Baca dalam 3 menit

Trump Marah pada Kuasa Hukum di Sidang Pemakzulan

Waktu Publish : 12 Feb 2021, 10:52 WIB
Sumber : Kompas.com
SHARE ARTIKEL

Bruce Castor - Image from Kompas.com

Washington, Bolong.id – Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menilai kinerja pengacaranya pada hari pembukaan sidang pemakzulan dirinya, sebagai “bencana.”. Pendapat yang sama disampaikan sekutu Trump dan senator Republik. Mereka mempertanyakan strategi yang digunakan. Beberapa bahkan menyerukan perombakan tim hukum.

Dilansir dari Kompas.com, Melansir AP seseorang yang akrab Trump mengatakan, Presiden AS ke-45 itu sangat marah dengan apa yang dia saksikan. Trump menyaksikan persidangan di Washington dari klub Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida.

Pada Selasa (9/2/2021), senator juga mengkritik kinerja kuasa hukum yang dinilai tidak fokus dan bertele-tele. Tim Trump dan manajer DPR mulai memaparkan kasus mereka di depan juri Senat.

Banyak pihak menilai tidak mungkin ada cukup suara dari Partai Republik yang akan bergabung dengan Demokrat, dalam menghukum mantan presiden pada akhir persidangan.

Meski demikian, sidang pemakzulan dipandang sebagai kesempatan bagi Trump untuk mencoba memperbaiki beberapa “kerusakan” pada warisan pemerintahannya, akibat penyerbuan pendukungnya ke Gedung Capitol.

Trump telah didakwa menghasut pemberontakan 6 Januari. Bulan lalu dia menjadi presiden pertama dalam sejarah yang dimakzulkan dua kali oleh DPR AS.

Tetapi tim Trump - yang diumumkan lebih dari seminggu yang lalu, tampak tidak siap. Mereka berusaha membalikkan norma “baik-buruk” dalam kerangka legal.

Strateginya sangat kontras dengan pendekatan emosional yang fokus dari Partai Demokrat.

Trump justru terkesan dengan Demokrat, yang membuka sesi Selasa (9/2/2021), dengan kumpulan video adegan serangan mematikan di Kongres.

“Dia (Trump) mengeluh bahwa timnya, terutama pengacara utama Bruce Castor, tampil buruk di televisi dan terlihat lemah dibandingkan,” menurut narasumber AP, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas percakapan pribadi.

Kemarahan itu digaungkan oleh sekutu Trump, yang mengecam para pengacara baik secara publik maupun pribadi dan dengan berulang kali menggunakan kata-kata kotor.

“Tidak ada argumen. Saya tidak tahu apa yang dia lakukan. Saya tidak tahu mengapa dia mengatakan apa yang dia katakan," kata Alan Dershowitz, seorang pengacara yang mewakili Trump dalam persidangan pemakzulan pertamanya. Komentar itu disampaikannya Newsmax saat sesi pemakzulan masih berlangsung.

Peter Navarro, mantan penasihat perdagangan Trump, telah mendesak mantan presiden untuk meninggalkan tim hukumnya dan mempekerjakan Matt Gaetz (Anggota DPR Republik) sebelum persidangan dimulai.

"Anda harus menyingkirkan orang-orang itu. Orang-orang ini tidak mengerti. Ini adalah pengadilan politik," katanya.

Anggota Senat Republik tampak sama bingungnya, terutama dengan Castor. Pimpinan tim hukum Trump itu menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menyanjung senator dengan pujian, memuji kasus yang dibuat oleh Demokrat.

Senator Republik John Cornyn dari Texas mengatakan Castor “hanya mengoceh terus dan terus dan tidak benar-benar membahas argumen konstitusional.

Dia mengatakan pengacara Trump David Schoen, yang berbicara kedua, "berhasil" dan "melakukan pekerjaan yang efektif. Tapi menurutnya, kinerja tim itu bukan salah satu yang terbaik dari banyak pengacara dan banyak argumen yang pernah dia lihat.

Sebelum kritik meningkat, penasihat Trump lainnya menggambarkan presentasi Castor sebagai bagian dari "strategi musyawarah yang terang-terangan."

Penasihat itu mengatakan bahwa setelah pembukaan yang dipenuhi emosi dari Demokrat, Castor telah menetapkan tentang "menurunkan suhu", sebelum "menjatuhkan “palu” pada sifat inkonstitusional dari pemakzulan ini."

Tapi, “palu” itu tampaknya tidak mengenai kukunya.

Senator Republik Bill Cassidy dari Louisiana, memberikan suara pada Demokrat untuk melanjutkan persidangan dalam sidang hari pertama itu. Menurutnya tim Trump melakukan pekerjaan yang buruk dan tidak terorganisir, acak dan melakukan semua yang mereka bisa kecuali berbicara tentang kasus yang harusnya dihadapi.

Senator Partai Republik Susan Collins dari Maine, yang juga memberikan suara pada Demokrat, mengatakan bahwa dia bingung dengan Castor. Pengacara itu disebut tampak tidak membuat argumen sama sekali, yang merupakan pendekatan yang tidak biasa untuk diambil.

Senator Texas Ted Cruz, salah satu sekutu paling setia Trump, mengatakan dia tidak berpikir pengacara telah melakukan pekerjaan paling efektif. Sementara Senator Carolina Selatan Lindsey Graham, sekutu dekat Trump lainnya, mengatakan dia tidak tahu apa sasaran argumen Castor.

Tim Trump tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari acara hari itu atau pertanyaan tentang apakah mereka merencanakan perubahan apa pun ke tim hukum. (*)



Megawati Putri/Penulis



Terkait

news

AS-Taiwan Mulai Kembali Negosiasi Dagang, Ini Tanggapan Menl...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Baku Tembak di Texas, Seorang Tewas

  • Djono W. Oesman
  • 14 Jun 2021

news

Aneh, RUU Amerika Menyangkut Taiwan, Xinjiang, Tibet, Hong K...

  • Djono W. Oesman
  • 11 Jun 2021

technology

AS Sahkan RUU Kontra Teknologi China

  • Djono W. Oesman
  • 10 Jun 2021

news

AS Sumbang Taiwan 750.000 Dosis Vaksin Covid-19

  • Visco Joostensz
  • 07 Jun 2021

business

Rupiah dan RMB Dibuka Lebih Tinggi Terhadap Dolar AS

  • Visco Joostensz
  • 07 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong