Baca dalam 7 menit

Proses Minuman Boba Jadi Simbol Asian Cool

Waktu Publish : 16 Nov 2021, 10:45 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Boba Milk Tea - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Minuman boba (asal Taiwan bernama Zenzhu Naicha, susu teh campur tapioka) terkenal juga di Amerika Serikat. Dikenal sebagai bubble tea. Tetapi, akibat pendemi Corona, pasokan ke sana berkurang jauh.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (15/11/2021), outlet media mainstream Barat yang meliput kemungkinan kekurangan bubble tea, menunjukkan seberapa jauh minuman tersebut populer di Amerika sejak akhir 1990-an.

Bubble tea sekarang menjadi salah satu simbol keren Asia yang paling dikenal, tidak hanya di Amerika Serikat, tetapi di seluruh Barat. Di Indonesia, disebut bubble tea, campuran es teh, jus, diisi mutiara tapioka.

Di Instagram, tagar “boba” memiliki lebih dari 2,4 juta postingan, sementara meme bubble tea di grup Facebook seperti Subtle Asian Traits secara rutin mendapatkan ratusan ribu likes.

Anda dapat membeli boba dalam bentuk mewah dan sepatu edisi terbatas atau mengirim pesan teks dengan emoji boba yang dibuat oleh desainer Tionghoa-Amerika Yiying Lu. Bahkan politisi mainstream seperti Hilary Clinton dan Andrew Yang merayu pemilih muda Asia dengan berforo membawa bubble tea di tangan.

kisah tentang bagaimana bubble tea naik dari produk yang tidak jelas tanpa masa depan di Amerika Serikat menjadi simbol budaya pop yang kuat dari kesejukan Asia dimulai pada 1990-an, ketika minuman itu mengikuti gelombang baru imigran ke Amerika Utara.

Pada saat itu, bubble tea dianggap terlalu asing oleh banyak orang Amerika, dan hanya dijual di restoran Tiongkok. Baru setelah tahun 1999, ketika merek Taiwan Saint's Alp Teahouse membuka toko di lingkungan Chinatown New York City, merek bubble tea Asia memasuki pasar AS.

Meski begitu, toko bubble tea sebagian besar tetap dimiliki dan ditargetkan oleh imigran. Sementara restoran Tiongkok pertama di luar negeri sering mengadaptasi menu mereka untuk memenuhi selera dan konsumen Amerika, toko boba menjual minuman yang tidak dimodifikasi, sebagian besar berbahan dasar bubuk ke sebagian besar pelanggan Asia.

Jika toko-toko ini tampak biasa menurut standar saat ini, mereka tetap merupakan bagian yang tak tergantikan dari masa kanak-kanak banyak milenial Tionghoa-Amerika, sebagian karena minuman yang mereka jual adalah alternatif "sehat" yang disetujui orang tua.

Seiring waktu, toko boba, dengan sofa murah dan playlist pop Asia, menjadi tempat nongkrong yang populer. Pemuda Tionghoa-Amerika pergi ke sana untuk berkencan, mengerjakan tugas, atau bertemu dengan teman-teman.

Ini berlanjut sampai pengalaman minum bubble tea hampir universal menjadi penanda identitas yang diakui dalam komunitas muda Tionghoa-Amerika.

Sebagai sosiolog Anthony Giddens berpendapat dalam bukunya tentang identitas, keaslian dapat menjadi sumber kenyamanan dan aktualisasi diri, dan untuk generasi Tionghoa-Amerika yang tumbuh pada 1990-an dan 2000-an, bubble tea mewakili bagian otentik dari masa kecil mereka dan ke tanah air orang tua mereka. Minuman itu menjadi obat rindu mereka akan rumah dan kenangan nostalgia masa kecil mereka.

Namun, di luar komunitas Asia, bubble tea tetap dianggap skeptis. Baru pada tahun 2010-an, ketika generasi pertama peminum bubble tea tumbuh, generasi toko baru muncul dengan daya tarik yang lebih luas.

Toko-toko baru ini — banyak di antaranya dibuka oleh orang Tionghoa-Amerika yang bernostalgia dengan toko bubble tea di masa muda mereka tetapi ditujukan untuk pelanggan yang lebih luas — menggantikan sirup dan bubuk botolan yang ditemukan di kios-kios tua dengan buah segar, susu murni, dan teh. Mereka juga memperbarui tampilan toko bubble tea, menjauh dari dekorasi toko-toko awal yang nyaman namun tenang demi desain yang ramping dan ramah media sosial serta lampu yang terang.

Sampai batas tertentu, munculnya bubble tea mencerminkan populasi imigran Tiongkok. Ini berkembang dari produk sehari-hari yang terjangkau untuk imigran Tiongkok menjadi secangkir kepuasan borjuis. Toko bubble tea gelombang baru sering kali berlokasi di pusat kota atau di dekat universitas dengan populasi Asia kelas menengah yang besar.

Namun, untuk sementara waktu, pelanggan utama toko bubble tea gaya baru ini tetap menjadi generasi kedua dan ketiga Tionghoa Amerika atau siswa Tionghoa yang belajar di sekolah Amerika Utara.

Media sosial yang membantu toko-toko ini masuk ke arus utama, karena penggemar minuman memposting foto bubble tea kelas atas yang dicampur dengan penanda identitas kelas menengah dan konsumsi metropolitan lainnya. Ini membantu menemukan kembali citra populer boba, menghilangkan stigma dan mengubahnya menjadi simbol kosmopolitanisme Asia.

Tentu saja, tidak semua orang di komunitas Asia yang lebih luas senang dengan betapa kuatnya bubble tea dikaitkan dengan budaya dan identitas Asia di Barat. Dalam arti tertentu, kemunculan bubble tea sebagai simbol budaya “Asia yang Keren” juga mencerminkan kebangkitan identitas politik campuran seperti Amerika-Asia pada 1960-an.

Ketika istilah itu pertama kali muncul pada tahun 1968, itu digunakan oleh para aktivis Asia untuk menyatukan komunitas yang beragam dan memberikan alternatif untuk "Oriental" yang dianggap lebih menghina, tetapi "Asia Amerika" mengambil makna stereotipnya sendiri, menghapus dan mengaburkan orang-orang yang sebenarnya dan identitas yang beragam termasuk di bawah payungnya.

Munculnya bubble tea adalah kisah klasik pertukaran dan transmisi antarbudaya. Tapi itu benar-benar hanya titik masuk untuk fenomena yang jauh lebih menarik: gerakan global dan dinamisme beberapa generasi imigran.

Mungkin akan ada saatnya ketika orang Asia yang tinggal di Barat bosan dengan konotasi budaya boba yang semakin sarat, tetapi untuk saat ini, ada baiknya bersulang untuk minuman yang lebih jauh dari yang pernah dibayangkan siapa pun. (*)

Terkait

lifestyle

Resep Cheesy Milky boba Minuman Kekinian, Coba Yuk!

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

lifestyle

Pecinta Boba? Simak Fakta Menariknya

  • Lupita
  • 15 Jul 2021

health

Seorang Pemuda Tiongkok Koma Setelah Minum Boba Milk Tea, Ap...

  • Della Shafira Putri
  • 02 Aug 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong