IPO Ant Group Bakal Jadi Terbesar dalam Sejarah

logo clock 3 Menit logo clock 01-09-2020, 13:18

Ant Financial - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hong Kong, Bolong.id - Miliarder Tiongkok, Jack Ma (马云) kemungkinan akan melakukan IPO yang memecahkan rekor untuk kedua kalinya. Ant Group, afiliasi keuangan dari perusahaan e-commerce Ma, Alibaba, mengajukan untuk mencatatkan sahamnya di Hong Kong dan di Pasar Bintang Shanghai, dewan teknologi mirip Nasdaq Tiongkok.

Perusahaan tersebut dilaporkan berusaha mengumpulkan USD30 miliar atau sekitar Rp438,5 triiun, menurut Financial Times dan Reuters, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Ant Group tidak mengungkapkan berapa banyak yang ingin mereka kumpulkan, dan juru bicara menolak berkomentar tentang masalah tersebut, dikutip dari CNN Business (26/8/2020).

Daftar IPO - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Tetapi perusahaan itu bisa bernilai lebih dari USD200 miliar atau sekitar Rp2.923 triliun, menurut analis di perusahaan pialang Bernstein, dan jika memperoleh USD30 miliar atau sekitar Rp438,5 triliun, itu akan menjadi IPO terbesar dalam sejarah. 

Alibaba, yang memiliki 33% saham di Ant, mengumpulkan rekor USD25 miliar atau sekitar Rp365,4 triliun ketika memulai debutnya di Wall Street pada 2014. Angka itu hanya dilampaui oleh Saudi Aramco, yang mengumpulkan USD29,4 miliar atau sekitar Rp429,7 triliun dalam IPO Riyadh pada Desember 2019.

Dokumen yang diajukan Ant ke Bursa Efek Hong Kong pada Selasa (22/8/2020) tidak menyebutkan kisaran harga saham baru tersebut, maupun perkiraan tanggal IPO.

Perusahaan melaporkan pendapatan CNY72,5 miliar atau sekitar Rp1.059 triliun untuk enam bulan yang berakhir pada Juni 2020, naik 38% dari periode yang sama pada 2019. Keuntungan untuk periode tersebut adalah CNY21,9 miliar atau sekitar Rp320,1 triliun.

Ant memiliki Alipay, salah satu aplikasi pembayaran paling populer di Tiongkok, dan juga menawarkan layanan keuangan online seperti pinjaman, investasi, dan sistem penilaian kredit. 

Alipay memiliki 711 juta pengguna aktif bulanan, Ant melaporkan, dan memproses transaksi senilai sekitar CNY118 triliun atau sekitar Rp1.725 juta triliun dalam 12 bulan yang berakhir pada Juni 2020.

Keputusan perusahaan yang berbasis di Hangzhou untuk IPO di Hong Kong dan Shanghai datang karena hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok yang memburuk.

Ant Group mengutip perintah eksekutif dan potensi lebih banyak sanksi AS sebagai risiko bagi bisnisnya. Pembatasan yang mungkin diberlakukan oleh Amerika Serikat di masa depan "dapat secara material dan merugikan mempengaruhi kemampuan kami untuk memperoleh atau menggunakan teknologi, sistem, perangkat atau komponen yang mungkin penting" untuk bisnis Ant Group, perusahaan memperingatkan.

Penulis : Yohana Intan
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Dibawah Tekanan, Pendapatan Huawei Naik 9,9%

 

logo clock 24-10-2020, 13:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

CIIE ke-3 Munculkan Peluang Bagi Perusahaan Produk Pertanian dan Makanan Global

 

logo clock 24-10-2020, 10:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China dan Ukraina Luncurkan Rute Baru Kereta Barang

 

logo clock 24-10-2020, 07:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Setelah COVID-19, Akankah Wuhan Tetap Jadi 10 Kota Teratas di China?

 

logo clock 23-10-2020, 13:32
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Daur Ulang Pakaian Bekas Jadi Tren di China

 

logo clock 22-10-2020, 14:17
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Viral