. (*)

Terkait

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

bisnis

Dampak Covid-19, Ekonomi Tiongkok "Goyang", Bikin In

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

kesehatan

Bisa Indonesia Contoh, Kisah-kisah Pasien Sembuh dar

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Bolong team
  • 22 Mar 2020

kesehatan

Virus Corona Kebal Lho, Sama Obat Biasa.

  • Bolong team
  • 22 Mar 2020

berita

Prabowo Subianto Menyambut Senjata Perang Ampuh Mela

  • Bolong team
  • 23 Mar 2020
Logo follow bolong