Baca dalam 3 menit

Sejarah dan Makna Dekorasi Huruf 福(fú) Saat Tahun Baru Imlek

Waktu Publish : 13 Feb 2021, 09:16 WIB
SHARE ARTIKEL


Calligraphy Characters for Fu - Image from Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Setiap Festival Musim Semi atau Tahun Baru Imlek, orang Tionghoa biasanya menempelkan huruf 福 (fu / kebahagiaan) pada pintu rumah, dinding, atau daun pintu. Tradisi menempelkan huruf fu pada saat Tahun Baru Imlek merupakan tradisi yang sudah beredar lama.

Namun tahukah kalian makna dan sejarah dari dekorasi imlek yang satu ini? Yuk simak penjelasannya!

Makna

福(fú) merupakan huruf China yang sering digunakan pada perayaan tahun baru Imlek. Makna huruf 福(fú) ini artinya keberuntungan atau good fortune.

Budaya menulis huruf 福(fú) sudah dikenal sejak ribuan tahun yang lalu sejak zaman dinasti 宋(song). Awal mula maksud dari huruf 福(fú) adalah berdoa, seiring dengan perjalanan waktu, maka makna pun mulai berubah.

Saat sekarang makna dari 福(fú) sendiri adalah panjang umur (壽 shòu), kemakmuran (富 fù), kesehatan (康寧 kāng níng), kebajikan (德 dé).

Huruf fu sekarang dapat diartikan sebagai kebahagiaan, namun dulu berarti keberuntungan, kemujuran (福气 / fuqi / hoki). Menempel huruf fu pada Tahun Baru Imlek, baik sekarang maupun di masa lalu, semuanya mengandung harapan orang atas kehidupan yang bahagia dan masa depan yang cerah.

Di kalangan masyarakat, demi lebih mewujudkan harapan ini, muncul tradisi menempel huruf fu secara terbalik. Ini menunjukkan fu 倒 (dao / terbalik) yang menyatakan fu 到 (dao / tiba), artinya kemujuran telah tiba. Huruf fu yang terbalik ini juga memiliki sebuah kisah.

Sejarah

Kaisar Dinasti Ming Zhu Yuanzhang pernah menggunakan huruf fu sebagai tanda rahasia untuk membunuh musuh-musuhnya (yang tidak menempel huruf fu di rumahnya akan dibunuh). Permaisuri Ma yang baik hati ingin menggagalkan rencana ini. Ia memerintahkan semua orang di kota untuk menempel huruf fu di pintu rumah masing-masing.

Perintah Permaisuri Ma ini tentunya tidak berani dilanggar oleh rakyat, sehingga mereka semua pun menempel huruf fu tersebut. Ada satu keluarga yang buta huruf, sehingga menempelkan huruf fu secara terbalik. Pada hari kedua, kaisar mengutus orang untuk memeriksa, ternyata semua rumah menempel huruf fu, dan satu rumah menempel fu secara terbalik. Kaisar mendengar kabar ini marah besar, segera memerintahkan prajurit untuk membunuh seisi rumah yang huruf fu nya terbalik.

Permaisuri Ma mengetahui hal ini, segera memberitahu kaisar, bahwa keluarga itu tahu hari ini kaisar akan datang berkunjung, sehingga sengaja membalikkan huruf fu, bukankah artinya adalah fu telah tiba? Kaisar merasa penjelasan ini masuk akal, ia pun tidak jadi membunuh keluarga itu. Sejak saat itu, orang menempel fu secara terbalik, pertama untuk kemujuran, kedua untuk mengenang Permaisuri Ma.

Huruf fu juga dibentuk menjadi gambar atau pola yang detil dan indah. Ada yang bergambar dewa umur panjang, buah persik umur panjang, ikan melompati pintu naga, panen raya, serta naga dan phoenix. Dulu di masyarakat ada tradisi menulis huruf fu pada tanggal 24 bulan 12 penanggalan Imlek. Kini di pasar maupun di toko, masyarakat bisa langsung membeli huruf fu tanpa menulis lagi dengan tangan.(*)

Terkait

news

Hong Kong Pamerkan Lebih dari 80 Karya Perwakilan Lukisan Ka...

  • Visco Joostensz
  • 11 Jun 2021

culture

Sejarah Panjang dan Karakteristik Lukisan China

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

culture

Pecinan di Pontianak Dihiasi Mural yang Menarik Perhatian

  • Lupita
  • 31 May 2021

culture

Tentang Seni Lukis dan Kaligrafi Kuno Asal Tiongkok

  • Lupita
  • 12 May 2021

culture

Seni Lukis China Ada Sejak Dinasti Han(206 SM–220 M)

  • Djono W. Oesman
  • 13 Apr 2021

culture

Guangzhou Adakan Pameran Lukisan Restorasi Digital Seni Zama...

  • Lupita
  • 13 Mar 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong