Lama Baca7 Menit

K-Pop China dari Jackson Wang sampai Wang Yibo

26 January 2023, 13:47 WIB

K-Pop China dari Jackson Wang sampai Wang Yibo-Image-1

Beijing, Bolong.id - Beberapa jam setelah tampil di Paris Fashion Week. anggota GOT7 Jackson Wang ditunjuk jadi duta merek Louis Vuitton. 

Dilansir dari Jing Daily (23/01/2023) Jackson Wang kelahiran Hong Kong adalah salah satu idola etnis Tionghoa di K-pop.

Bintang K-pop lain yang menghadiri pekan mode baru-baru ini termasuk Mark Tuan dari GOT7 keturunan Tiongkok-Amerika, yang tampil di acara Musim Semi/Musim Panas 2023 Saint Laurent; Amber Liu Taiwan-Amerika, anggota girl grup f(x), yang mengenakan ansambel serba putih di Givenchy; dan Ningning dari girl grup aespa, yang berasal dari Heilongjiang.

Sementara sejumlah bintang K-pop etnis Tionghoa telah mencapai ketenaran luar biasa di Korea dan ketenaran global yang meluas, 

Orang-orang seperti Amber Liu, yang kegiatan promosinya di Tiongkok dikelola oleh Ryce Entertainment yang berbasis di Tiongkok, telah menemukan angin kedua untuk karier mereka dengan bekerjasama dengan hiburan lokal dan merek global di negara tersebut.

Chinese K-pop Ambassador

Sepanjang tahun 2022, wajah Wang Yibo dapat dilihat di iklan mewah besar di seluruh negeri, sebagai anggota boy band Tiongkok-Korea Uniq memimpin kampanye besar dan menjadi duta merek untuk label termasuk Chanel dan Moncler.

K-Pop China dari Jackson Wang sampai Wang Yibo-Image-2
Wang Yibo mengenakan koleksi Tahun Baru Imlek 2023 Moncler - Weibo

Tapi bintang K-pop Tiongkok seperti Wang adalah duta budaya jauh sebelum mereka menjadi duta merek mewah, kata CedarBough Saeji, asisten profesor Studi Korea dan Asia Timur di Universitas Nasional Pusan di Korea Selatan.

“Grup K-pop akan pergi ke negara asing, dan akan ada salah satu anggota grup Anda yang akan tahu cara berbicara bahasa tersebut dan akan tahu cara menjangkau penggemar [lokal] itu secara lebih langsung,” katanya.

Ini mungkin yang paling penting selama bertahun-tahun larangan Tiongkok terhadap konten budaya Korea Selatan, yang menurut beberapa orang baru saja dicabut sebagian. Larangan itu terjadi karena ketegangan geopolitik antara kedua negara, ketika Tiongkok keberatan dengan pengerahan sistem rudal Terminal High Altitude Area Defense AS di Korea Selatan.

Tapi bagaimanapun Anda melihatnya, kesuksesan dan promosi kolosal idola K-pop Tiongkok di Tiongkok bukanlah kebetulan. Bersamaan dengan munculnya platform Tiongkok yang berpengaruh, TikTok (dimiliki oleh Bytedance Tiongkok), para ahli percaya bahwa kedatangan bintang K-pop Tiongkok berbicara tentang "peran negara yang semakin menonjol dalam budaya pop global", serta upaya kekuatan lunak Tiongkok sendiri, menurut ke FT.

Sejak kedatangan anggota K-pop pakaian Tiongkok Super Junior Hang Geng pada tahun 2005 sampai sekarang, setidaknya 66 idola keturunan Tiongkok telah debut, menurut laporan tersebut.

Wang Yibo saat ini dikelola oleh perusahaan manajemen idola terbesar di Tiongkok, YH Entertainment Group. Lahir di Luoyang, provinsi Henan, Wang mulai berkompetisi dalam kompetisi tari lokal sejak usia muda. Melalui pekerjaannya dengan Uniq, yang memulai debutnya pada tahun 2014, Wang menjadi bintang.

Kesuksesan Wang sebagai penyanyi, idola, dan duta merek mewah di Tiongkok juga berkontribusi pada kenaikan sensasional YH Entertainment Group. Pada pertengahan Januari tahun ini, perusahaan manajemen tersebut go public dan mengumpulkan sekitar $63 juta, menambahkan Ding Shijia, wakil ketua Anta Sports, ke dalam daftar investor utamanya, menurut laporan Bloomberg.

Idola Jackson Wang yang disebutkan di atas adalah kisah sukses penting lainnya. Wang adalah mantan pemain anggar Olimpiade, dan putra seorang mantan atlet Olimpiade. Dia bergabung dengan JYP Entertainment Korea Selatan saat remaja dan memulai debutnya dengan grup K-pop G7 pada tahun 2014. Selama sebagian besar tahun 2022, Wang mengambil peran utama dalam kampanye Cartier, Fendi, Gucci, dan Boucheron di Tiongkok.

Wanita Tiongkok di K-pop

Tapi di luar boyband, “telah ada pola khas [dari] wanita Tiongkok yang aktif di industri idola,” kata Saeji. “Mereka cenderung lebih sukses [daripada idola K-pop pria Tiongkok] dan grup mereka cenderung tidak diganggu oleh rumor.”

Setelah skandal, persidangan, dan penangkapan mantan idola K-pop Tiongkok Kris Wu, yang kemudian dijatuhi hukuman 13 tahun penjara karena pelecehan seksual di Tiongkok, Saeji mengatakan merek akan menjadi lebih berhati-hati dan selektif tentang dengan siapa mereka berkolaborasi. Wu pernah menjadi wajah kampanye besar untuk merek-merek mewah termasuk Louis Vuitton, Bulgari, L'Oréal, serta untuk perusahaan lokal termasuk Tencent dan merek C-beauty Kans.

“Merek Tiongkok membuat pilihan konservatif saat ini,” jelas Saeji.

Victoria Song, anggota girl grup f(x), yang lebih dikenal dengan nama Tionghoa Song Qian di Tiongkok, adalah salah satu idola K-pop wanita paling populer di Tiongkok saat ini. Ketenaran Song meningkat setelah debut dengan girl grup pada tahun 2009; dikelola oleh SM Entertainment Korea Selatan, Song muncul di acara TV Korea termasuk We Got Married, sebuah serial reality di mana dia dipasangkan dalam "pernikahan" multikultural dengan idola Thailand-Amerika Nickhun dari boy band 2PM, di mana keduanya segera menjadi rumah tangga. 

Selama bertahun-tahun, Song telah beralih ke usaha pan-Asia, seperti membintangi serial TV Tiongkok-Taiwan tahun 2012 When Love Walked In. Setelah muncul dalam remake Tiongkok dari My Best Friend's Wedding pada tahun 2016, dia melanjutkan untuk melakukan debut solonya di Tiongkok memainkan peran utama dalam drama daratan dan acara TV realitas seperti Chuang 2020 (Produce 101 Korea versi Tiongkok).

Baru-baru ini, dia memimpin kampanye termasuk iklan arloji Chanel Wanted, serta kampanye tas Jimmy Choo pada bulan September. Sebagai wajah koleksi kapsul Grenoble yang terinspirasi dari mainan Moncler tahun 2022, keserbagunaan dan pengaruh Song sebagai kolaborator merek terlihat jelas.

K-Pop China dari Jackson Wang sampai Wang Yibo-Image-3
Victoria Song dinobatkan sebagai brand ambassador pertama untuk Jimmy Choo di Asia. - Jimmy Choo

Namun pada akhirnya, para ahli seperti Saeji percaya bahwa tanda kesuksesan terbesar bagi idola terlatih K-pop dari keturunan mana pun adalah bahwa daya tarik mereka dapat diapresiasi di mana saja. “Fandom musik K-pop dan pop sebagian didasarkan pada meyakinkan penonton bahwa idola adalah seseorang seperti Anda yang mungkin telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan pelatihan musik dan tari untuk menjadi idola tetapi sebaliknya, mereka [normal],” dia menjelaskan.

"Dan dengan cara itu, mereka aspiratif."(*)

Informasi Seputar Tiongkok

 

 

<<