Baca dalam 3 menit

China Tingkatkan Perlindungan Satwa Liar

Waktu Publish : 27 Feb 2021, 09:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Treggili - Image from Xinhua

Bolong.id - Sebanyak 988 spesies hewan liar, termasuk 517 hewan yang baru ditambahkan, kini masuk dalam Daftar Nasional Hewan Liar yang Dilindungi, yang menurut para ahli Tiongkok merupakan tantangan yang cukup besar bagi upaya konservasi hewan liar.

Menurut situs resmi Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional Tiongkok, daftar yang diubah mencakup total 980 spesies dan delapan kelas hewan liar. Bagian satwa liar dilindungi tingkat pertama nasional meliputi 234 spesies dan satu kelas, sedangkan bagian tingkat kedua berisi 746 spesies dan tujuh kelas. Di antaranya, 686 spesies adalah hewan liar darat dan 294 spesies dan delapan kelas akuatik. Dilansir dari Global Times pada Rabu (24/02/2021).

Perubahan utama mencatat 517 spesies yang ditambahkan ke daftar. Di antara mereka, 43 spesies, termasuk musang berbintik besar, termasuk dalam tingkat pertama dan 474 spesies lainnya, termasuk serigala, terdaftar sebagai tingkat kedua.

Sun Quanhui, seorang ilmuwan dari organisasi Perlindungan Hewan Dunia, mengatakan pada hari Rabu (24/2) bahwa beberapa hewan liar yang baru ditambahkan adalah spesies yang terancam punah yang populasi atau area distribusinya telah menurun secara signifikan, dan beberapa adalah spesies yang baru ditemukan seperti hidung pesek Myanmar. Monyet, yang sangat membutuhkan lebih banyak penelitian lapangan dan perlindungan yang lebih kuat.

Ini adalah penyesuaian besar pertama yang dilakukan pada daftar sejak dirilis pada Januari 1989, kecuali untuk penambahan rusa kesturi dan trenggiling sebagai hewan liar tingkat pertama yang dilindungi masing-masing pada tahun 2003 dan 2020, menurut Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional.

Shi Kun, direktur Institut Penelitian Margasatwa Universitas Kehutanan Beijing, mengatakan bahwa sejak trenggiling terdaftar pada tahun 2020, Tiongkok telah mengambil serangkaian tindakan untuk melindungi mereka, termasuk melarang sisik trenggiling dalam pengobatan tradisional Tiongkok, menindak keras ilegal. transaksi, penyelundupan dan makan berlebihan trenggiling dan produknya serta mendirikan pusat penelitian trenggiling.

Mengingat banyaknya hewan liar, para ahli dari Tiongkok mengatakan bahwa upaya perlindungan akan sangat sulit, tetapi implementasinya juga sangat signifikan.

"Departemen perlindungan satwa liar akan melakukan pekerjaan yang baik untuk mengumpulkan informasi tentang hewan liar yang baru ditambahkan, dan mempelajari serta merumuskan berbagai tindakan perlindungan agar sesuai dengan daftar baru tersebut," kata Sun, menambahkan bahwa mendidik masyarakat untuk meningkatkan kesadaran akan perlindungan satwa liar adalah juga sangat penting.

Menurut pengumuman tersebut, daftar tersebut akan dipilih kembali setiap lima tahun, yang menurut Shi akan memungkinkan daftar tersebut memperoleh manfaat dari hasil penelitian ilmiah terbaru dan kemajuan spesies yang terancam punah.

"Pembaruan daftar secara berkala akan menjadi referensi yang sensitif terhadap waktu dan otoritatif di lapangan, dan memberikan pedoman bagi peneliti konservasi," kata Shi. (*)

BACA JUGA

Terkait

culture

China Akan Pandu Kawanan Gajah ke Habitatnya

  • Lupita
  • 14 Jun 2021

lifestyle

7 Hewan Ini Cuma di Tiongkok Lho !

  • Lupita
  • 30 May 2021

news

Berkunjung Ke Museum Zoologi Eksplorasi Keanekaragaman Hayat...

  • Lupita
  • 23 May 2021

news

Koloni Baru Macan Tutul Salju Ditemukan di Taman Nasional Pa...

  • Nurul Diah
  • 07 May 2021

news

China Sukses di Konservasi Flora Fauna Global

  • Djono W. Oesman
  • 06 May 2021

news

Di China Mulai 1 Mei Semua Anjing Peliharaan Wajib Diikat

  • Lupita
  • 03 May 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong