Baca dalam 5 menit

Le Yucheng: Saling Hormat, Perbaiki Hubungan China - AS

Waktu Publish : 30 Jan 2021, 10:33 WIB
SHARE ARTIKEL

Le Yucheng - Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Wakil Menteri Luar Negeri Tiongkok, Le Yucheng meminta Tiongkok dan Amerika Serikat (AS) membangun rasa saling menghormati, membalik arah yang salah dalam hubungan bilateral, memperbarui kerja sama, dan memenuhi tanggung jawab.

Diplomat senior menggunakan empat "Rs" (bahasa Inggris) -penghormatan, pembalikan, pembaruan dan tanggung jawab - untuk menjelaskan posisi Beijing dalam mengembangkan hubungan China-AS selama pidatonya di acara Vision China pada Kamis (28/1/21). Dilansir dari China Daily Jumat (29/01/21)

Tahun ini menandai peringatan 50 tahun kunjungan bersejarah mantan menteri luar negeri AS Henry Kissinger ke China, awal dari normalisasi hubungan diplomatik.

Dalam pidatonya yang bertajuk "Segalanya mungkin ketika China dan Amerika Serikat memilih untuk bekerja sama", Le mengatakan "tantangan yang kita hadapi hari ini membutuhkan visi dan keberanian yang sama untuk mencairkan es lagi".

Le mengatakan rasa saling menghormati adalah fondasi sukses dari orang-ke-orang dan interaksi antar negara dan "ini bukan titik awal yang sulit".

Sementara beberapa orang meragukan perlunya menghormati China karena China adalah pesaing strategis AS, Le mengatakan, "Kami bahkan tidak berpikir hubungan itu harus ditentukan oleh 'persaingan', karena kami terus menantang diri kami sendiri, bukan Amerika Serikat. "

"Satu-satunya hal yang diminta China dari Amerika Serikat adalah untuk menghormati jalur pembangunan yang telah kami pilih, menghormati kepentingan sah kami, menghormati upaya kami untuk kehidupan yang lebih baik dan untuk menghentikan obsesinya untuk mengubah atau memecah China," tambahnya.

Hubungan China-AS dalam empat tahun terakhir telah menyaksikan tumbuhnya ketidakpercayaan, perpecahan, dan kebencian. Le mengatakan kedua belah pihak harus "bertindak tanpa penundaan lebih lanjut untuk membalikkan arah yang salah". "Banyak (pekerjaan) yang harus dilakukan. Saya setuju dengan saran teman-teman Amerika bahwa kedua belah pihak mengambil langkah kecil terlebih dahulu untuk menciptakan kondisi untuk meningkatkan hubungan. Tapi kita harus bertindak sekarang untuk mengembalikan hubungan China-AS ke jalurnya. ," dia berkata.

Karena beberapa pekerjaan antara kedua pemerintah telah terhenti, diplomat itu mengatakan kepentingan bersama dan kebutuhan kedua negara akan kerjasama "jauh lebih besar daripada perbedaan kita". Ia mengatakan pengendalian COVID-19, pemulihan ekonomi dan perubahan iklim bisa menjadi prioritas kerja sama dalam jangka pendek.

China akan terus mendukung tanggapan COVID-19 dari AS, meningkatkan berbagi pengalaman tentang diagnostik dan pengobatan, dan bekerja lebih erat dengan Amerika Serikat dalam penelitian, produksi, dan distribusi vaksin, katanya. Beijing juga akan meningkatkan koordinasi kebijakan makroekonomi dengan Washington untuk membantu pemulihan ekonomi global, dan kolaborasi dalam perubahan iklim diharapkan akan diperbarui.

"Kerja sama kami yang berorientasi hasil lebih dekat pada energi bersih, teknologi rendah karbon, dan perlindungan lingkungan akan sangat membantu dalam melindungi Ibu Pertiwi," katanya.

Tentang memikul tanggung jawab di panggung global, Le mengutip pepatah Cina bahwa "Sebuah perahu yang lebih besar dimaksudkan untuk membawa lebih banyak beban" serta pepatah Amerika bahwa "Tanggung jawab bergantung pada orang yang dapat memikulnya".

"Sebagai dua negara besar di dunia, China dan Amerika Serikat harus memikul tanggung jawab penting bagi perdamaian dan pembangunan dunia. Pilihan dan tindakan kita hari ini akan berdampak luas pada masa depan dunia kita," katanya.

Le mengutip kerja sama yang berhasil, seperti mengatasi krisis keuangan global 2008, memerangi virus Ebola pada 2014, dan berkolaborasi dalam Perjanjian Paris tentang perubahan iklim.

Kedua negara dapat bekerja sama untuk menghindari apa yang disebut Perangkap Thucydides, katanya. "Tidak ada takdir yang ditakdirkan bagi dunia. Masa depan hubungan China-AS, dan masa depan dunia, bergantung pada visi apa yang kita anut dan pilihan apa yang kita buat." (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

technology

Mobil Produksi Pertama Jidu Akan Gunakan platform Kokpit Dig...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

news

Pecinta Kucing China Kecam Adegan Kucing Mati di Drama, Duga...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

technology

Shandong China Timur Kini Memiliki lebih dari 100.000 Base S...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Catat Tanggalnya! Berikut Daftar Pameran di China 30 Novembe...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Para Ibu Baru di China Dapat Cuti Hamil Tambahan

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi Drama China Berawal Dari Kakak Adik Berujung Men...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong