Baca dalam 3 menit

"Biang", Karakter Mandarin Paling Sulit yang Pernah Ada

Waktu Publish : 30 Jan 2021, 07:27 WIB
SHARE ARTIKEL

Karakter "Biang" - Image from soranews24.com

Jakarta, Bolong.id - Tulisan Mandarin yang paling susah alias paling banyak goresan penulisannya adalah Huruf “Biang”, nada ke-2.

Biang adalah nama mie yang populer di kota Xianyang, propinsi Shaanxi (China). Tapi, di Beijing, nama mereka berubah jadi mie Bang-Bang (Bang:Hebat). Karena banyak warga Beijing yang tidak bisa membaca huruf Biang.

Huruf Biang diakui sebagai salah satu huruf Mandarin yang paling ribet yang ada di jagat raya. Huruf Biang ini sudah pasti tidak ada di dalam komputer manapun di dunia. Bahkan di Kangxi Dictionary juga tidak ditemukan huruf ini.

Huruf Biang membutuhkan goresan yang sangat banyak (tampak pada gambar huruf Biang diatas sampai terdapat 62 goresan), dan mungkin cukup rumit bagi sebagian orang; bahkan bagi orang asli Tiongkok sendiri.

Teknik penulisan huruf Biang ini sebenarnya disusun/ditulis dari beberapa huruf yang digabung menjadi satu.

Dalamnya berisi 马 kuda, 月 bulan, 刂 pisau dan 心 hati ditambah radikal lainnya.

Dilansir dari China Simplifed, salah satu versi cerita biang menunjukkan bagaimana bahkan penutur asli Tiongkok pun dapat kesulitan menulis karakter tersebut:

Pernah ada seorang pelajar Tionghoa muda yang berjalan-jalan melewati kedai mie Shaanxi sekitar jam makan siang. Dia mendengar orang-orang di dalam berkata “biang! biang! ” dan dia yang merasa lapar langsung masuk ke dalam kedai itu.

Siswa itu menyaksikan juru masak menarik mie panjang lalu menyajikannya untuk pelanggan. Dengan bersemangat, dia meminta satu. Setelah menghabiskan semangkuk mie, dia menyadari bahwa dia tidak punya uang untuk membayarnya.

Merasa ada masalah dengan juru masak, siswa itu berpikir cepat.

“Apa nama mie buatan Anda?” tanya siswa itu.

“Biang biang mian,” jawab si juru masak.

“Apa kamu tahu cara menulis karakter biang?”

Si juru masak menggaruk kepalanya, tidak pernah memikirkannya.

“Kalau begitu aku akan mengajarimu caranya dan mi-ku gratis!”

Sebelum juru masak dapat memprotes, siswa tersebut mengambil beberapa kertas dan menulis karakter yang sangat rumit sehingga semua orang di restoran bertepuk tangan. Sambil menyeringai, juru masak langsung merobek tagihan siswa itu.

Dalam versi umum cerita lainnya, biang berasal dari suara juru masak yang menampar mie ke meja, atau paduan suara orang yang mengunyah mie. Yang kurang penting dari asal cerita adalah apa yang dikatakannya tentang bahasa dan budaya.

Profesor Victor Mair dari University of Pennsylvania dalam posting Language Log-nya menjelaskan:

“Bagi saya, biang melambangkan sulitnya mengakomodasi kesuburan penuh budaya dan bahasa rakyat, populer, dan lokal/daerah dalam batas-batas sistem penulisan standar, yang mengabadikan elit, budaya tinggi, dan sekarang juga borjuis, perkotaan, Budaya nasional. Dengan kata lain, biang hampir meledak di sisi kotak skrip dan fonetik yang di dalamnya dibatasi. ” (*)

Terkait

Culture

"Biang", Karakter Mandarin Paling Sulit yang Pernah Ada

  • Lupita
  • 30 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong