Dinyatakan Positif COVID-19, Trump Dirawat di Pusat Medis Militer AS

logo clock 4 Menit logo clock 03-10-2020, 10:28

Dinyatakan Positif COVID-19, Trump Dirawat di Pusat Medis Militer AS - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan tinggal di rumah sakit militer selama beberapa hari ke depan setelah dinyatakan positif COVID-19. Di sisi lain, pemerintahan dan kampanye pemilihannya bergegas untuk menyesuaikan diri dengan putaran luar biasa dalam pemilihan presiden baru AS yang bergolak, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat (2/10/2020).

"Karena sangat berhati-hati, dan atas rekomendasi dokter dan ahli medisnya, Presiden akan bekerja dari kantor kepresidenan di Walter Reed untuk beberapa hari ke depan," kata Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany, sembari mencatat bahwa Trump memiliki gejala ringan dan tetap bersemangat, dilansir dari CGTN, Sabtu (3/10/2020).

"Presiden Trump menghargai curahan dukungan untuk dia dan Ibu Negara," tambahnya.

Trump dibawa ke Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland menggunakan helikopter sekitar 17 jam setelah dia mengumumkan bahwa dirinya dinyatakan positif mengidap COVID-19. 

"Saya pikir saya melakukannya dengan sangat baik, tetapi kami akan memastikan semuanya berjalan lancar," kata Trump dalam video singkat yang diunggah ke Twitter.

Trump diketahui mengalami demam ringan. Dokter Gedung Putih Sean P. Conley mengatakan dalam sebuah memo baru bahwa dia sedang dirawat dengan obat eksperimental pada Jumat (2/10/2020) sore waktu setempat. 

Menurut Conley, Trump telah menerima pengobatan eksperimental, REGN-COV2 Regeneron. Obat tersebut adalah salah satu dari beberapa obat COVID-19 eksperimental yang dikenal sebagai antibodi monoklonal dan digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit. Kepala penyakit menular AS Dr. Anthony Fauci termasuk di antara mereka yang mengatakan bahwa teknik ini menjanjikan.

"Sebagai tindakan pencegahan, dia menerima satu dosis delapan gram antibodi poliklonal Regeneron. Dia menyelesaikan infus tanpa masalah," tulis Conley. "Selain antibodi poliklonal, Presiden telah mengkonsumsi zinc, vitamin D, famotidine, melatonin, dan aspirin setiap hari."

Dokter menambahkan, ibu negara tetap sehat dengan hanya batuk ringan dan sakit kepala, sementara anggota keluarga kepresidenan lainnya dalam keadaan sehat dan dinyatakan negatif COVID-19 pada hari Jumat (2/10/2020).

Trump sebelumnya dikecam oleh komunitas medis setelah menyarankan penelitian tentang apakah COVID-19 dapat diobati dengan menyuntikkan desinfektan ke dalam tubuh pada konferensi pers di akhir Agustus 2020. Dia juga mengusulkan untuk menyinari tubuh pasien dengan sinar UV, tetapi dengan cepat diberhentikan oleh dokter saat pengarahan.

Trump mengumumkan pada Jumat (2/10/2020) pagi waktu setempat di Twitter-nya bahwa dia dan istrinya, Melania, telah dites positif COVID-19 tidak lama setelah mengkonfirmasi bahwa ajudan dekatnya telah tertular virus yang telah menewaskan lebih dari 200.000 orang Amerika dan merusak ekonomi AS ini. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Donald Trump Bilang Vaksin COVID-19 Sudah Siap, Ini Faktanya

 

logo clock 24-10-2020, 07:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Mengharukan, Putri Pahlawan Perang Ini Akhirnya Temukan Makam Sang Ayah

 

logo clock 23-10-2020, 16:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pakistan Beri Penghargaan kepada Pejabat China

 

logo clock 23-10-2020, 16:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Modernisasi Militer Kunci Peremajaan Nasional

 

logo clock 23-10-2020, 16:24
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Terungkap, Kesepakatan Baik China - Vatikan, Terkait Penunjukan Uskup

 

logo clock 23-10-2020, 15:14
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral