Baca dalam 3 menit

Inilah 4 Alat Musik China yang Unik

SHARE ARTIKEL

Kenalan Sama Alat Musik China Yuk! - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jakarta, Bolong.id - Bunyi-bunyian bernada indah, sudah disukai warga Tiongkok sejak ribuan tahun silam. Itu melahirkan aneka alat musik yang khas. Berikut ini 4 alat musik khas Tiongkok.

1. Erhu (二胡)

Erhu - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Erhu mungkin menjadi alat musik tradisional yang kemungkinan besar akan Anda lihat dalam perjalanan ke Tiongkok. Anda mungkin melihatnya dimainkan untuk hiburan di taman umum, dan juga dimainkan oleh musisi jalanan.

Para petani menyukai Erhu karena harganya yang relatif murah dan mudah dibawa. Alat musik ini sekarang juga populer dalam pertunjukan opera Tiongkok dan orkestra tradisional. Dulunya, Erhu digunakan terutama dalam pertunjukan opera, tetapi sekarang populer sebagai instrumen solo.

Ini adalah instrumen dua senar, seperti biola yang dimainkan dengan busur. Namun, Erhu tidak sekeras biola karena kotak suaranya kecil. Kotak suara secara tradisional memiliki penutup dari kulit ular, tetapi instrumen modern dibuat dengan bahan modern.

Erhus umumnya mempertahankan sistem penyeteman tradisional, jadi mungkin terdengar aneh di telinga orang Barat. Alat musik ini dapat dibuat untuk meniru suara nyanyian Tiongkok, burung dan kuda. Erhu juga dapat menghasilkan suara yang melankolis.

2. Guzheng (古箏)

Guzheng - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Guzheng ini adalah alat musik bersenar 18-23 atau lebih. Dikatakan bahwa Guzheng adalah nenek moyang dari alat musik koto Jepang.

Guzheng dimaksudkan untuk pertunjukan opera dan konser Tiongkok, dan sering dimainkan dalam ansambel musik tradisional. Alat musik ini biasanya dimainkan oleh musisi wanita.

Berbeda dengan pemain koto Jepang yang berlutut di lantai, musisi Guzheng duduk di kursi di depan meja guzheng. Berbeda dengan ansambel koto, Guzheng lebih sering dibawakan secara solo. Instrumen Guzheng modern sering dimainkan dengan mencubit senar untuk memainkan not dan nada heptatonik.

3. Pipa (琵琶)

Pipa - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Pipa adalah alat musik Tiongkok bersenar empat. Instrumen tersebut memiliki bodi kayu berbentuk buah pir dengan lekukan seperti pada gitar. Kedengarannya seperti alat musik banjo.

Pipa menjadi populer karena perdagangan dan perjalanan di Jalur Sutra membawa Buddhisme, dan perubahan besar ke wilayah tersebut. Diperkirakan bahwa instrumen tersebut berasal dari suatu tempat di Asia barat atau selatan. Instrumen ini populer di Chengdu, ibu kota Kekaisaran Tang (618–907 M). Lukisan dan karya seni dari era Tang menggambarkan Pipa yang dimainkan oleh musisi dengan jubah yang mengalir.

Saat ini, musisi Pipa terutama akan sering terlihat di atas panggung atau mungkin sebagai penghibur di pesta atau restoran khusus. Pipa modern telah direkayasa ulang agar lebih sesuai dengan musik gaya Barat. Senar baja sekarang digunakan, jadi pemain memakai pemetik jari khusus.

4. Dizi (笛子)

Dizi - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Dizi umumnya terbuat dari bambu, dan umumnya memiliki enam lubang jari atau lebih. Satu lubang ditutup dengan kertas sehingga seruling ini memiliki suara berdengung khas yang disukai orang.

Sejak Dinasti Qing (1644-1911 M), Dizi telah digunakan untuk pertunjukan teater. Anda mungkin melihat ini dimainkan di kota-kota dan pedesaan untuk bersenang-senang.

Ada beberapa jenis seruling Dizi, seperti qudi (曲笛) dan bangdi (梆笛), tergantung pada panjangnya. Dizi yang lebih panjang memungkinkan suara yang lebih dalam.

Terkait

culture

Inilah 4 Alat Musik China yang Unik

  • Aisyah Hidayatullah
  • 14 Nov 2020
Logo follow bolong