Setelah Minta TikTok Dilarang, Senator AS Ini Minta Tunda IPO Ant Group

logo clock 5 Menit logo clock 12-10-2020, 10:01



Senator AS Minta Tunda IPO Ant Group China - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Senator Marco Rubio yang telah berhasil mendesak pemerintahan Trump untuk melakukan penyelidikan terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok, pada hari Jumat (9/10/2020) meminta pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk mempertimbangkan opsi-opsi menunda penawaran umum perdana (initial public offering; IPO) Ant Group, cabang fintech raksasa e-commerce Tiongkok, Alibaba.

"Sungguh memalukan bahwa Wall Street menghargai tindakan keras Partai Komunis Tiongkok yang terang-terangan terhadap kebebasan dan otonomi Hong Kong dengan mengatur IPO Ant Group di bursa saham Hong Kong dan Shanghai," kata Rubio, seorang Republikan, dalam sebuah pernyataan, dilansir dari Reuters, Minggu (11/10/2020). “Pemerintah harus mempertimbangkan secara serius opsi yang tersedia untuk menunda IPO Ant Group,” tambahnya.

IPO Hong Kong, bagian dari pencatatan ganda di Shanghai dan Hong Kong, disponsori oleh China International Capital Corp, Citigroup, JPMorgan dan Morgan Stanley. Credit Suisse bekerja sebagai koordinator global, sementara Goldman Sachs juga terlibat.

Belum jelas bagaimana pemerintah AS dapat menunda pendaftaran perusahaan Tiongkok di luar negeri. Tetapi pernyataan Rubio adalah tanda meningkatnya tekanan di antara kelompok garis keras Tiongkok di Kongres dan di dalam pemerintahan AS agar Presiden Donald Trump memberikan sanksi kepada Ant Group sebelum daftar itu dibuat akhir bulan Oktober ini.

Beberapa khawatir penawaran senilai hingga USD30 miliar (sekitar Rp440,33 triliun) itu dapat membuat sejumlah investor AS melakukan penipuan. Sementara yang lain khawatir itu bisa memberi pemerintah Tiongkok akses ke data perbankan sensitif milik warga AS.

"Sistem pembayaran digital ini adalah sumber masalah keamanan nasional yang beralasan, dan pemerintahan Trump harus bergerak untuk melindungi data keuangan sensitif pengguna Amerika secepat mungkin," kata Perwakilan Republik Jim Banks dalam sebuah pernyataan ketika ditanya apakah pemerintah harus menjatuhkan sanksi kepada perusahaan.

Ant Group adalah perusahaan pembayaran seluler yang dominan di Tiongkok, menawarkan pinjaman, pembayaran, asuransi, dan layanan manajemen aset melalui aplikasi seluler. Berbasis di kota Hangzhou di Tiongkok timur, 33% saham Ant Group dimiliki oleh Alibaba Group Holding Ltd dan dikendalikan oleh pendiri Alibaba, Jack Ma.

Platform pembayaran Alipay Ant, seperti platform WeChat Tencent, digunakan terutama oleh warga Tiongkok dengan akun dalam renminbi. Sebagian besar interaksinya di AS adalah dengan pedagang yang menerima pembayaran dari pelancong dan bisnis Tiongkok di negara tersebut.

Sebuah kelompok advokasi anti-Tiongkok yang dikenal sebagai Committee on the Present Danger: China, yang keanggotaannya termasuk manajer hedge fund Kyle Bass dan mantan ahli strategi Trump, Steve Bannon, menulis surat kepada Trump bulan lalu yang menyerukan agar perusahaan tersebut ditambahkan ke daftar hitam perdagangan AS dan agar IPO ditunda.

“Kami percaya bahwa IPO harus, setidaknya, ditunda untuk memastikan bahwa… pengungkapan dilakukan dengan benar dan dievaluasi dengan benar karena, sayangnya, sebagian besar dari hasil IPO hampir pasti akan berakhir di portofolio investasi jutaan investor ritel Amerika,” tulis kelompok tersebut dalam surat tertanggal 14 September 2020.

Perusahaan tersebut dapat menjadi korban terbaru dari pertempuran teknologi selama bertahun-tahun antara Beijing dan Washington yang membuat pemerintahan Trump mengecam perusahaan-perusahaan Tiongkok seperti raksasa telekomunikasi Huawei dan pembuat kamera pengintai Hikvision atas segala hal, mulai dari pencurian kekayaan intelektual, hingga pelanggaran sanksi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Rubio adalah orang pertama yang secara terbuka menyerukan penyelidikan terhadap aplikasi media sosial populer milik Tiongkok, TikTok. Pemerintahan Trump pada akhirnya melarang aplikasi tersebut, tetapi keputusan pengadilan yang menunggu peninjauan membuat larangan tersebut tidak berlaku. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

7 Fakta Jack Ma yang Jarang Orang Tau

 

logo clock 25-10-2020, 15:16
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Yuan VS Renminbi: Apa Bedanya?

 

logo clock 25-10-2020, 15:06
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Dibawah Tekanan, Pendapatan Huawei Naik 9,9%

 

logo clock 24-10-2020, 13:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

CIIE ke-3 Munculkan Peluang Bagi Perusahaan Produk Pertanian dan Makanan Global

 

logo clock 24-10-2020, 10:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China dan Ukraina Luncurkan Rute Baru Kereta Barang

 

logo clock 24-10-2020, 07:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral