Lama Baca 3 Menit

Biden Bahasa Turunkan Tarif Impor Produk China

12 May 2022, 08:26 WIB

Biden Bahasa Turunkan Tarif Impor Produk China-Image-1

Ilustrasi product China(https://www.shutterstock.com/) - Image from asset.kompas.com

Washington, Bolong.id - Presiden AS, Joe Biden pada Selasa (10/5/2022) mengatakan, pemerintah AS mempertimbangkan penurunan tarif tambahan atas impor barang Tiongkok. Tarif itu dulu dinaikkan Presiden AS, Donald Trump.

Dilansir dari en.people.cn pada Selasa (10/05/2022) Joe Biden mengatakan: “Kami sedang mendiskusikan itu sekarang. Kami sedang melihat apa yang akan memiliki dampak paling positif.”

Itu menjawab pertanyaan wartawan, setelah membuat pernyataan tentang inflasi di Gedung Putih.

Menyusul pernyataan Biden, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada konferensi pers bahwa pemerintah AS telah mengumumkan beberapa pengecualian tarif pada bulan Maret, dan itu telah menjadi "tinjauan berkelanjutan."

Psaki juga mengatakan, mereka akan terus meninjau di mana akan menguntungkan untuk mengambil langkah-langkah yang akan membantu mengurangi upah, atau meningkatkan upah dan membantu industri tertentu yang terkena dampak tarif.

"Dia (Biden) terus menimbang," kata Psaki, menambahkan bahwa Perwakilan Dagang AS Katherine Tai memimpin upaya itu.

Pernyataan Biden mengikuti pernyataan baru-baru ini oleh Deputi Penasihat Keamanan Nasional, Daleep Singh dan Menteri Keuangan Janet Yellen, yang berbicara tentang potensi pelonggaran tarif barang-barang Tiongkok pada akhir April 2022.

Suara-suara tersebut datang ketika Amerika Serikat mengalami inflasi tertinggi dalam empat dekade. 

Indeks harga konsumen (CPI) Maret 2022 melonjak 8,5 persen dari tahun sebelumnya, kenaikan 12 bulan terbesar sejak periode yang berakhir Desember 1981, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja AS. CPI April, yang akan dirilis pada hari Rabu, diperkirakan akan tetap tinggi.

"Saya tahu bahwa keluarga di seluruh Amerika terluka karena inflasi," kata Biden dalam pidatonya Selasa (10/5/2022). "Saya menangani inflasi dengan sangat serius dan ini adalah prioritas domestik utama saya."

Biden berpendapat bahwa pasokan barang terhambat akibat pandemi Covid-19. Kemudian, konflik Rusia-Ukraina adalah penyebab kedua lonjakan inflasi.

Gary Hufbauer, mantan pejabat Departemen Keuangan AS dan rekan senior nonresiden di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional (PIIE), berpendapat bahwa bantuan fiskal besar-besaran dan tindakan lambat Federal Reserve bersama-sama menyebabkan situasi saat ini.

"Saya pikir The Fed melangkah terlalu jauh dalam pelonggaran kuantitatif dan suku bunga nol," kata Hufbauer baru-baru ini kepada Xinhua. (*)