Baca dalam 3 menit

WHO Bantah Berita The New York Times yang Kritik Ilmuwan China

Waktu Publish : 15 Feb 2021, 14:30 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Laporan Menyesatkan New York Times Tentang COVID-19 - Image from Xinhuanet.com

Beijing, Bolong.id – Para profesional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), telah menyelesaikan misi penelusuran asal-usul COVID-19 di Wuhan, Tiongkok. Itu  diberitakan secara tidak akurat oleh The New York Times. Anggota Tim WHO, Peter Daszak malah mengecam balik The New York Times.

Dilansir dari Xinhuanet pada Minggu (14/02/21), Peter Daszak via Twitter menyatakan: "Ini BUKAN pengalaman saya dalam misi @WHO. Sebagai pemimpin kelompok kerja hewan / lingkungan, saya menemukan kepercayaan & keterbukaan dengan rekan-rekan saya di Tiongkok. Kami DID mendapatkan akses ke data baru yang penting secara keseluruhan. Kami MENINGKATKAN pemahaman kami tentang kemungkinan jalur limpahan."

Pemberitaan yang dianggap menyesatkan (dari The New York Times) itu menuduh para ilmuwan Tiongkok menolak membagikan data penting tentang hari-hari awal pandemi COVID-19, mengutip penyelidik independen untuk WHO. Dan, pemberitaan tersebut dianggat tidak benar oleh WHO.

Tim internasional, yang menyelesaikan tugasnya di Wuhan Tiongkok awal pekan ini, terdiri dari para ahli dari Australia, Denmark, Jerman, Jepang, Belanda, Qatar, Rusia, Inggris, Amerika Serikat, dan Vietnam.

Tim tersebut juga termasuk para ahli WHO dan dari Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kesehatan Hewan Dunia.

Dalam laporan tersebut, Daszak mengatakan perjalanan mereka menguras tenaga karena mereka menghadapi trauma di hari-hari awal pandemi.

Thea K. Fischer, seorang ahli epidemiologi Denmark di tim, juga segera menyangkal laporan tersebut, yang katanya "sengaja memutarbalikkan" pernyataan orang yang diwawancarai dan memberikan "bayangan atas karya ilmiah yang penting."

"Ini BUKAN pengalaman saya baik di Epi-side. Kami BUKAN membangun hubungan yang baik dalam tim Epi China / Int! Membiarkan pertengkaran yang memanas mencerminkan tingkat keterlibatan yang dalam di ruangan itu," jelasnya di Twitter.

Menyuarakan kemarahan Fischer, Daszak mentweet dalam catatan balasan: "Dengar! Dengar! Sangat mengecewakan menghabiskan waktu bersama jurnalis menjelaskan temuan kunci dari pekerjaan kami yang melelahkan selama sebulan di Tiongkok, untuk melihat kolega kami secara selektif salah mengutip agar sesuai dengan narasi yang ditentukan sebelum pekerjaan dimulai. Malu pada Anda @nytimes! "

Pakar kesehatan lain juga menyuarakan pendapat mereka tentang insiden tersebut, menyerukan rasa saling percaya dan menghormati kerja sama internasional dalam penelitian COVID-19.

"Kolaborasi adalah tentang saling percaya dan menghormati. Jika Anda tidak memilikinya, tidak ada yang akan berbagi data dengan Anda. Sebagai ilmuwan EID, kami sangat perlu membuang omong kosong politik. Semoga ada niat baik pribadi yang cukup untuk kami untuk melanjutkan secara efektif ... "tweet Hume Field, penasihat ilmu pengetahuan dan kebijakan dari EcoHealth Alliance di New York.

Tidak ada kelompok besar COVID-19 yang tersebar luas dan besar di atau sekitar Wuhan di Tiongkok dalam beberapa bulan sebelum Desember 2019, Peter Ben Embarek, kepala tim ahli WHO, mengatakan pada konferensi pers virtual dari Jenewa pada hari Jumat, mengatakan bahwa misinya adalah " sukses dalam banyak hal."

Para ahli masih terus mencari jawaban mengenai hal ini karena "belum ada kandidat yang jelas untuk perantara atau inang," jelas ahli virologi Marion Koopmans, seorang anggota tim, pada konferensi pers WHO pada hari Jumat.

Sebelumnya hari Selasa, tim internasional mempresentasikan temuan awal mereka pada konferensi pers di Tiongkok, mengesampingkan hipotesis bahwa virus tersebut lolos dari laboratorium.

Tim telah mengerjakan laporan ringkasan yang diharapkan akan diterbitkan minggu depan dan laporan akhir lengkap akan diterbitkan dalam beberapa minggu mendatang, menurut Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO.

Kepala WHO menjelaskan bahwa misi tersebut mencapai pemahaman yang lebih baik tentang hari-hari awal pandemi, dan mengidentifikasi area untuk analisis dan penelitian lebih lanjut.

"Kami selalu mengatakan bahwa misi ini tidak akan menemukan semua jawaban, tetapi telah menambahkan informasi penting yang membawa kami lebih dekat untuk memahami asal-usul virus," tambahnya.

Penelusuran asal-usul COVID-19 adalah "masalah ilmiah yang kompleks yang melibatkan banyak negara dan wilayah," dan harus dilakukan oleh ilmuwan global bekerja sama, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin awal pekan ini.

"Pemerintah Tiongkok telah memberikan dukungan dan bantuan yang kuat untuk kunjungan misi WHO ke Tiongkok sebagai bagian dari kerja sama studi penelusuran asal global," katanya, menekankan bahwa China akan menjaga keterbukaan dan transparansi, komunikasi yang erat, dan kerja sama dengan WHO. (*)

Megawati Putri/Penerjemah

BACA JUGA

Terkait

news

Luhut : Indonesia akan Dibantu oleh Tiongkok Menangani Virus...

  • Bryant
  • 18 Mar 2020

health

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakarta Remeh...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 19 Mar 2020

health

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Edwin Adriaansz
  • 21 Mar 2020

news

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong