Baca dalam 3 menit

Analisis: 1% Orang Terkaya Dunia Buang Emisi Karbon Melebihi Separo Termiskin Dunia

Waktu Publish : 22 Sep 2020, 06:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilstrasi limbah produksi emisi karbon - Image from Google


Jakarta, Bolong.id - Polusi udara global sudah parah. Berdasar analisis Oxfam International, 1 persen orang terkaya dunia mengotori udara lebih banyak dibanding separo penduduk termiskin dunia (3,1 miliar orang).

Tim Gore, kepala kebijakan, advokasi dan penelitian di Oxfam International, mengatakan, meskipun emisi karbon turun karena pandemi Corona, tapi pemanasan global terus berlangsung. Itu
mengancam negara-negara miskin dan berkembang dengan bencana alam dan pengungsian.

Dikutip dari AFP, analisis Oxfam, antara 1990 dan 2015, ketika emisi tahunan menggelembung 60 persen, negara-negara kaya bertanggung jawab untuk menghabiskan hampir sepertiga dari anggaran karbon Bumi.

Anggaran karbon adalah batas dari emisi gas rumah kaca kumulatif yang dapat dihasilkan manusia sebelum menyebabkan kenaikan suhu yang dahsyat tidak dapat dihindari.

Hanya 63 juta orang - "satu persen" - mengambil sembilan persen dari anggaran karbon sejak 1990. Demikian penelitian yang dilakukan untuk Oxfam oleh Stockholm Environment Institute.

Menyoroti "ketidaksetaraan karbon" yang terus melebar, analisis tersebut mengatakan tingkat pertumbuhan emisi satu persen adalah tiga kali lipat dari separuh manusia termiskin.

"Bukan hanya ketidaksetaraan ekonomi yang ekstrim yang memecah belah masyarakat kita, itu tidak hanya memperlambat laju pengentasan kemiskinan," kata Tim Gore, kepala kebijakan, advokasi dan penelitian di Oxfam International, kepada AFP.

"Tetapi ada juga biaya ketiga yaitu menghabiskan anggaran karbon hanya untuk tujuan konsumsi mereka yang sudah makmur."

"Dan itu tentu saja berdampak lebih buruk pada yang paling miskin dan paling tidak bertanggung jawab," tambah Gore.

Kesepakatan iklim Paris 2015 mengikat negara-negara untuk membatasi kenaikan suhu global menjadi "jauh di bawah" dua derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Tetapi emisi terus meningkat sejak saat itu, dan beberapa analisis telah memperingatkan bahwa tanpa alat ekonomi global yang sepenuhnya diprioritaskan untuk pertumbuhan hijau, penghematan polusi karena COVID-19 tidak akan berdampak signifikan terhadap perubahan iklim.

Dengan hanya satu derajat Celcius pemanasan sejauh ini, Bumi telah memerangi kebakaran hutan yang lebih sering dan intens, kekeringan dan badai super yang dibuat lebih kuat oleh naiknya air laut.

Gore mengatakan pemerintah harus menempatkan tantangan kembar perubahan iklim dan ketidaksetaraan di jantung rencana pemulihan COVID-19.

"Jelas bahwa model pertumbuhan ekonomi yang intensif karbon dan sangat tidak setara selama 20-30 tahun terakhir tidak memberikan manfaat bagi separuh umat manusia yang paling miskin," katanya.

"Ini adalah dikotomi yang salah untuk menyarankan bahwa kita harus memilih antara pertumbuhan ekonomi dan (memperbaiki) krisis iklim."

Mengomentari laporan Oxfam, Hindou Oumarou Ibrahim, seorang aktivis lingkungan dan presiden Asosiasi Wanita Pribumi dan Masyarakat Chad, mengatakan bahwa perubahan iklim tidak dapat ditangani tanpa memprioritaskan kesetaraan ekonomi.

"Masyarakat adat saya telah lama menanggung beban kerusakan lingkungan," kata Ibrahim.

"Sekaranglah waktunya untuk mendengarkan, mengintegrasikan pengetahuan kita, dan memprioritaskan penyelamatan alam untuk menyelamatkan diri kita sendiri." (*)

Terkait

news

Bye-bye Tiktokers Cilik, China Larang Livestreamer di bawah ...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Sambut Hari Anak Nasional, KBRI Beijing Kedatangan Siswa Chi...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Populasi China Akan Unggul untuk Waktu Lama

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jul 2021

news

China Keluarkan Langkah-langkah Pendukung Kebijakan Tiga Ana...

  • Lupita
  • 22 Jul 2021

news

Keren, Gadis 8 Tahun Asal Guangxi Juarai Balap Motor

  • Lupita
  • 19 Jul 2021

news

Vaksin Sinopharm Setujui Penggunaan Untuk Anak Usia 3-17 Tah...

  • Lupita
  • 19 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong