Baca dalam 3 menit

31 Provinsi dan Wilayah China Tetapkan Target Pertumbuhan PDB Diatas 6%

Waktu Publish : 22 Feb 2021, 14:58 WIB
SHARE ARTIKEL



Pelabuhan Qingdao di Zona Perdagangan Bebas (FTZ) di Provinsi Shandong, China Timur - Image from Global Times

Beijing, Bolong.id - Sebagian besar provinsi di Tiongkok telah menetapkan target pertumbuhan ekonomi diatas 6 persen pada 2021. Meski begitu, dalam skala nasional, Tiongkok belum menetapkan terget pertumbuhan ekonominya.

Di antara 31 provinsi dan wilayah yang telah mengumumkan target pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2021, Provinsi Hubei di Tiongkok Tengah, yang paling terpukul oleh virus korona tahun lalu, dan Provinsi Hainan Tiongkok Selatan tempat Tiongkok membangun pelabuhan perdagangan bebas tingkat tinggi, sama-sama membelok pada sasaran di atas 10 persen, tertinggi di antara semua provinsi dan wilayah di Tiongkok.

Shanghai, Beijing dan Provinsi Guangdong Tiongkok menetapkan target pertumbuhan di atas 6 persen untuk tahun 2021, naik dari target sekitar 6 persen untuk tahun sebelumnya.

Tiga provinsi dan wilayah teratas yang mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tertinggi pada tahun 2020 - Daerah Otonomi Tibet serta provinsi Guizhou dan Yunnan di Tiongkok Barat Daya - berjanji untuk melanjutkan pertumbuhan pada 8 hingga 9 persen tahun ini.

Tiongkok biasanya mengungkapkan target pertumbuhan PDB nasionalnya pada dua sesi tahunan, pertemuan legislatif utama negara itu, tetapi beberapa analis mengatakan mereka tidak mengharapkan target terungkap pada dua sesi tahun ini yang akan diadakan pada 4 Maret di Beijing.

Wu Chaoming, kepala ekonom di Chasing Securities, mengatakan harus dipastikan bahwa semua provinsi Tiongkok dapat mencapai pertumbuhan di atas 6 persen tahun ini berdasarkan dasar pertumbuhan yang rendah tahun lalu dan bahwa 2021 akan menjadi tahun besar bagi ekonomi Tiongkok.

"Targetnya konservatif, dan saya yakin bisa dicapai dengan pasti," katanya, memprediksi China bisa mencapai pertumbuhan PDB sekitar 8,5 persen tahun ini.

Menurut Wu, pertumbuhan PDB domestik akan melonjak, terutama pada paruh pertama tahun ini, karena manufaktur Tiongkok masih dapat memperoleh keuntungan dari peningkatan permintaan luar negeri sebagai akibat dari kemacetan produksi yang dipicu pandemi di negara-negara luar negeri.

Purchasing Managers Index (PMI) manufaktur Tiongkok resmi pada bulan Januari mencapai 51,3 - ekspansi ke-11 berturut-turut, menunjukkan semangat di pabrik-pabrik Tiongkok yang telah mengaduk barang-barang yang dibutuhkan oleh dunia.

Selain itu, kebijakan "tetap tinggal" di negara yang meminta orang untuk tidak bepergian selama liburan imlek selama seminggu terakhir juga akan meningkatkan manufaktur dan ekspor karena banyak yang terus bekerja untuk mendapatkan bonus tambahan, Tian Yun, wakil direktur Asosiasi Operasi Ekonomi Beijing , kepada Global Times.

Misalnya, sebuah pabrik saham di Yiwu, Provinsi Zhejiang, sebuah kota yang dikenal sebagai ibu kota komoditas kecil dunia, memberi penghargaan kepada setiap pekerja yang tinggal dengan bonus 12.000 yuan ($ 1.850), lapor media.

Tetapi Tian mencatat barang-barang ekspor Tiongkok dapat bergeser tahun ini dari ledakan karena permintaan yang tinggi untuk ventilator dan masker pada tahun 2020 menjadi vaksin COVID-19 tahun ini, yang akan menjadi andalan ekspor China.

Menurut data resmi, bea cukai Tiongkok mengekspor obat-obatan senilai 438,5 miliar yuan dari Maret hingga akhir 2020. Di antaranya, 340 miliar yuan atau 77,5 persen dari nilai ekspor disumbang oleh 224,2 miliar masker.

Itu membantu ekspor Tiongkok naik 3,6 persen dalam dolar pada 2020, dan negara itu membukukan pertumbuhan PDB 2,3 persen di tengah ekonomi global yang tertekan.

Namun, para analis menunjukkan bahwa panasnya kenaikan ekonomi mungkin sedikit mendingin pada kuartal ketiga, karena pasokan luar negeri meningkat dengan bantuan pengendalian pandemi, dan efek dari dukungan kebijakan China sebagian besar sudah ada dan akan mulai kehilangan tenaga. Tian berharap konsumsi rebound dapat mengimbangi kerugian itu.

Harapan seperti itu bukannya tidak berdasar. Ke depan, keberhasilan pengendalian virus korona di Tiongkok berarti industri jasa negara tersebut dapat pulih lebih jauh, termasuk transportasi dan pariwisata.

Ambil contoh industri film. Box office Tiongkok mencatat musim puncak terbaik selama liburan Tahun Baru Imlek ini, melebihi pendapatan 7,8 miliar yuan selama tujuh hari.

"Box office yang memecahkan rekor selama liburan imlek menunjukkan kepada kami bahwa konsumsi masyarakat di Tiongkok memang memiliki potensi. Pemulihan konsumsi lebih lanjut mungkin terjadi akhir tahun ini ketika cuaca semakin hangat dan pekerja mendapatkan lebih banyak di bawah kendali virus," kata Tian. Global Times.

Namun, dia mengingatkan pemulihan konsumsi masih menjadi tantangan.

Ia menyarankan agar pemerintah meningkatkan dukungan finansial dari sisi permintaan, seperti meningkatkan sistem jaminan standar hidup minimum untuk mengamankan pendapatan bagi masyarakat berpenghasilan rendah atau menengah.

Dia juga menyarankan agar Tiongkok memberikan dukungan kredit untuk usaha kecil dan mengembangkan industri manufaktur untuk mempertahankan lapangan kerja.

Selain itu, Tian mengkhawatirkan perubahan kebijakan besar-besaran dan nilai tukar yuan yang melonjak dalam jangka pendek. Yuan mulai menguat terhadap dolar AS dalam enam bulan terakhir ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Dibandingkan dengan AS, Wu mengatakan tidak mungkin pertumbuhan PDB AS dapat melampaui Tiongkok tahun ini, tetapi kemungkinan kecepatan pemulihan ekonomi mereka akan lebih cepat pada tahun 2021 nanti dibandingkan dengan Tiongkok.

Karena situasi pandemi AS mulai menunjukkan tanda-tanda stabilisasi, dan mereka sangat membutuhkan penyetokan ulang. (*)

BACA JUGA

Terkait

news

China Rilis Peringkat PDB per Kapita Kota-kota Daratan

  • Visco Joostensz
  • 07 Jun 2021

news

China Gantikan Amerika Serikat Sebagai Tujuan Investasi Terb...

  • Lupita
  • 05 May 2021

business

Megapolitan Hangzhou Manfaatkan Urbanisasi

  • Djono W. Oesman
  • 01 May 2021

news

Pendapatan per Kapita Shanghai Rp 156 Juta

  • Djono W. Oesman
  • 15 Apr 2021

business

Ini Daftar 100 Kota dengan Penghasilan Domestik Teratas di C...

  • Danang
  • 06 Apr 2021

news

Prediksi 15 Tahun Kedepan, Pertumbuhan Ekonomi China Bisa Ca...

  • Lupita
  • 22 Mar 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong