Baca dalam 4 menit

Strategi China Menahan Virus Terbukti Efektif

Waktu Publish : 15 Nov 2021, 11:53 WIB
Sumber : 大洋网
SHARE ARTIKEL

Strategi Mencegah Virus Terbukti efektif - Image from asset.kompas.com

Beijing, Bolong.id - China akan tetap pada prosesnya untuk membersihkan infeksi COVID-19 setiap kali wabah terjadi, kata juru bicara Komisi Kesehatan Nasional Mi Feng selama akhir pekan.

Dilansir dari 大洋网 pada Minggu (14/11/2021), ini akan terus mengikuti langkah-langkah penahanan epidemi deteksi dini, respons cepat, penahanan yang ditargetkan dan pengobatan efektif pasien COVID-19, kata Mi pada konferensi pers pada hari Sabtu.

Karena kasus COVID-19 global telah melampaui 250 juta, China menghadapi tantangan yang lebih besar dalam mencegah kasus impor, dan ada juga risiko penyakit pernapasan menular yang lebih tinggi yang disebabkan oleh suhu rendah musiman, tambahnya.

Putaran wabah COVID-19 saat ini telah mempengaruhi 21 wilayah tingkat provinsi, kata Mi.

China daratan melaporkan 70 kasus baru COVID-19 yang ditularkan secara lokal di enam provinsi, termasuk Liaoning, Hebei dan Heilongjiang, pada hari Sabtu, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Minggu.

Liang Wannian (梁万年), kepala tim ahli respons epidemi COVID-19 komisi, mengatakan bahwa bertujuan untuk membersihkan semua infeksi tidak berarti memiliki kebijakan tanpa toleransi terhadap infeksi apa pun, tetapi sebaliknya bekerja untuk mencegah infeksi masyarakat melalui deteksi dini, diagnosis, karantina dan efektif. penanganan pasien COVID-19.

Membersihkan segala kemungkinan wabah dapat sangat mengurangi infeksi dan melindungi kesehatan masyarakat, katanya dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Xinhua pada hari Sabtu.

Berpegang pada langkah-langkah penahanan saat ini juga dapat mencegah epidemi mengambil terlalu banyak sumber daya medis dan memastikan bahwa kebutuhan medis orang lain dapat dipenuhi, katanya.

Tiongkok telah dengan cepat membersihkan lusinan infeksi sporadis dan cluster, secara efektif mengurangi jumlah kematian dan mencapai keseimbangan antara pengendalian epidemi dan pembangunan ekonomi dan sosial, membuktikan bahwa tindakan pengendalian epidemi efektif, katanya.

Kunci untuk meminimalkan dampak penahanan epidemi pada masyarakat adalah langkah-langkah pengendalian yang ditargetkan dan partisipasi publik, kata Liang.

Langkah-langkah pengendalian epidemi perlu lebih ditingkatkan, sementara masyarakat harus tetap mengikuti kebiasaan kesehatan yang baik dengan memakai masker, sering mencuci tangan dan menjaga jarak sosial, katanya.

Pada hari Minggu, lebih dari 2,38 miliar dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di seluruh China, dan hampir 1,07 miliar orang telah menyelesaikan vaksinasi, menurut data resmi.

Hampir 84,4 juta anak antara usia 3 dan 11 telah divaksinasi, dan lebih dari 49,4 juta di antaranya telah mendapat suntikan booster.

China bertujuan untuk menyelesaikan vaksinasi anak-anak usia 3 hingga 11 tahun pada akhir tahun, kata Wu.

Wang Dengfeng, seorang pejabat di Kementerian Pendidikan, mengatakan lebih dari 95 persen siswa di atas usia 18 tahun telah divaksinasi lengkap.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong