Baca dalam 4 menit

Ada Efek Berbahaya, Antibodi COVID-19 Mungkin Tidak Membantu Penyembuhan

Waktu Publish : 15 Jul 2020, 13:24 WIB
SHARE ARTIKEL

Antibodi COVID-19 Mungkin Tidak Membantu Penyembuhan - Image from : gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Amsterdam, Bolong.id - Antibodi yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh untuk menetralkan COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan parah atau bahkan membunuh pasien, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh para ilmuwan Belanda.

Immunoglobulin G (IgG) adalah molekul berbentuk garpu yang diproduksi oleh sel imun adaptif untuk menghalau “penjajah” asing. Setiap jenis IgG menargetkan jenis patogen tertentu. IgG untuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, melawan virus dengan mengikat lonjakan unik protein virus guna mengurangi kemungkinan menginfeksi sel manusia. Mereka biasanya muncul satu atau dua minggu setelah timbulnya penyakit, di mana gejala pasien kritis tiba-tiba menjadi lebih buruk.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Menno de Winther dari University of Amsterdam di Belanda mengatakan, mereka mungkin telah menemukan petunjuk penting yang dapat menjawab mengapa IgG hanya muncul ketika kondisi pasien memburuk dan harus dirawat di unit perawatan intensif (ICU).

Para ilmuwan menemukan darah dari pasien COVID-19 yang menggunakan ventilator menunjukkan inflamasi serius. Inflamasi adalah respons biologis kompleks jaringan tubuh terhadap rangsangan berbahaya, seperti patogen, sel yang rusak, atau iritasi. Inflamasi ini dapat memicu reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh, menghancurkan penghalang penting dalam jaringan tubuh, sehingga menyebabkan air dan darah tumpah ke paru-paru.

Ketika Winther dan rekan-rekannya membandingkan darah dari pasien COVID-19 dengan pasien yang berjuang melawan penyakit lain di ICU, mereka menemukan bahwa pasien COVID-19 memiliki jumlah IgG SARS-CoV-2 spesifik yang tidak proporsional dalam jumlah besar. Antibodi ini "sangat memperkuat respon pro-inflamasi", kata mereka dalam makalah yang diposting di platform bioRxiv.org pada hari Senin (13/7/2020).

Ketika Winther menerapkan bentuk murni dari antibodi ini langsung ke sel darah dan jaringan yang sehat, tidak ada yang terjadi. Namun, ketika dikombinasikan dengan sel imun makrofag yang terbentuk ketika tubuh merasakan infeksi, IgG menyebabkan makrofag meledak, melepaskan sejumlah besar molekul inflamasi yang dikenal sebagai sitokin yang menyebabkan kerusakan yang "mencolok".

“Ini bisa mengubah (cara) pertarungan dengan pandemi”, menurut Winther, dilansir dari South China Morning Post. Sebelumnya, pernah ada harapan bahwa darah pasien yang pulih dapat digunakan sebagai obat bagi mereka yang masih melawan virus. Uji klinis telah diluncurkan di beberapa negara untuk mengevaluasi efektivitas terapi plasma. Akan tetapi, studi Belanda ini membuktikan sebaliknya.

Seorang ahli epidemiologi pemerintah Tiongkok yang berbasis di Shanghai mengatakan, surat kabar Belanda itu mengkonfirmasi "apa yang sudah kami duga dari dulu". Beberapa penelitian dari Tiongkok juga menemukan peran destruktif yang dimainkan oleh makrofag pada pasien dengan kondisi kritis dan mengusulkan obat-obatan potensial yang dapat menekan badai sitokin. Tetapi peran antibodi bisa lebih kompleks dari apa yang telah dijelaskan, menurut peneliti. Misalnya, masih belum jelas apakah antibodi yang diinduksi vaksin yang seharusnya mengandung beberapa IgG penetral yang sangat spesifik, akan memiliki efek yang sama pada tahap awal infeksi. (*)


Terkait

culture

Pelukis Tiongkok Sajikan Karya Penghormatan kepada Pekerja M...

  • Isna Fauziah
  • 01 Aug 2020

news

COVID-19 Melonjak, Urumqi Perketat Keluar-Masuk Warga

  • Isna Fauziah
  • 31 Jul 2020

health

Strain COVID-19 Urumqi Mirip dengan Beijing

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Jul 2020

technology

Cara Baru Pemasaran Film di Tengah Epidemi

  • Isna Fauziah
  • 29 Jul 2020

health

Tiongkok Laporkan 101 Kasus COVID-19, Tertinggi Sejak Maret

  • Aisyah Hidayatullah
  • 29 Jul 2020

health

Tiongkok Laporkan 68 Kasus COVID-19 Baru, Termasuk 2 di Beij...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 29 Jul 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong