Baca dalam 3 menit

Xi Jinping Serukan Pengembangan Sabuk Ekonomi Yangtze

SHARE ARTIKEL

Presiden China Xi Jinping - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Presiden Tiongkok Xi Jinping  menyerukan pengembangan sabuk ekonomi Sungai Yangtze sebagai bagian dari strategi "sirkulasi ganda" negara itu, kantor berita resmi Xinhua mengatakan pada hari Minggu (15/11/2020).

Xi pertama kali mengangkat konsep sirkulasi ganda pada Mei tahun 2020 ini, di tengah keretakan hubungan dengan Amerika Serikat, dan kemudian menjelaskan Tiongkok akan mengandalkan terutama pada "sirkulasi internal", di mana siklus produksi, distribusi, dan konsumsi domestik untuk perkembangannya didukung dengan "sirkulasi eksternal".

Berbicara di Nanjing, ibu kota Provinsi Jiangsu, pada hari Sabtu (14/11/2020), Xi mengatakan provinsi dan kota di sepanjang sungai terpanjang di Asia yang mengalir dari barat ke timur Tiongkok itu harus mempromosikan "pembangunan terkoordinasi" dan "memandu transfer teratur modal, teknologi, dan industri padat karya di daerah hilir ke daerah hulu dan tengah Sungai Yangtze."

Mereka juga harus "secara aktif membuka pasar mereka ke dunia", terang Xi, menurut Xinhua.

Sabuk ekonomi Yangtze yang luas membentang di 11 wilayah tingkat provinsi Tiongkok dan mencakup sekitar 2,1 juta km persegi, terhitung 21% dari total luas daratan Tiongkok dan lebih dari 40% populasi tinggal di sana.

Terkait

coronavirus

Penjualan iPhone di Tiongkok bulan Februari Turun 60

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

kesehatan

Menguji Khasiat Jamu Jokowi dan Jamu Herbal Tiongkok

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong