Baca dalam 4 menit

China Berencana Memperluas Pajak Properti

Waktu Publish : 27 Oct 2021, 06:00 WIB
Sumber : lishila.com
SHARE ARTIKEL

Properti di China - Image from STR/AFP VIA GETTY IMAGES

Bolong.id - Legislatif Tiongkok menyetujui percontohan pajak properti pada hari Sabtu (23/10/2021). Langkah ini dimaksudkan untuk memajukan pembangunan sektor properti yang stabil dan sehat, menurut Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional.

Percontohan ini akan menjadi langkah menuju pajak properti nasional. Hingga saat ini, pajak real estat hanya sebagai bagian dari eksperimen di dua kota, Shanghai dan Chongqing.

Pemerintah pusat Tiongkok telah berusaha untuk mencegah spekulasi tentang rumah selama bertahun-tahun, memperingatkan risiko ekonomi serta meroketnya harga yang membuat rumah di kota-kota besar tidak terjangkau oleh banyak rumah tangga kelas menengah.

Menurut Biro Statistik Nasional, harga rata-rata properti residensial di negara itu mencapai rekor tertinggi 11.030 yuan (Sekitar Rp 24,5 Juta) per meter persegi pada awal tahun 2021.

Di kota-kota tingkat satu Beijing, Shanghai, Guangzhou , dan Shenzhen, China Evergrande Group memperkirakan bahwa harga naik empat kali lipat antara tahun 2009 dan 2019, mencapai hampir 54.000 yuan (Sekitar Rp 120 Juta) per meter persegi.

Dilansir dari lishila.com pada Minggu (24/10/2021), pajak akan dibatasi untuk sekelompok kota percontohan, dan berlaku untuk properti perumahan dan non-perumahan tetapi bukan properti pedesaan atau tempat tinggal yang dimiliki secara sah, menurut pengumuman yang dibuat oleh badan legislatif. Sebagian besar rincian pajak, termasuk tarif, akan ditetapkan kemudian oleh Dewan Negara, Kabinet Tiongkok, dan pemerintah daerah.

“Kota-kota yang akan mengalami kenaikan harga properti dari tahun ke tahun lebih dari 5% tahun ini kemungkinan akan dimasukkan dalam rencana ini,” kata Lu Wenxi, kepala analis di Shanghai Centaline Property Agency.

Skema percontohan akan berlangsung selama lima tahun setelah Dewan Negara mengeluarkan langkah-langkah tersebut.

Tidak jelas apakah pemilik rumah biasa akan dikenakan pajak. Langkah-langkah percobaan sebelumnya di Shanghai dan Chongqing telah menargetkan orang kaya dan pemilik banyak rumah.

hanghai memungut pajak properti dari pemilik rumah dengan properti kedua dengan tarif tahunan sebesar 0,4% dan 0,6% dari harga properti, tergantung pada ukuran properti, sementara Chongqing mengenakan pajak sebesar 0,5% hingga 1,2% untuk vila dan apartemen mewah.

Lu mengatakan kedua kota itu terus mengalami kenaikan harga properti. “Hal ini dikarenakan pajak yang dikenakan terlalu moderat dan tidak berdampak pada banyak orang,” katanya. “Pengalaman kedua kota itu akan menjadi acuan ketika aturan baru dibuat. Pertanyaan kuncinya adalah siapa yang perlu membayar pajak dan berapa tarif yang akan mereka bayarkan.”

Pajak akan membuat lebih mahal bagi spekulan untuk mempertahankan apartemen kosong, kata Lu. “Jika pajak ini dikenakan pada semua pemilik properti, bahkan mereka yang hanya memiliki satu apartemen… itu akan menjadi cerita yang berbeda – itu akan memiliki dampak yang jauh lebih besar dari percontohan sebelumnya,” tambahnya.

Pengumuman percontohan datang di tengah dorongan untuk redistribusi kekayaan karena Tiongkok mengejar kemakmuran bersama. Huang Zhonghua, seorang profesor studi real estat di East China Normal University, mengatakan pajak properti dapat berkontribusi lebih dari pajak penghasilan untuk mengatasi ketidaksetaraan.

“Pajak memiliki potensi untuk mengatasi kesenjangan kekayaan,” kata Huang kepada Sixth Tone. “Kesenjangan kekayaan akibat kepemilikan properti yang berbeda bisa jauh lebih lebar daripada kesenjangan pendapatan. Memaksakan pajak properti adalah pendekatan yang baik untuk bekerja menuju kemakmuran bersama.” (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Ada 65 Juta Rumah Kosong di China, Kenapa?

  • Lupita
  • 27 Oct 2021

business

Pasar Real Estat China Mendingin di Bawah Peraturan yang Dip...

  • Esy Gracia
  • 15 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong