Baca dalam 4 menit

IDC Lihat Pemulihan Sektor Chip sebagai Peningkatan Pendapatan

Waktu Publish : 22 Sep 2021, 15:40 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL

Staff di pabrik semikonduktor Anhui - Image from China Daily

Bolong.id - Pendapatan pasar semikonduktor global diperkirakan tumbuh 17,3 persen tahun ini dibandingkan 10,8 persen pada 2020, menurut laporan dari International Data Corp (IDC), sebuah perusahaan riset pasar.

Dilansir dari China Daily pada Rabu (22/9/2021), pertumbuhan chip yang lebih mahal dengan memori yang lebih tinggi didorong oleh penggunaannya yang lebih luas pada ponsel, notebook, server, mobil, rumah pintar, game, perangkat yang dapat dikenakan, dan titik akses Wi-Fi, kata IDC.

Ini juga memperkirakan industri semikonduktor akan melihat normalisasi dan memulihkan keseimbangan pada pertengahan tahun 2022, dengan potensi kelebihan kapasitas pada tahun 2023 karena ekspansi kapasitas skala yang lebih besar diharapkan menjelang akhir tahun 2022.

Itu bisa berarti kekurangan sirkuit terintegrasi saat ini juga diperkirakan akan terus berkurang hingga kuartal keempat tahun ini, dengan perluasan kapasitas produksi yang dipercepat.

IDC juga memperkirakan pasar semikonduktor akan mencapai $600 miliar (Sekitar Rp 8,542,1 T) pada tahun 2025, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 5,3 persen dari tahun ini hingga 2025. Ini lebih tinggi dari pertumbuhan rata-rata 3-4 persen yang terlihat secara historis, katanya.

Mario Morales, wakil presiden kelompok teknologi yang memungkinkan dan semikonduktor di IDC, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa kisah konten semikonduktor masih utuh. Ini akan menguntungkan perusahaan semikonduktor; namun, pertumbuhan volume di banyak pasar yang mereka layani juga akan terus mendorong pertumbuhan yang tinggi.

Menurut IDC, meski di tengah pandemi COVID-19, konsumsi tetap sehat. Pendapatan global dari semikonduktor 5G diperkirakan akan meningkat sebesar 128 persen tahun-ke-tahun tahun ini, dengan total semikonduktor ponsel diperkirakan akan tumbuh sebesar 28,5 persen.

Konsol game, rumah pintar, dan perangkat yang dapat dikenakan masing-masing akan tumbuh 34 persen, 20 persen, dan 21 persen tahun ini. Pendapatan semikonduktor otomotif juga akan meningkat sebesar 22,8 persen tahun-ke-tahun karena kekurangan diharapkan dapat dikurangi pada akhir tahun ini, perkiraan IDC.

Di tengah kekurangan chip saat ini, banyak perusahaan semikonduktor meningkatkan upaya mereka untuk membangun kapasitas produksi baru.

Misalnya, minggu lalu, pembuat chip Jerman Infineon Technologies AG membuka pabrik wafer 300 milimeter berteknologi tinggi untuk elektronika daya di lokasi Villach di Austria.

Pada 1,6 miliar euro (Sekitar Rp 26,7 T), investasi yang dilakukan oleh grup semikonduktor merupakan salah satu proyek terbesar di sektor mikroelektronika di Eropa.

Reinhard Ploss, CEO Infineon, mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Waktu untuk menciptakan kapasitas baru di Eropa tidak bisa lebih baik, mengingat meningkatnya permintaan global untuk semikonduktor daya. Beberapa bulan terakhir dengan jelas menunjukkan betapa pentingnya mikroelektronika.

"Mengingat percepatan digitalisasi dan elektrifikasi, kami memperkirakan permintaan semikonduktor daya akan terus tumbuh di tahun-tahun mendatang."

Fu Liang, seorang analis teknologi independen, mengatakan ketika kekurangan chip mereda, banyak industri seperti otomotif, smartphone, dan komputer pribadi akan diuntungkan.


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Amerika Serikat Setujui Penjualan Chip Suku Cadang Mobil ke ...

  • Lupita
  • 25 Aug 2021

news

China Akuisisi Pabrik Chip Terbesar di Inggris

  • Lupita
  • 08 Jul 2021

news

China Saingi AS dalam Desain Teknologi Chip

  • Lupita
  • 04 Jul 2021

news

Perancang Chip Terkemuka China Perkenalkan Set Instruksi Kom...

  • Lupita
  • 18 Apr 2021

technology

Produksi iPhone Bisa Terganggu karena Kekurangan Chip

  • Lupita
  • 22 Mar 2021

business

Proyek Investasi SMIC-Shenzhen Diumumkan, Tiongkok Siap Mand...

  • Esy Gracia
  • 21 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong