China Tolak Tuduhan AS soal Penyebab Covid-19 di DK PBB

logo clock 3 Menit logo clock 26-09-2020, 11:04

Perwakilan Tiongkok untuk PBB, Zhang Jun - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jenewa, Bolong.id - Perwakilan permanen Tiongkok untuk PBB, Zhang Jun (张军), pada Kamis (24/9/2020) kemarin melawan tuduhan Amerika Serikat (AS) terhadap Tiongkok atas penanganan COVID-19.

Pada puncak debat tentang "pemerintahan global setelah COVID-19”, perwakilan permanen AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kelly Craft, mengulangi permintaan Presiden AS Donald Trump untuk meminta pertanggungjawaban China atas menyebarnya pandemi COVID-19, dilansir dari Global Times, Jumat (25/9/2020).

Sebagai tanggapan, Zhang mengatakan pertemuan hari Kamis (24/9/2020) adalah momen untuk solidaritas dan kerjasama, sebagaimana tercermin dari seruan sebagian besar anggota Dewan Keamanan. "Sayangnya, kami sekali lagi mendengar suara-suara dari AS yang sangat bertentangan dengan suasana pertemuan. Tiongkok dengan tegas menentang dan menolak tuduhan tak berdasar AS," pungkas Zhang.

Wakil Tiongkok itu pun mengatakan, “Selama beberapa waktu, beberapa politisi AS terobsesi untuk menyerang negara lain dan badan PBB. Menyalahgunakan platform Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dewan Keamanan, Amerika Serikat telah menyebarkan "virus politik" dan disinformasi, dan menciptakan konfrontasi dan perpecahan.”

Praktik seperti itu tidak dapat mengalahkan virus, kata Zhang, sembari mengatakan bahwa hal itu sebaliknya sangat mengganggu upaya bersama komunitas internasional untuk memerangi pandemi.

"Saya harus mengatakan, cukup sudah cukup. Anda telah menciptakan cukup banyak masalah bagi dunia," tegas Zhang.

Zhang Jun (张军) juga menjelaskan bahwa meski Tiongkok adalah negara pertama yang dilanda wabah COVID-19, di bawah kepemimpinan pemerintah setempat, rakyat Tiongkok telah bersatu dalam memerangi virus. Upaya besar dan pengorbanan Tiongkok jelas bagi semua orang. Kontribusi Tiongkok dalam pertempuran global melawan pandemi juga diakui dengan baik.

“Amerika Serikat harus memahami bahwa kegagalannya dalam menangani COVID-19 sepenuhnya adalah kesalahannya sendiri,” ungkap Zhang.

“Amerika Serikat memiliki hampir 7 juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 200.000 kematian sekarang,” katanya. Menambahkan, “Dengan teknologi dan sistem medis tercanggih di dunia, mengapa AS ternyata memiliki kasus dan kematian yang paling banyak dikonfirmasi? Banyak negara yang dilanda pandemi pada waktu yang hampir bersamaan telah tertular virus, dan mengapa AS gagal melakukannya? Menurut data resmi AS, kelompok minoritasnya mencatat tingkat infeksi dan kematian yang lebih tinggi, tidak proporsional dengan populasi mereka. Mengapa? Apa penyebab fundamentalnya?”

Sebelum menuding orang lain, mungkin para politisi AS perlu memberikan jawaban yang jujur ​​atas pertanyaan-pertanyaan ini. Jika seseorang harus dimintai pertanggungjawaban, itu pasti dari beberapa politisi AS sendiri, kata Zhang.

“Apa yang perlu dilakukan Amerika Serikat adalah menghentikan manipulasi politik, berhenti memberi label atau mempolitisasi virus, fokus pada memerangi virus di dalam negeri, serta mendukung PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia dalam memainkan peran mereka,” tutup Zhang.

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Politisasi Vaksin: Brasil Dapat Rusak Hubungan dengan Beijing

 

logo clock 27-10-2020, 05:06
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ini Dia Top 5 Universitas Terbaik di China Tahun 2020

 

logo clock 26-10-2020, 18:03
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Xi Jinping Beri Surat Kepada Siswa dan Guru Seni, Masalah Apa?

 

logo clock 26-10-2020, 18:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Ekonomi China Tetap Tangguh Meski Dilanda Risiko Eksternal

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

9 Hari Terakhir, Taiwan Laporkan Pesawat China Masuki Wilayahnya 46 Kali

 

logo clock 26-10-2020, 13:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral