Baca dalam 3 menit

Beijing Balas Amerika Soal Isu Pelanggaran HAM Petani Kapas

Waktu Publish : 26 Mar 2021, 13:16 WIB
Sumber : ynet.com
SHARE ARTIKEL

Hua Chunying membawa foto budak Amerika memetik kapas - Image from Toutiao

Beijing, Bolong.id - Isu pelanggaran HAM di Xinjiang, Tiongkok, terus dikipas media massa Barat. Di konferensi pers Kamis (25/3/21) Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Hua Chunying ditanya wartawan soal itu lagi.

Dilansir dai ynet.com pada Kamis (25/3/2021), Hua Chunying berkata:

1. Kapas Xinjiang adalah salah satu kapas terbaik di dunia, dan tidak perlu merasa kehilangan dengan perusahaan terkait;


2. Tuduhan "kerja paksa" di Xinjiang adalah kebohongan yang dibuat oleh anti-Tiongkok;


3. Menyediakan lebih banyak kesempatan kerja bagi masyarakat umum, termasuk etnis minoritas, umumnya merupakan hal yang baik bagi orang normal. Tetapi sebagian orang percaya bahwa itu pasti kerja paksa dan penindasan gelap. Mengapa? Karena mereka benar-benar telah melakukan ini selama ratusan tahun dalam sejarah mereka sendiri, dan mereka sekarang menggunaan diri mereka sendiri untuk menilai orang lain;


4. Tiongkok terbuka dan lurus, dan orang-orang Tiongkok ramah dan terbuka, tetapi opini publik Tiongkok tidak dapat dibohongi atau dilanggar.

Selain itu, Hua Chunying juga menunjukkan foto-foto pada konferensi pers reguler yang membandingkan pemetikan kapas secara paksa oleh budak Amerika dengan pemetikan kapas secara mekanis di Xinjiang.

Hua Chunying mengatakan tuduhan kerja paksa di Xinjiang itu tidak ada.

Foto kerja paksa Budak Amerika - Image from Toutiao

Sebagai konsumen kapas terbesar di dunia dan produsen kapas terbesar kedua, produksi kapas Tiongkok tahun 2020/2021 sekitar 5,95 juta ton, total permintaan sekitar 7,8 juta ton, dan kesenjangan tahunan sekitar 1,85 juta ton.

Di antara mereka, produksi kapas Xinjiang adalah 5,2 juta ton, terhitung sekitar 87% dari produksi domestik dan 67% dari konsumsi domestik.

Kapas Xinjiang adalah yang terbaik di dunia, dan persediaannya terbatas selama bertahun-tahun. Untuk memenuhi permintaan domestik, Tiongkok perlu mengimpor sekitar 2 juta ton kapas setiap tahun.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah secara aktif memperluas jalur impornya dan memperkuat kerja sama dengan negara-negara penghasil kapas penting seperti Brasil dan India untuk memastikan stabilitas rantai pasokan kapas domestik.

Tiongkok juga telah menetapkan sistem cadangan kapas untuk memastikan keamanan petani kapas. Sedangkan untuk pemetikan, dengan promosi pemetikan kapas secara mekanis di Tiongkok, kapas yang dipanen di Xinjiang pada tahun 2019 telah mencapai 42%. (*)

Terkait

news

Wang Wenbin: Sukses Olimpiade Tak Tergantung Kehadiran Ameri...

  • Djono W. Oesman
  • 30 Nov 2021

business

KBRI Beijing Dorong Kerja Sama Perdagangan dengan Yuji Energ...

  • Esy Gracia
  • 30 Nov 2021

news

Museum Olimpiade Beijing Pamer Koleksi Global

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

news

Beijing Bangun 271 Kilometer Jalan Khusus Olimpiade Musim Di...

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Beijing 2022 Siap Sambut Atlet Paralimpiade Dunia

  • Lupita
  • 28 Nov 2021

news

China Fasilitasi Pusat Kebugaran Jelang Olimpiade Beijing

  • Lupita
  • 28 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong