Festival Musik Beijing Hibur Dunia dengan Orkestra Musisi Wuhan

logo clock 3 Menit logo clock 12-10-2020, 10:35

Zhang Liping - Image from Global Times

Beijing, Bolong.id - Sebuah orkestra baru yang terdiri dari musisi Wuhan memulai Festival Musik Beijing tahunan pada Sabtu malam untuk memperingati acara besar tahun 2020 dan menghibur dunia yang terus berjuang melawan pandemi COVID-19.

Karya orkestra “Dedicated to 2020”, diselesaikan oleh komposer Zou Ye, Fang Shi, dan penulis Tang Yuesheng dalam enam bulan setelah wabah virus corona, dipentaskan oleh penyanyi sopran terkenal Zhang Liping, yang dikenal atas penampilannya dalam peran utama Madam Butterfly, dan penyanyi bariton He Leiming. Demikian dilansir dari Global Times, Minggu (11/10/20). 

Meskipun sebagian besar musisi adalah penduduk asli Wuhan di Provinsi Hubei, Tiongkok Tengah, orkestra tersebut bertujuan untuk mendedikasikan penampilannya tidak hanya untuk Wuhan, tetapi untuk seluruh umat manusia.

"Awalnya, orkes ini fokus pada Wuhan. Tapi seiring berjalannya waktu, kami sampai pada tema yang sama untuk 'menulis tentang kemanusiaan,' untuk menunjukkan bagaimana manusia menghadapi diri mereka sendiri," kenang Zou, menambahkan bahwa dia berharap untuk menghadirkan perasaan yang rumit, introspeksi dan harapan.

Orang-orang di Wuhan dan sekitarnya mengalami lockdown selama 76 hari, yang ternyata merupakan tindakan efektif dalam memerangi virus. Kisah-kisah yang berlangsung di garis depan Wuhan melawan virus mematikan dan perasaan orang-orang terhadap tanah air mereka menginspirasi para musisi ini untuk membuat karya dan menampilkannya di atas panggung.

Zhang berkata bahwa dia, seorang penduduk asli Wuhan, tidak bisa menahan diri untuk tidak menangis ketika memikirkan lirik dalam karya tersebut, "perasaan khusyuk dan menggugah" yang datang dari lubuk hatinya.

Pertunjukan pada hari Sabtu juga terlihat menampilkan pembacaan narasi yang jarang terjadi selama konser orkestra, yang menurut Tang, bertujuan untuk menceritakan kembali kisah seorang pasien virus corona berusia 87 tahun di Wuhan yang menarik perhatian publik karena foto yang menunjukkan dia sedang menonton matahari terbenam dengan dokternya. Foto itu menggugah dan menghangatkan hati  jutaan orang selama waktu khusus itu, membuat mereka menghargai keindahan kehidupan yang damai.

Yu Long, ketua Festival Musik Beijing, mengatakan dia menganggap pekerjaan itu sebagai "tonggak sejarah di dunia klasik, memungkinkan dunia luar mendengar suara asli Tiongkok dan berbagi kepercayaan rakyat Tiongkok dalam memerangi virus corona."

Yu bahkan membandingkan karya tersebut dengan Simfoni Ketujuh komposer Rusia Dmitri Shostakovich, representasi dari perlawanan berani Leningrad terhadap invasi Jerman selama Perang Dunia II.

"Selama waktu yang sama di mana virus 'menyerang' seluruh dunia, orkestra akan memungkinkan orang untuk mendengar suara yang menyemangati dan berani," katanya. (*)

Penulis : Maureen
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pejabat Mongolia Adakan Pemeriksaan Terkait Reformasi Pendidikan Baru

 

logo clock 26-10-2020, 15:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

6 Potret Aktor Film China 90-an, Dulu vs Sekarang

 

logo clock 26-10-2020, 15:11
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Sejarah Dim Sum, Snack Tanda Hormat Warga ke Prajurit China 1.600 Tahun Silam

 

logo clock 26-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Tingkatkan Batas Wisatawan Menjadi 75%

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Over the Moon, Animasi Karya China-AS, Akhirnya Debut di Netflix

 

logo clock 26-10-2020, 12:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral