Baca dalam 3 menit

China Mencari Bentuk Aturan E-Commerce

Waktu Publish : 12 Jul 2021, 10:15 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Logistik E-commerce Tiongkok - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Dewan Negara Tiongkok baru-baru ini mengeluarkan usulan tentang format baru perdagangan luar negeri e-commerce.

Yin Zhengping, seorang peneliti di Institut Penelitian Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, mengatakan kepada Economic Information Daily bahwa, usulan tersebut berpusat pada:

Peningkatan kebijakan dukungan pengembangan e-commerce lintas batas.

Mempromosikan pembangunan area uji komprehensif e-commerce lintas batas.

Mempromosikan konstruksi area perbatasan zona percontohan komprehensif e-commerce, dan menumbuhkan sejumlah perusahaan gudang luar negeri.

Meningkatkan jaringan gudang luar negeri yang mencakup dunia, dan konten lainnya yang mengusulkan langkah-langkah terkait untuk membantu mempromosikan pengembangan berkelanjutan e-commerce lintas batas.

Dilansir dari Xinhua pada Senin (12/7/2021), menurut pandangan Yin Zhengping, mempercepat pengembangan format baru dan model baru perdagangan luar negeri merupakan pilihan penting untuk menyesuaikan tren perkembangan perdagangan internasional dan mempromosikan pengembangan perdagangan yang inovatif.

"Dalam beberapa tahun terakhir, format dan model baru perdagangan luar negeri Tiongkok telah berkembang pesat, terutama e-commerce lintas batas. Menurut statistik dari Administrasi Umum Kepabeanan, impor dan ekspor e-commerce lintas batas Tiongkok pada tahun 2020 menjadi 1,69 triliun yuan, peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 31,1%. Hal ini akan lebih lanjut mempromosikan pengembangan berkelanjutan e-commerce lintas batas," kata Yin Zhengping.

Usulan tersebut mensyaratkan bahwa cakupan zona percontohan komprehensif e-commerce lintas batas (selanjutnya disebut sebagai zona percontohan komprehensif) diperluas.

Mendorong berbagai entitas seperti platform e-commerce lintas batas, operator, dan penyedia layanan pendukung untuk menjadi lebih besar, serta mempercepat penanaman merek independen.

Wu Qi, direktur eksekutif Wuxi Institute of Digital Economy, mengatakan bahwa saat ini, area percontohan komprehensif e-commerce lintas batas Tiongkok telah diperluas sebanyak lima kali, dan jumlahnya telah mencapai 105 area, mencakup 30 provinsi, daerah otonom, dan kotamadya langsung di bawah pemerintah pusat.

Namun, pengembangan konstruksi platform layanan e-commerce lintas batas, manajemen pengembalian dan pertukaran impor dan ekspor, serta penanaman merek independen masih relatif tidak memadai. (*)

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3